14 Rajab 1444  |  Minggu 05 Februari 2023

basmalah.png

Ayat-Ayat Al Quran Tentang Keberadaan Sungai di Surga

Ayat-Ayat Al Quran Tentang Keberadaan Sungai di Surga

Fiqhislam.com - Keberadaan sungai-sungai di surga telah dijelaskan Allah SWT dalam beberapa ayat Al-Qur'an. Sungai di surga menjadi satu kenikmatan yang dapat dirasakan para penghuninya.

Tercantum dalam Al-Qur'an beberapa ayat yang menjelaskan adanya sungai di surga. Adanya sungai di surga ditegaskan sebagai sesuatu yang nyata.

Ayat Al-Qur'an tentang Sungai di Surga:

Surat Al Baqarah ayat 25

وَبَشِّرِ ٱلَّذِينَ ءَامَنُوا۟ وَعَمِلُوا۟ ٱلصَّٰلِحَٰتِ أَنَّ لَهُمْ جَنَّٰتٍ تَجْرِى مِن تَحْتِهَا ٱلْأَنْهَٰرُ ۖ

Wa basysyirillażīna āmanụ wa 'amiluṣ-ṣāliḥāti anna lahum jannātin tajrī min taḥtihal-an-hār

Dan sampaikanlah berita gembira kepada mereka yang beriman dan berbuat baik, bahwa bagi mereka disediakan surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya.

Surat At Taubah ayat 100

وَٱلسَّٰبِقُونَ ٱلْأَوَّلُونَ مِنَ ٱلْمُهَٰجِرِينَ وَٱلْأَنصَارِ وَٱلَّذِينَ ٱتَّبَعُوهُم بِإِحْسَٰنٍ رَّضِىَ ٱللَّهُ عَنْهُمْ وَرَضُوا۟ عَنْهُ وَأَعَدَّ لَهُمْ جَنَّٰتٍ تَجْرِى تَحْتَهَا ٱلْأَنْهَٰرُ خَٰلِدِينَ فِيهَآ أَبَدًا ۚ ذَٰلِكَ ٱلْفَوْزُ ٱلْعَظِيمُ

Was-sābiqụnal-awwalụna minal-muhājirīna wal-anṣāri wallażīnattaba'ụhum bi`iḥsānir raḍiyallāhu 'an-hum wa raḍụ 'an-hu wa a'adda lahum jannātin tajrī taḥtahal-an-hāru khālidīna fīhā abadā, żālikal-fauzul-'aẓīm

Orang-orang yang terdahulu lagi yang pertama-tama (masuk Islam) dari golongan muhajirin dan anshar dan orang-orang yang mengikuti mereka dengan baik, Allah ridha kepada mereka dan merekapun ridha kepada Allah dan Allah menyediakan bagi mereka surga-surga yang mengalir sungai-sungai di dalamnya selama-lamanya. Mereka kekal di dalamnya. Itulah kemenangan yang besar.

Surat Al Araf ayat 43

وَنَزَعْنَا مَا فِى صُدُورِهِم مِّنْ غِلٍّ تَجْرِى مِن تَحْتِهِمُ ٱلْأَنْهَٰرُ ۖ وَقَالُوا۟ ٱلْحَمْدُ لِلَّهِ ٱلَّذِى هَدَىٰنَا لِهَٰذَا وَمَا كُنَّا لِنَهْتَدِىَ لَوْلَآ أَنْ هَدَىٰنَا ٱللَّهُ ۖ لَقَدْ جَآءَتْ رُسُلُ رَبِّنَا بِٱلْحَقِّ ۖ وَنُودُوٓا۟ أَن تِلْكُمُ ٱلْجَنَّةُ أُورِثْتُمُوهَا بِمَا كُنتُمْ تَعْمَلُونَ

Wa naza'nā mā fī ṣudụrihim min gillin tajrī min taḥtihimul-an-hār, wa qālul-ḥamdu lillāhillażī hadānā lihāżā, wa mā kunnā linahtadiya lau lā an hadānallāh, laqad jā`at rusulu rabbinā bil-ḥaqq, wa nụdū an tilkumul-jannatu ụriṡtumụhā bimā kuntum ta'malụn

Dan Kami cabut segala macam dendam yang berada di dalam dada mereka; mengalir di bawah mereka sungai-sungai dan mereka berkata: "Segala puji bagi Allah yang telah menunjuki kami kepada (surga) ini. Dan kami sekali-kali tidak akan mendapat petunjuk kalau Allah tidak memberi kami petunjuk. Sesungguhnya telah datang rasul-rasul Tuhan kami, membawa kebenaran". Dan diserukan kepada mereka: "ltulah surga yang diwariskan kepadamu, disebabkan apa yang dahulu kamu kerjakan".

Tentang Sungai Al Kautsar

Telaga Kautsar adalah nikmat yang Allah SWT berikan kepada umat yang beriman. Banyak ulama dan ahli tafsir yang menyebutkan telaga Kautsar adalah sungai yang mengalir di surga.

Dalam buku 7 Mukjizat Finansial oleh Hamry Gusman Zakaria, dijelaskan sungai Kautsar merupakan sebuah nikmat yang diberikan kepada Rasulullah Saw.

Dalam riwayat Anas bin Malik, Rasulullah Saw bersabda:

"Sungguh aku memiliki telaga yang luasnya bagai antara Eliya (Baitul Maqdis) dan Ka'bah. Atau perawi mengatakan: antara Eliya dan Shana'a (Yaman). Airnya lebih putih dari susu dan lebih manis dari madu. Di sana ada gelas sebanyak bintang di langit. Membentang kepadanya dua aliran dari surga. Yang satu aliran dari perak. Yang satu dari emas. Siapa pun yang meminum airnya tidak akan haus lagi selamanya," (HR Abu Ya'la dan Ibnu Hibban).

Di hari akhir, Rasulullah Saw menunggu para pengikutnya di telaga Kautsar. Namum hanya sebagian yang berhasil merasakan kenikmatan air dari telaga ini.

Rasulullah Saw pernah bersabda, orang-orang yang akan pertama kali mendatanginya di telaga Kautsar adalah mereka yang sabar dalam menghadapi kefakiran.

"Orang yang pertama kali mendatanginya (telaga) untuk menemuiku adalah orang-orang fakir dari kalangan umatku," (HR Abu Dawud).

Itulah cara Allah SWT dan Rasulullah Saw menjelaskan tentang sungai di surga. Semoga kita termasuk golongan orang-orang yang diberi nikmat untuk merasakan sungai di surga. Wallahu alam. [yy/devi setya/detik]