17 Safar 1443  |  Sabtu 25 September 2021

basmalah.png

Masih Punya PR, Produk Halal Indonesia Kalah Saing dari Negara Lain

Masih Punya PR, Produk Halal Indonesia Kalah Saing dari Negara Lain

Fiqhislam.com - Indonesia masih kalah saing dengan negara-negara lain terkait pengembangan dan ekspor produk hala l. Kepala Pusat Kajian Sains Halal IPB, Khaswar Syamsu, menyebut, situasi itu terjadi karena Indonesia masih punya tugas atau pekerjaan rumah yang belum dilakukan secara maksimal.

Khaswar mengatakan, kekalahan tadi bisa dilihat dari harga dan kualitas produk halal yang tidak kompetitif. Selin itu, Indonesia juga belum punya keunggulan undang-undang dalam memberikan sertifikat halal.

"Di pasaran masih banyak makanan dan minuman serta kosmetika yang belum bersertifikat halal," katanya dalam Market Review di IDX Channel, Selasa (7/6/2021).

Pengusaha dengan skala yang tergolong kecil dan menengah belum memprioritaskan sertifikat halal Indonesia. Sikap itu disebut-sebut menjadi tombak permasalahan yang perlu diselesaikan.

"Jika sertifikasi halal di dalam negeri saja tidak terpenuhi, bagaimana produk halal kita dapat mempenetrasi pasar halal global," pungkasnya.

Khaswar menyebut, undang-undang merupakan keunggulan kompetitif. Lantaran produk luar negeri belum tentu bisa bersertifikat halal. Lanjutnya, Indonesia memiliki MUI yang bisa memayungi organisasi Islam. Menurutnya, hal tersebut dapat dijadikan amunisi bagi Indonesia.

"Dalam hal ini semua pihak harus bergerak bersatu padu secara terintegrasi untuk sama-sama menjadikan negara kita eksportir halal di dunia," tutupnya. [yy/sindonews]