23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Perusahaan Buruk, Karyawan Tidak Bahagia

Fiqhislam.com - Perusahaan sering mengkaitkan tempat kerja mereka sebagai lingkungan yang menyenangkan bagi karyawan. Namun ternyata, banyak yang jauh dari harapan.

Kombinasi dari gaji rendah, kekecewaan terhadap keputusan manajemen dan budaya disfungsional yang mengedepankan adanya nilai-nilai yang lebih menghasilkan uang, ketimbang pelayanan atau kerja jasa, membuat karyawan tidak bahagia.

Padahal, menjalankan perusahaan dengan pekerja yang tidak puas, cukup sulit. Masalah ini pun diperparah karena perusahaan akan susah menyewa pekerja baru yang terampil, ketika opini dari karyawan yang masih ada, sangat tidak mendukung.

Banyak karyawan di beberapa perusahaan terbesar AS tidak menyukai, bahkan membenci pekerjaan mereka. Perusahaan-perusahaan ini pun mengalami kesulitan besar, karena dengan karyawan yang tidak puas, maka akan sulit meningkatkan kinerja mereka. Hubungan buruk dengan karyawan ini juga menyebabkan pelbagai masalah mengemuka.

Untuk mengidentifikasi perusahaan terburuk di Amerika sebagai tempat kerja, 24/7 Wall St menelaah tinjauan karyawan di situs kerja online Glassdoor. Perusahaan yang dipantau, harus memiliki minimal 300 ulasan. Dari 202 perusahaan, review perusahaan adalah campuran, dengan sedikit yang mendapat nilai tinggi, beberapa skor rendah, dan sebagian besar mendapat nilai pas-pasan.

Tinjauan karyawan Glassdoor memeringkat perusahaan pada skala satu sampai lima. Berdasarkan peringkat ini, 24/7 Wall St mengidentifikasi 11 perusahaan publik yang menerima skor terburuk, skor 2,7 atau lebih rendah, menempatkan mereka di level terendah 10% dari 202 perusahaan yang diukur.

Hampir semua perusahaan yang menerima skor terendah, kadang-kadang atau secara teratur berkomunikasi dengan pelanggan, melalui pekerja yang dibayar relatif rendah. Dan hubungan buruk yang dimiliki perusahaan dengan karyawan mereka, kerap meluas ke klien.

Sebagian besar perusahaan dalam daftar ini adalah industri yang buruk menurut survei kepuasan pelanggan, termasuk TV satelit, ritel dan perbankan. Sears dan Dish Network, misalnya, mendapat peringkat terburuk dalam sektor mereka, pada Indeks Kepuasan Pelanggan Amerika, dan RadioShack tercatat pada Customer Service Hall of Shame MSN 2011.

24/7 Wall St juga mencermati keluhan karyawan terhadap perusahaan untuk menemukan kecenderungan umum. Sejauh ini, karyawan yang tidak puas sering merasa mereka tidak dibayar cukup untuk layanan mereka. Ini adalah kasus dengan masing-masing perusahaan terburuk. Banyak pekerja juga percaya bahwa promosi jarang ada, dan peningkatan jabatan, sejak mereka masuk, sangat lambat.

Salah satu karyawan Bank of New York Mellon karyawan mengeluhkan, "Dalam hal kenaikan jabatan, peluang Anda benar-benar terbatas kecuali Anda memiliki banyak koneksi. Gaji jauh di bawah rata-rata. "

Keluhan umum lainnya adalah yang berkaitan dengan kebijakan perusahaan yang menekankan penjualan, bahkan kerap dengan mengorbankan layanan pelanggan. Hal ini sering melibatkan penggunaan metrik kinerja yang tinggi, seperti kuota penjualan per jam.

Salah satu keluhan dari perwakilan penjualan Dillard, "Sebuah menjadi budaya yang intens, bahkan kompetisi liar antara karyawan untuk memenuhi kuota penjualan dan target SPH (penjualan per jam) yang tidak mungkin. Ini memicu suasana tidak harmonis bahkan permusuhan langsung."

Keluhan umum lainnya termasuk manajemen kasar dan tidak pengertian, ‘miskin’ pelatihan, jam kerja berlebihan, termasuk permintaan bekerja di hari libur, serta tindakan tidak sesuai lainnya terhadap karyawan.

Rendahnya kepuasan karyawan adalah benar karena upah rendah, jam kerja panjang dan menangani sejumlah besar pelanggan. Tapi Samantha Zupan dari Glassdoor menjelaskan bahwa itu bukan cara yang adil untuk membaca data. "Layanan pelanggan tidak mudah. Tapi satu indikator tidak bisa diterapkan untuk semuanya.

Menurutnya, pekerja di peritel seperti Nordstrom dan Costco memiliki kepuasan kerja yang tinggi. "Pada peritel seperti ini, penting bagi manajemen untuk berhubungan dengan karyawan. Pekerja bisa mengadopsi nilai-nilai manajemen."

Jika koneksi dengan manajemen merupakan ciri dari kepuasan karyawan, mudah untuk melihat mengapa para pekerja tidak puas terhadap beberapa perusahaan. Seperti Hewlett-Packard dan Sears Holdings, yang telah berulang kali mencapat kritik. Sementara itu, hampir semua CEO dari perusahaan di daftar kami mendapatkan peringkat yang sangat rendah dari karyawannya.

Faktor lain adalah adanya persepsi bahwa mereka telah dijatuhkan oleh pesaing. RadioShack termasuk dalam kategori itu. Demikian juga OfficeMax dan Dish, yang kewalahan oleh sejumlah besar saingan.

Akhirnya, sebagian besar pembaca akan menemukan masuknya sebagian besar perusahaan dalam daftar ini tidaklah mengejutkan. Kebanyakan telah disakiti oleh persepsi merek yang tidak unggul, masa PHK, penjualan yang buruk, hubungan masyarakat yang buruk serta harga saham yang jatuh. Apa pun yang mungkin menyebabkan para pekerja berbalik melawan majikan mereka, opini publik tidak membantu.

inilah.com