14 Muharram 1444  |  Jumat 12 Agustus 2022

basmalah.png

Jejak Penunggang Unta Pembawa Islam di Australia

Jejak Penunggang Unta Pembawa Islam di Australia

Fiqhislam.com - Mereka menjelajahi Australia dengan unta, membangun masjid, memperkenalkan Islam, dan membantu menumbuhkan industri pertanian negara itu. Antara tahun 1860 dan 1920-an, setidaknya 3.000 pria Muslim dan Sikh dari Afghanistan, India, Turki, Mesir dan Iran direkrut ke Australia karena keahlian mereka dalam mengendarai unta.

Mereka memanfaatkan hewan-hewan tangguh ini untuk mengangkut barang, mencari lahan penggembalaan baru, dan memetakan rute baru melintasi bentangan luas dan kering di pedalaman Australia. Secara kolektif, mereka dikenal sebagai penunggang unta atau ghan (singkatan dari Afghan).

Meskipun peran mereka dalam membangun Australia modern sebagian besar telah dilupakan, itu disorot oleh film Australia baru, The Furnace, yang dirilis pada bulan Desember. Artikel ini dilansir dari laman The National News, Jumat (2/7).

'The Furnace' Menangkap Keindahan Alam Australia

Film garapan penulis-sutradara asal Perth, Roderick MacKay, ini coba mengisahkan seorang penunggang unta muda Afghanistan dan seorang pria Australia tengah lari dari kejaran aparat berwenang. Keduanya diketahui mencuri emas batangan curian.

Drama ini menampilkan keindahan alam liar Australia. Ditonjolkan dalam film tersebut, ngarainya yang menjulang tinggi, sungai yang berliku-liku, puncak oker, dan dataran kering yang membentang hingga ke beberapa negara. Melalui kontur alam liar Australia, film ini coba menambilkan kemahiran dan keunggulan penunggang unta Afganistan yang jadi pusat cerita film.

Untuk luas daratan, Australia hampir empat kali luas Arab Saudi. Seperti kawasan di Timur Tengah, wilayah Australia sebagian besar merupakan lingkungan yang kering dan tidak ramah, ditandai dengan panas yang ekstrem dan kelangkaan air bersih. Namun di kedua negara, keindahan berada di hutan belantara yang tandus ini.

Australia Barat yang terik mataharinya menohok, meskipun tidak seperti Swiss, dan padang rumputnya yang subur di bawah puncak bersalju, atau Mauritius, di mana laut pirus, pasir putih, dan hutan hijau membentuk trinitas warna yang mempesona. Sebaliknya, kemegahan alam Australia Barat berasal dari ketidakmurnian, menakutkan, dan berbahaya.

Banyak turis mengunjungi bagian ini secara khusus untuk menjelajahi daerah liarnya, seperti distrik mid-west, tempat The Furnace berlangsung. Dalam film tersebut, penunggang unta Afghanistan dan offsider Australia-nya berjuang melawan kelelahan, kelaparan, dan dehidrasi saat mereka melintasi lanskap yang keras dan terlarang ini dengan berjalan kaki.

Untungnya, hari ini menavigasi wilayah yang luas ini relatif sederhana. Pengunjung internasional melintasi mid-west dengan mobil sewaan mereka, mengikuti jalan aspalnya yang mulus. Meski begitu, bahaya tetap ada.

Pedalaman Australia Barat telah merenggut nyawa banyak orang yang berkunjung dalam keadaan tidak layak, tidak siap atau tidak sadar. Tahun lalu beberapa turis meninggal saat hiking di wilayah tersebut karena kombinasi isolasi dan suhu pembakaran.

Pengalaman Migran

Di lingkungan ekstrem inilah para penunggang unta diasingkan. Harapan para pengusaha kolonial Australia yang mempekerjakan mereka adalah orang-orang terampil dari Timur Tengah.

Saat itu, Australia masih dalam masa pendudukan Eropa. Armada Inggris telah mendarat di Australia pada tahun 1788 dan, melalui perlakuan brutal terhadap pribumi negara tersebut, orang Eropa mengklaim negara tersebut. Penduduk asli Australia dan Inggris bentrok tidak hanya secara fisik, tetapi juga budaya.

Penduduk asli Australia diyakini oleh beberapa ilmuwan sebagai peradaban tertua di dunia. Penduduk asli Australia berakar pada keyakinan bahwa alam itu suci. Sebagai perbandingan, penjajah kulit putih melihat lingkungan Australia sebagai sapi perah, sesuatu yang harus diperah untuk nilainya.

Untuk membantu mereka menjelajahi dan mengeksploitasi hasil bumi, mereka meminta para penunggang unta. Pada tahun 1860, empat orang pertama tiba di Australia dengan kapal dari timur laut India, bersama dengan karavan lebih dari selusin unta. Mereka dipekerjakan untuk bergabung dalam perjalanan paling terkenal dalam sejarah Australia.

Sebagai bagian dari ekspedisi Burke and Wills, sekelompok 19 orang bertujuan untuk melakukan perjalanan lebih dari 6.000 kilometer, dari bawah ke atas Australia, dan kembali. Didukung oleh Pemerintah Negara Bagian Victoria, kelompok ini berangkat untuk mengidentifikasi lahan penggembalaan ternak segar, memetakan jalur untuk jalur telegraf darat dan mencatat pengamatan ilmiah mereka di sepanjang jalan.

Membangun Bangsa di Atas Punggung Unta

Sementara pencarian mereka tidak terlalu berhasil, namun para penunggang unta menunjukkan nilai mereka. Begitu juga unta mereka, yang terbukti jauh lebih tangguh daripada kuda.

Kabar dengan cepat menyebar dan pengusaha Inggris mulai membawa ghan dan unta. Pada tahun 1866, lebih dari 100 unta dan sedikitnya 30 ghan datang ke Australia dari India dan Afganistan untuk bekerja di perusahaan komersial.

Mereka dipekerjakan untuk ekspedisi lebih lanjut di seluruh Australia, yang pada saat itu sebagian besar masih belum dipetakan oleh penduduk kulit putih. Penunggang unta menjadi sangat dihargai sehingga, pada akhir abad ke-20, setidaknya ada 2.000 ghan di seluruh negeri. Sekitar 1.000 di antaranya bekerja di Australia Barat.

Mereka sangat mahir dalam menciptakan jalur transportasi baru yang membentang dari kota pertambangan dan pusat pertanian yang terisolasi. Beberapa penunggang unta ini menetap di komunitas mereka sendiri. Di tempat yang dikenal sebagai kamp ghan dan di kota-kota terpencil ini, para penunggang unta mendirikan masjid pertama di Australia dengan mengumpulkan dana mereka untuk membangunnya.

Melalui para ghan inilah Islam pertama kali berakar di negara ini dan azan dikumandangkan melalui komunitas-komunitas yang terisolasi.

Para penunggang unta ini terlibat dalam pembangunan lebih dari selusin masjid di Australia. Terkadang mereka diberkati karena dikunjungi para mullah (ahli agama) dari India. Sekarang, hanya dua dari masjid-masjid ini yang tersisa.

Masjid Afghan di Broken Hill, New South Wales, adalah sebuah bangunan dasar kecil yang dibangun di sebuah kamp unta sekitar tahun 1891, dan sekarang beroperasi sebagai museum. Yang kedua adalah struktur yang jauh lebih besar dan megah, Masjid Adelaide, di ibu kota Australia Selatan. Dibangun pada tahun 1888-1889, ini adalah masjid tertua yang masih ada di Adelaide, dan jadi simbol kota berkat empat menara putihnya yang tinggi.

Atraksi paling terkenal lainnya di Adelaide adalah rute kereta indah yang dinamai menurut nama para penunggang unta. Ghan mungkin menawarkan perjalanan kereta api paling terkenal di Australia, menembus tanah kasar yang ditaklukkan oleh para penunggang unta, saat melintasi antara Adelaide dan kota Darwin, 2.800 km ke utara. Meskipun kereta itu terkenal di seluruh Australia, banyak orang mungkin tidak tahu asal usul namanya.

Film The Furnace dapat membantu mengubah itu, karena ia menyoroti para perintis Muslim Australia yang berani dan brilian. [yy/republika]