pustaka.png.orig
basmalah.png


11 Dzulqa'dah 1442  |  Senin 21 Juni 2021

Siti Arrahma Lahir dengan Jantung Berada di Luar Tubuhnya

Siti Arrahma Lahir dengan Jantung Berada di Luar TubuhnyaSiti Arrahma, anak pertama dari pasangan Khairuddin dan Diana lahir di Desa Muara Basung, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis, Riau, dengan organ jantung berada di luar tubuhnya.Dia lahir tanggal 12 September lalu.

Dokter RS Ibnu Sina Pekanbaru telah merekomendasikan agar Siti Arrahma, segera dirujuk ke Jakarta untuk mendapatkan pelayanan medis yang lebih baik.

"Secepatnya harus dibawa ke Jakarta karena tenaga medis di Pekanbaru belum memadai," kata Dr Ismar Spba, di RS Ibnu Sina, pada jumpa pers Kamis (15/9) lalu.

Ia mengatakan, Siti harus ditangani oleh dokter spesialis bedah jantung anak yang ada di Rumah Sakit Anak dan Bunda Harapan Kita di Jakarta. Sedangkan, hingga kini di Pekanbaru baru ada dokter spesialis bedah anak.

Meski begitu, ia mengatakan bayi Siti hingga kini dalam kondisi stabil. Detak jantung bayi Siti normal yakni 120 per menit. Berat bayi mencapai 2,7 kilogram dan panjang 50 centimeter.

Bayi malang tersebut kini ditempatkan di ruang Perinatologi RS Ibnu Sina. Bayi tersbut ditempatkan di kotak inkubator, diberi alat bantu oksigen, infus dan organ jantung dibalut dengan kain kasa.

antara | republika.co.id

 

{mooblock=Bayi Siti Rahmah, ironi bagi negeri}
Tangis bayi Siti Rahmah terdengar keras dari dalam kotak inkubator yang terbuat dari plastik bening di RS Ibnu Sina, Pekanbaru, Riau, Jumat (16/9) lalu.

Nasib malang membawa bayi itu terpisah dari keluarganya, jauh dari peluk hangat ayahnya dan belum setetes pun merasakan susu dari bundanya.

Putri pertama dari pasangan Khairuddin dan Diana itu lahir dengan kelainan jantung. Organ vital milik bayi Siti Rahmah menjuntai keluar dari rongga dadanya. Sebuah pemandangan yang memilukan dan menyayat hati setiap orang yang melihatnya.

Kini selang oksigen dan infus seakan "tumbuh menjalar" di tubuh mungil itu, karena hidup si bayi malang sangat bergantung dengan alat bantuan medis. Sedangkan, jantung mungilnya yang sebesar jambu air terlihat berdegup cukup cepat meski ditutupi dengan kain kasa.

Siti Rahmah lahir lewat persalinan normal meski tanpa fasilitas kesehatan yang layak di rumah orang tuanya di Desa Muara Basung, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis, Riau, pada 12 September lalu. Keluarganya sangat miskin hingga hanya mampu menggunakan jasa dukun kampung.

Khairuddin, ayah si bayi malang, hanya seorang buruh yang bekerja serabutan untuk menopang hidup keluarganya. Ia juga tak punya cukup uang untuk memeriksakan kondisi bayi Siti Rahmah saat masih dalam kandungan.

"Saya baru tahu kondisi anak saya ketika ia dilahirkan," ujar Khairuddin.

Pria kurus itu kini hanya bisa berharap mukjizat dari Tuhan dapat menolong putrinya. Ia mengaku tak tega melihat kondisi Siti Rahmah, meski ia sendiri tak mau berpisah jauh dari bayinya.

Persalinan
Khairuddin kini tinggal untuk sementara di sebuah lorong di sudut ruangan RS Ibnu Sina selama anaknya menjalani perawatan. Di lorong yang gelap itu juga Khairuddin selalu terkenang peristiwa kelahiran putrinya yang malang.

"Waktu melahirkan, dukun kampung menyembunyikan bayi saya dengan menelungkupkannya supaya bagian depan badan bayi tak keliatan ibunya," ujarnya Khairuddin.

"Sebagai ayah dari bayi itu tentu saya sangat sedih, apalagi itu adalah anak pertama saya," lanjut Khairuddin sambil berlinang air mata.

Di tengah rasa kalut, ia segera membawa bayinya ke RSUD Duri di Kabupaten Bengkalis namun pihak rumah sakit mengaku tak sanggup untuk merawat bayi Siti Rahmah. Akhirnya, bayi itu sempat menginap di RS swasta Permata Hati, Duri, sebelum pada esok harinya Khairuddin membawanya ke RSUD Arifin Achmad di Kota Pekanbaru dengan harapan segera mendapat perawatan yang memadai.

Namun, nasib baik belum kunjung menghampiri keluarga bayi Siti Rahmah. Khairuddin mengatakan pihak RSUD Arifin Achmad tak bisa menampung bayinya dengan alasan ruangan perawatan khusus untuk bayi (NICU) sudah penuh.

Sempat tersirat di benak Khairuddin, mungkinkah penolakan itu dikarenakan dirinya adalah seorang miskin. Padahal, ia sangat berharap pihak RSUD bisa membantu anaknya mendapat bantuan biaya kesehatan gratis untuk keluarga miskin melalui program Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas).

"Sampai satu jam saya di RSUD tapi tak juga mendapatkan layanan, akhirnya saya bawa ke rumah sakit Ibnu Sina demi keselamatan anak saya," keluhnya.

Lagi-lagi kabar buruk datang lagi ke Khairuddin ketika pihak RS Ibnu Sina menyatakan tak sanggup mengobati bayi Siti Rahmah. Dokter rumah sakit itu merekomendasikan bayi Siti Rahmah dibawa ke Jakarta atau Padang, dimana tenaga ahli dan peralatan medis lebih memadai.

"Saya masih berharap anak saya bisa normal, tapi duit dari mana saya bisa membawa anak saya berobat ke Jakarta atau Padang," kata Khairuddin dengan perlahan.


"Gelombang" Dukungan
Sepercik harapan akhirnya mulai menghampiri bayi Siti Rahmah. Gelombang dukungan hingga bantuan dana perlahan mulai berdatangan dari warga yang bersimpati terhadap nasib bayi Siti Rahmah.

Salah satunya adalah penggalangan dana melalui jejaring sosial Twitter yang meraih tanggapan cukup baik dari masyarakat.

"Dalam dua hari total donasi yang terkumpul sekitar Rp5 juta," kata Doddy Vladimir, penggagas donasi yang kebetulan adalah seorang jurnalis yang mengaku terdorong melakukan aksi sosial setelah meliput Siti Rahmah.

Dukungan dana lainnya juga datang dari sejumlah donatur dan manajemen RS Ibnu Sina yang berjanji membantu biaya pengobatan bayi Siti Rahmah selama di Pekanbaru.

Bahkan, dukungan juga datang dari Menteri Kesehatan Endang Rahayu Setyaningsih yang langsung menginstruksikan agar tim dokter spesialis dari Jakarta segera dikirim khusus untuk bayi Siti Rahmah. Alhasil, tiga dokter spesialis bedah jantung dan spesialis anak dari RS Harapan Kita, Jakarta, langsung datang ke Pekanbaru untuk mengecek kondisi dan mengupayakan tindakan penyelamatan bagi bayi Siti Rahmah.


Ikhtiar
Dr Totok Wisnu, dokter Spesialis Anak juga konsultan neonatologi di RS Harapan Kita mengatakan kasus yang menimpa bayi Siti Rahmah tergolong langka. Bayi tersebut didiagnosa mengalami "ectopic cordis" artinya jantung tidak berada di dalam rongga dada. Penyebabnya belum dipastikan, namun bisa diketahui bahwa pembentukan rongga dada tidak berlangsung sempurna saat bayi ada dikandungan. Dampak lain dari hal tersebut mengakibatkan paru-paru tak tumbuh dan penciutan pembuluh darah paru-paru (hipertansi polmonal).

Menurut dia, sekitar 90 persen dari organ jantung bayi itu menggantung ke bagian bawah di luar badan, hanya pembuluh darah besar yang berada di dalam rongga dadanya. Kondisi struktur jantung juga mengalami kebocoran pada biliknya.

"Peluang kasus seperti ini terjadi hanya lima dari 1 juta kelahiran di dunia," ujarnya.

Menurut dia, RS Harapan Kita baru pernah menangani tiga kasus serupa namun semuanya tak sanggup hidup akibat infeksi pascaoperasi. Kasus bayi "ectopic cordis" sebelumnya pernah terjadi di Surabaya pada April 2011, tapi akhirnya juga meninggal dunia pada hari kelima setelah lahir.

"Tak banyak bayi yang hidup dari kasus ini karena tantangan dari tekanan darah yang meninggi sehingga pembuluh darah menciut dan juga infeksi setelah operasi," ujarnya.

Menurut dia, penanganan yang dilakukan untuk bayi Siti Rahmah sebaiknya dilakukan di Jakarta. Meski begitu, ia mengatakan tim dokter terkendala minimnya fasilitas medis dan alat transportasi untuk membawanya dari Pekanbaru ke Jakarta.

"Kalau secara prosedur medis standar, bayi ini memerlukan penerbangan menggunakan pesawat carteran karena kalau penerbangan komersil saya tak yakin bisa menjaminnya," ujar Dr Totok.

Menurut dia, penyempitan pembuluh darah mengakibatkan aliran pertukaran oksigen dari paru-paru ke jantung sangat minim. Karena itu, bayi Siti Rahmah membutuhkan peralatan penunjang keselamatan yang canggih seperti kotak inkubator lengkap dengan tabung oksigen, infus, alat pemantau pacu jantung, serta alat penstabil suhu badan.

Masalahnya, lanjut Totok, hingga kini belum ada rumah sakit di Indonesia memiliki perangkat kesehatan seperti itu.

"Kalau naik pesawat komersil, tabung oksigen tak bisa di kabin pesawat karena bisa meledak," ujarnya.

Ia mengatakan kondisi bayi kurang aman untuk penerbangan karena telah terdapat tanda-tanda infeksi dan kadar oksigen di darah bayi sangat rendah. Saat menerima sentuhan, lanjutnya, kadar oksigen bayi turun drastis dari 85-88 persen menjadi tinggal 70 persen.

"Bayangkan, saat dalam penerbangan dua jam menuju Jakarta si bayi bagaikan seperti tercekik karena kekurangan oksigen di darah dan dia bisa mati saat di perjalanan," katanya.

Karena itu, ia mengatakan tim dokter merekomendasikan agar bayi Siti Rahmah menggunakan pesawat carter ke Jakarta. Ia memperkirakan, biaya untuk antar jemput menggunakan pesawat carteran untuk bayi Siti Rahmah bisa mencapai Rp250 juta sampai Rp600 juta.

"Tapi kalau memang tidak bisa, maka yang bisa kita lakukan adalah `ikhtiar` dan mencoba semua hal sebisa mungkin saat kondisi darurat," katanya.

Pejabat Sementara Dirut RS Ibnu Sina, Dr Amiral Amra, mengatakan pihaknya mendapat konfirmasi bahwa biaya pemindahan bayi Siti Rahmah akan ditanggung melalui dana Jamkesmas yang diurus oleh Dinas Kesehatan Provinsi Riau. Namun, ia tak meyakini bahwa Jamkesmas bisa menanggung biaya carter pesawat yang sangat mahal.

"Dana pemberangkatan tak jelas, Jamkesmas belum jelas karena mana bisa untuk biaya semahal itu," ujarnya.

Anggota Komisi IV (bidang Kesra) DPRD Bengkalis Dr Fidel Fuadi Dt Majowasa mengkritisi sikap Pemerintah Kabupaten Bengkalis yang lamban membantu bayi Siti Rahmah.

"Pemerintah daerah seharusnya jangan menunggu laporan, tapi mendengar dan jangan sampai warga tak mampu sampai terlantar," katanya.

Menurut Fuadi, seharusnya Pemkab Bengkalis segera bersikap proaktif memberikan upaya maksimal untuk memberikan bantuan untuk menyelamatkan bayi Siti. Apalagi, lanjutnya, daerah yang kaya akan minyak bumi itu menganggarkan dana lebih dari Rp200 miliar untuk pos kesehatan di APBD tahun ini.

Bahkan, ia mengatakan anggaran Jaminan Kesehatan Daerah (Jamkesda) di APBD Bengkalis pada tahun ini mencapai Rp3 miliar per bulan, artinya total dana mencapai Rp36 miliar.

"Sejauh ini dana Jamkesda yang sudah dicarikan sekitar Rp15 miliar, dan seharusnya bayi Siti bisa mendapatkan bantuan dari itu," ujar politisi PKS itu.

Bayi Siti Rahmah kini butuh mukjizat untuk kesembuhannya. Terlebih dari itu, bayi malang itu sangat membutuhkan uluran tangan dari pemerintah agar harapan keluarganya tak menghilang di lorong gelap rumah sakit. Dan agar cap buruk "Orang Miskin Dilarang Sakit" tak terbukti. (
antaranews.com)

{/mooblock}

 

{mooblock=Pemberangkatan Bayi Siti Arrahma Telan Biaya Rp 600 Juta}
Siti Arrahma, bayi yang lahir dengan organ jantung di luar badan, harus segera dibawa ke Jakarta agar mendapat penanganan medis yang lebih baik. Namun, biaya pemberangkatan Siti ke Jakarta ini menelan biaya yang sangat mahal.

"Kalau naik pesawat komersial, tabung oksigen tak bisa di kabin pesawat karena bisa meledak," ujar Dr Totok Wisnu, dokter spesialis anak konsultan neonatologi dari RSAB Harapan Kita Jakarta, saat jumpa pers di Pekanbaru, Jumat. ''Biaya antar jemput menggunakan pesawat carteran untuk bayi Siti Rahmah bisa mencapai Rp 250 juta sampai Rp 600 juta.''

Menurut Totok, tim medis juga tak memiliki peralatan yang mendukung untuk membawa bayi Siti Rahmah dengan pesawat. Anak dari pasangan Khairuddin dan Diana itu membutuhkan peralatan penunjang keselamatan yang canggih seperti kotak inkubator lengkap dengan tabung oksigen, infus, alat pemantau pacu jantung, serta alat penstabil suhu badan.

Pejabat Sementara Dirut RS Ibnu Sina, Dr Amiral Amra, mengatakan pihaknya mendapat konfirmasi bahwa biaya pemindahan bayi Siti Rahmah akan ditanggung melalui dana Jaminan Kesehatan Masyarakat (Jamkesmas) untuk keluarga miskin. Namun, ia tak meyakini bahwa Jamkesmas bisa menanggung biaya carter pesawat yang sangat mahal.

"Dana pemberangkatan tak jelas. Jamkesmas belum jelas karena mana bisa untuk biaya semahal itu," ujarnya. Ia mengatakan pihak RS Ibnu Sina telah merekomendasikan agar bayi Siti Rahmah dibawa ke Jakarta karena fasilitas dan tenaga medis di Riau sangat tidak memadai. (antara/republika)
{/mooblock}

 

{mooblock=Warga Galang Bantuan untuk Bayi Siti Arrahma}
Sejumlah warga Pekanbaru yang bersimpati terhadap nasib Siti Arrahma, bayi dengan kelainan jantung di luar rongga tubuh, menggalang dana bantuan melalui jejaring sosial twitter.
Seorang penggagas penggalangan dana, Doddy Vladimir, mengatakan aksi sosial tersebut dilakukan secara spontanitas karena terdorong rasa kemanusiaan.

"Dalam sehari dana sumbangan yang terkumpul sebesar Rp 1,7 juta," kata Doddy yang memiliki akun twitter @vladjuve09.

Doddy, yang keseharian berprofesi sebagai fotografer koran lokal di Pekanbaru, mengatakan dirinya terdorong melakukan aksi penggalangan dana karena melihat langsung kondisi bayi yang malang tersebut saat melakukan tugas jurnalistik. "Saya terdorong untuk membagikan foto-foto bayi Siti melalui twitter dan itu direspon oleh teman-teman," ujarnya.

Ia mengatakan, para donatur memberikan bantuan dana langsung dengan uang tunai. Ada yang donor melalui transfer ke rekeningnya di bank Permata dengan nomor rekening 400 134 9770 atas nama Doddy Vladimir.
Penggalangan dana juga dilakukan melalui transfer ke bank Mandiri dengan nomor 108 0000013202 atas nama Rinaldi.

"Saat ini sudah ada yang menyumbang atas nama mbak Rini sebesar 500 ribu untuk Siti Ar Rahma. Makasi sebesar-besarnya semoga bisa membantu," tulis Doddy melalui akun twitternya pada pukul 10.00 WIB.

Siti Arrahma, anak pertama dari pasangan Khairuddin dan Diana, lahir di Desa Muara Basung, Kecamatan Pinggir, Kabupaten Bengkalis, Riau, pada 12 September. Bayi malang itu lahir dengan kelainan jantung karena organnya berada di luar tubuh.

Dokter RS Ibnu Sina Pekanbaru telah merekomendasikan agar Siti Arrahma segera dirujuk ke Jakarta untuk mendapatkan pelayanan medis yang lebih baik. Namun, orang tua bayi malang tersebut tak memiliki cukup uang untuk membiayai anaknya agar mendapatkan pengobatan yang lebih memadai. (antara/republika)
{/mooblock}