5 Jumadil-Awal 1443  |  Kamis 09 Desember 2021

basmalah.png

Suamiku: Surgaku dan Nerakaku

Suamiku: Surgaku dan Nerakaku
Fiqhislam.com - Uangkapan di atas sebenarnya bersumber dari sabda Rasulullah SAW secara langsung, yang tertuang dalam salah satu haditsnya.
 
أَذَاتُ زَوْجٍ أَنْتِ ؟ قَالَتْ : نَعَمْ قَال : انْظُرِي أَيْنَ أَنْتِ مِنْهُ فَإِنَّهُ جَنَّتُكِ وَنَارُكِ
 
Rasulullah SAW bertanya,"Apakah kamu punya suami? Wanita itu menjawab, "Ya". Rasulullah SAW berkata, "Perhatikan dimana posisimu terhadap suami. Sebab pada suami itu ada surgamu dan nerakamu. (HR. Ahmad)
 
Buat seorang istri, pada diri suami ada surga sekaligus ada neraka juga. Maksudnya, seorang wanita bisa masuk surga sangat dipengaruhi oleh hubungannya dengan suami dan muamalahnya. Dan seorang wanita bisa masuk neraka, juga amat sangat dipengaruhi dari hubungan dan muamalahnya dengan suaminya.
 
Orang Jawa punya ungkapan yang hampir mirip dengan judul di atas, yaitu suargo nunut neroko katut. Bedanya, ungkapan dalam bahasa Jawa ini lebih menekankan unsur kepasrahan seorang istri kepada suaminya. Istilahnya, suami masuk neraka, istri ikut di belakangnya. Dan suami masuk surga, istri terseret-seret ikut masuk juga. Ada unsur kepasrahan yang bersifat mutlak dan harus nrimo.
 
Sedangkan pengertian yang kita dapat dari hadits Nabi SAW justru tidak ada unsur kepasrahan. Yang ada justru sebaliknya, dalam syariat Islam kedudukan istri sangat independen. Dia bisa masuk surga bukan semata karena ikut suami, tetapi karena usaha dan amalnya sendiri.
 
Meski suami masuk neraka, istri tidak harus ikut suaminya, malah bisa saja istri masuk surga. Sebaliknya, istri juga bisa masuk neraka padahal suaminya masuk surga. Jadi masuk surga atau neraka bukan semata-mata ikut suami, tetapi lebih merupakan pilihan dari bagaimana cara dia bermuamalah dengan suaminya.
 
Dalam hal ini, unsur suami bukan sebagai faktor penentu, melainkan hanya sekedar menjadi ladang amal saja. Kalau ladang amal itu digarap dengan baik, maka hasilnya pun akan baik. Sebaliknya, kalau ladang amal itu kurang digarap baik, hasilnya tentu juga kurang baik. 
 
Taat Pada Suami : Masuk Surga Dari Pintu Mana Saja
 
Salah satu bentuk upaya yang bisa dilakukan oleh seorang istri agar bisa masuk surga adalah mentaati suaminya. Rasulullah SAW menjanjikan peluang paling menggiurkan, yaitu bisa masuk surga lewat pintu yang mana saja.
 
إِذَا صَلَّتِ الْمَرْأَةُ خَمْسَهَا وَصَامَتْ شَهْرَهَا وَحَفِظَتْ فَرْجَهَا وَأَطَاعَتْ زَوْجَهَا .قِيل لَهَا : ادْخُلِي الْجَنَّةَ مِنْ أَيِّ أَبْوَابِ الْجَنَّةِ شِئْتِ
 
Apabila seorang istri melaksanakan shalat lima waktu, puasa Ramadhan, menjaga kehormatannya dan mentaati suaminya, maka dikatakan kepadanya : Masuklah ke dalam surga dari pintu yang mana saja. (HR. Ahmad)
 
Batasan Taat Kepada Suami
 
Yang jadi pertanyaan adalah apa batasan taat kepada suami? Atau lebih mundur lagi, adakah ketaatan kepada suami itu memilki batas? Ataukah ketaatan itu bersifat mutlak tanpa batas?
 
Jawabnya tentu saja tidak ada ketaatan yang tanpa batas. Sebab ketaatan yang tanpa batas itu hanya boleh dipersembahkan kepada Allah SWT saja. Sedangkan kepada makhluk, pasti ada batasnya.
 
1. Tidak Boleh Taat Dalam Maksiat Kepada Allah
 
Batasnya tentu secara ideal adalah selama ketaatan itu tidak melanggar ketaatan kepada Allah. Maka kalau suami memerintahkan istri minum khamar, jelas tidak boleh ditaati. Apalagi suami memerintahkan istri berzina, mencuri, melawan orang tua, menyembah berhala, memakan uang riba, membunuh nyawa manusia atau bersumpah palsu, tentu semua itu haram untuk ditaati.
 
Taat pada suami dalam rangka maksiat kepada Allah tentu tidak akan membuat seorang isri masuk surga. Justru malah akan membuatnya masuk neraka. 
 
2. Taat Yang Bukan Pada Tugasnya
 
Yang jadi sedikit bahan perdebatan, apakah seorang istri tetap wajib taat kepada suami, apabila suaminya memerintahkannya mengerjakan hal-hal yang sesungguhnya bukan tugasnya? 
 
Misalnya, haruskah istri mentaati suaminya ketika diminta untuk bekerja keluar rumah mencari nafkah untuk menghidupi keluarga?
 
Jawabannya tentu saja tidak wajib. Karena yang namanya taat itu harus sesuai dengan gugus tugas dan wewenangnya juga. Kita tidak bisa memerintahkan sekertaris bawahan kita untuk tugas di luar kantor. Sekretaris kantor tentu tidak boleh diberi tugas untuk membersihkan WC di rumah kita, apalagi disuruh menyedotnya. Biar bagaimana pun tugas sekretaris itu sudah jelas. Atasan yang memaksa sekretarisnya untuk menyedot isi WC di rumahnya tentu bukan atasan yang waras akalnya.
 
Suami Memerintahkan Istri Bekerja Mencari Nafkah, Wajibkah Ditaati?
 
Apakah boleh suami memerintahkan istrinya untuk bekerja mencari nafkah demi menghidupi kebutuhan keluarga? Jawabannya tentu tidak boleh. Sebab seorang wanita dinikahi tentu bukan untuk disuruh kerja cari nafkah. Dan seorang istri tidak perlu mentaati suaminya, manakala perintahnya adalah mencari nafkah. Sebab tugas mencari nafkah itu beban suami dan bukan beban istri.
 
Ketaatan seorang istri itu hanya sebaas apa yang memang tugas istri. Itu pun para ulama masih berbeda pendapat. Jumhur ulama mengatakan bahwa urusan di dalam rumah tangga seperti memasak, menyapu, mengepel, bersih-bersih, mencuci pakaian dan seterusnya, ternyata juga bukan tugas istri. Semua itu tugas dan tanggung-jawab suami. Lihat tulisan ini :  Istri Atau Pembantu Rumah Tangga? 
 
Buat bangsa kita, khususnya orang Jawa, mungkin bukan hal yang aneh lagi. Istrinya bekerja cari uang buat keluarga, kadang jadi pembantu, dan tidak sedikti yang terbang ke luar negeri jadi TKI dengan segala resikonya. Tiap bulan kirim uang nafkah buat menghidupi suami dan anak-anak. 
 
Namun buat bangsa lain, khususnya orang Arab, rasanya sangat ganjil dan aneh. Sebab sesuai adat dan syariat, justru yang wajib bekerja mencari rizki dan memberi nafkah adalah suami dan bukan istri. Sama sekali tidak terbayang bagaimana para istri malah bekerja cari uang peras keringat banting tulang untuk menghidupi suami dan anak-anaknya.
 
Dan yang semakin bikin tambah heran, ternyata wanita Indonesia tidak merasa dizalimi apalagi dirugikan ketika ikut membantu mencari nafkah keluarga. Justru mereka suka, senang, dan malah bangga bisa membantu nafkah keluarga.
 
Semoga Allah SWT selalu menjaga dan melindungi mereka, wanita Indonesia yang luhur. Semoga masuk surga sebagaimana janji Allah SWT. 
 
oleh Ahmad Sarwat, Lc., MA
Rumah Fiqih Indonesia
yy/nabawia.com