18 Safar 1443  |  Minggu 26 September 2021

basmalah.png

Adab Istri di Rumah

Adab Istri di Rumah

Fiqhislam.com - Bagaimana adab istri di rumah, terutama saat suami tidak sedang berada bersamanya karena urusan suatu hal baik bekerja atau keperluan lainnya.

Rasulullah Saw bersabda,

لاَ يَحِلُّ لِلْمَرْأَةِ أَنْ تَصُومَ وَزَوْجُهَا شَاهِدٌ إِلَّا بِإِذْنِهِ، وَلاَ تَأْذَنَ فِي بَيْتِهِ إِلَّا بِإِذْنِهِ، وَمَا أَنْفَقَتْ مِنْ نَفَقَةٍ عَنْ غَيْرِ أَمْرِهِ فَإِنَّهُ يُؤَدَّى إِلَيْهِ شَطْرُهُ

Tidak halal seorang istri berpuasa sedang suaminya bersamanya kecuali dengan izinnya, dan tidak boleh seorang istri mengizinkan seseorang masuk di rumahnya kecuali dengan izinnya, dan apa saja yang disedekahkan oleh istri tanpa perintah suaminya maka suami akan mendapat separuh pahalanya.” [HR. Al-Bukhari dan Muslim dari Abu Hurairah radhiyallahu’anhu]..

Ustaz Sofyan Ruray menjelaskan ada beberapa pelajaran yang dapat dipetik yakni:

1. Seorang istri tidak boleh berpuasa sunnah kecuali dengan izin suami, karena memenuhi hak suami hukumnya wajib. Adapun puasa wajib tidak memerlukan izin suami, karena hak Allah lebih besar. Kecuali puasa qadha dan waktunya masih lapang, maka boleh ditunda demi untuk memenuhi hak suami.

2. Tidak boleh istri mengizinkan seorang pun masuk ke rumah tanpa meminta izin suami, kecuali yang sudah dimaklumi bahwa telah diizinkan oleh suami dan tidak mengandung dosa, maka tidak perlu meminta izinnya..

3. Istri boleh bersedekah dengan harta suami apabila telah diketahui bahwa suaminya telah mengizinkan atau tidak melarang, walau tanpa diperintahkan suami, dengan syarat tidak memudharatkan. Dan apabila sudah diketahui bahwa suaminya tidak mengizinkan maka tidak boleh.

4. Suami adalah pemimpin rumah tangga, keputusannya di rumah harus ditaati semua penghuni rumah selama tidak mengandung dosa.

5. Agungnya hak suami atas istri, melebihi hak orang tuanya istri sekali pun. [yy/okezone]