19 Safar 1443  |  Senin 27 September 2021

basmalah.png

Ekonom: Kerugian akibat Minuman Beralkohol Berpotensi Mencapai 256 Triliun

Ekonom: Kerugian akibat Minuman Beralkohol Berpotensi Mencapai 256 Triliun

Fiqhislam.com - Direktur Center of Economic and Law Studies, Bhima Yudhistira menjelaskan bahwa dari perhitungan ekonomi studi dampak ekonomi minuman alkohol menunjukkan beban terhadap Produk Domestik Bruto (PDB) negara berkisar 0,45 persen hingga 5,44 persen. Hal itu berdasarkan studi dari Montarat Thavorncharoensap pada 2009.

Ia pun mengambil contoh, apabila Indonesia membandingkan dengan Amerika Serikat, yakni sebesar 1,66 persen. Maka tingkat kerugian ekonomi terhadap alkohol pada 2020 yakni 1,66 persen dikalikan PDB 2020 sebesar Rp 15.434,2 triliun, hasilnya adalah Rp 256 triliun.

"Jika mengambil batasan paling rendah yakni 0,45 persen, maka tingkat kerugian ekonomi Indonesia akibat alkohol sebesar Rp 69,4 triliun," ujar Bhima dalam rapat dengar pendapat umum (RDPU) dengan Badan Legislasi (Baleg) DPR, Rabu (14/7).

Angka kerugian dari minuman beralkohol, kata Bhima, lebih tinggi ketimbang pendapatan negara dari sisi cukai yang hanya Rp 7,14 triliun. Apalagi, terdapat 61 jenis penyakit yang berasal dari minuman beralkohol.

"Minuman beralkohol terbukti di AS menjadi penyebab dari penyakit jantung. Di seluruh dunia terdapat 76 juta orang yang kecanduan minuman beralkohol," ujar Bhima.

Berdasarkan studi yang sama, minuman beralkohol juga memiliki dampak tidak langsung ke masyarakat. Beberapa di antaranta seperti kematian bayi prematur, penurunan produktivitas, biaya penahanan penjara naik karena kriminalitas meningkat, dan risiko pensiun dini karena penyakit.

"Dampak minuman beralkohol secara langsung adalah biaya kesehatan naik, biaya penelitian untuk mitigasi risiko negatif alkohol, biaya kerusakan properti akibat konsumsi minuman beralkohol, dan biaya lain-lain," ujar Bhima.

Ia mengambil kesimpulan, pelarangan minuman beralkohol dinilainya dapat menyelamatkan perekonomian. Sebab bisa menekan kerugian perekonomian, ketimbang benefit yang didapatkan negara dari alkohol.

"Dampak alkohol di antaranya yakni biaya kesehatan akan meningkat dari pembiayaan BPJS Kesehatan, biaya kriminalitas dan kekerasan yang diakibatkan alkohol, serta angka kecelakaan," ujar Bhima. [yy/republika]

 

 

Tags: Alkohol | Khamer | Mabuk