22 Dzulhijjah 1442  |  Minggu 01 Agustus 2021

basmalah.png

Mengapa Soros Membeli Emas?

John Paulson, manajer Hedge Fund beralih ke logam kuning. Dan mengingat persaingan di antara keduanya, akan mengherankan jika “legenda hidup” perdagangan George Soros—seorang Yahudi—tidak membeli emas pada saat ini. Memang, pada faktanya dunia harus selalu membeli ketika orang ini mengisyaratkan ia mungkin menjual. Komentarnya pada World Economic Forum di Davos minggu lalu tampak seperti pedagang klasik ganda sedang berbicara. Apa Soros mengartikan zaman ini sudah mulai memasuki 'akhir gelembung' ketika ia mengatakan emas adalah aset paling berkelas?

Koran seperti Daily Telegraph menyebutkan bahwa emas mungkin jatuh besar-besaran dalam waktu dekat ini. Namun, Soros mengatakan tidak seperti itu.

Dia menegaskan bahwa apa akan tersisa nantinya hanya emas. Dan memang, jika Anda belajar sejarah krisis keuangan, maka kredit harga aset akibat inflasi yang menyebabkan aset bergerak dari satu kelas aset lainnya, akan membuat emas sebagai "gelembung akhir' dari perdagangan dunia.

Soros tidak mengatakan bahwa kita telah mendekati posisi itu dengan harga emas sekitar $ 1.080, setelah bulan lalu menyentuh $ 1.226 per ons. Apa yang dia lakukan adalah menciptakan kesempatan membeli, mungkin karena dana yang dikendalikan oleh dirinya sendiri.

Soros tahu itu. Dia juga tahu bahwa harga emas tidak menunjukkan tanda-tanda perumpamaan yang terjadi pada harga minyak pada Juli 2008. Tentunya berikutnya lonjakan paling jelas akan berada di harga obligasi—ketika pasar saham saat ini menjual aset bergerak.

Namun diperkirakan, setelah terjadi krisis besar ini, emas akan menjadi calon gelembung berikutnya, dan memberi ukuran relatif terhadap pasar obligasi dan pasar emas menjadi 'akhir gelembung' perekonomian dunia.

Soros mungkin tengah bermain bukunya sendiri di Davos. Tapi, Yahudi yang mengendalikan perekonomian dunia akan selalu diikuti oleh dunia itu sendiri pada akhirnya kemudian.

sa/arabianmoney/eramuslim.com