21 Muharram 1444  |  Jumat 19 Agustus 2022

basmalah.png

Bahaya Memanjakan Anak Berlebihan, Anak Jadi Narsis

Bahaya Memanjakan Anak Berlebihan, Anak Jadi NarsisFiqhislam.com - Dalam istilah medis, narsisme disebut sebagai gangguan kepribadian narsistik, sifat yang dimiliki manusia sejak lahir. Sikap ini umumnya lebih sering terjadi pada pria.

Narsisme adalah perasaan bangga terhadap diri sendiri secara berlebihan. Umumnya, anak-anak dan remaja cenderung egois dalam memenuhi kebutuhan. Anak-anak belum memahami adanya kebutuhan orang lain sehingga mereka cenderung menjadi egois.

Egoisme ini berkembang hingga mereka tumbuh dewasa dan mempengaruhi kemampuan hubungan sosial. Anak-anak harus mengembangkan kemampuan dirinya sebagai bagian masyarakat menurut Psychology Today.

Umumnya, anak-anak mengatasi keegoisan karena menjadi lebih percaya diri, sayang, dan berkat dukungan keluarga. Setiap anak mempunyai kelebihannya sendiri. Citra diri yang berlebihan membuat mereka menjadi sombong dan egois serta kurang berempati kepada orang lain.



The Diagnostic and Statistical Manual of Mental Disorders mendefinisikan kepribadian narsistik sebagai salah satu dari sepuluh masalah yang mempengaruhi kepribadian berdasarkan Mind Disorders. Pola perilaku yang berlebihan ini akan berpotensi menimbulkan konflik hubungan sosial.

Para ahli mengatakan orang narsis menunjukkan pola bangga akan diri sendiri dan selalu ingin pujian dari orang lain. Umumnya, anak-anak yang tumbuh dengan perhatian, kasih sayang, dan penuh dukungan orang tua serta keluarga, stabilitas emosionalnya terjaga, dikutip dari Huffington Post.

Anak yang tumbuh dengan orang tua egois harus selalu mendapatkan pesetujuan orang tua, cenderung kehilangan harga diri, sangat bergantung. Anak menjadi tidak mengetahui bagaimana cara untuk mempertahankan diri dan bertahan hidup, tidak dapat mempertahankan hubungan sosial atau pertemanan.

Di sisi lain, ada juga anak-anak yang tumbuh egois karena orang tua sering memanjakan mereka. Orang narsis selalu ingin dikagumi orang lain. Seseorang dengan gangguan ini selalu ingin menjadi pusat perhatian. [yy/tempo]