pustaka.png.orig
basmalah.png


8 Dzulqa'dah 1442  |  Jumat 18 Juni 2021

Jika Tak Puas dengan Pekerjaan

http://3.bp.blogspot.com/_bd2Qe73F7Q4/Sy88s32aOMI/AAAAAAAAAcg/2UiGe_zGxGs/s320/bosanKERJA.jpg

Banyak karyawan yang gelisah di kantornya karena berbagai hal sehingga tak betah dan ingin pindah. Penyebabnya tak melulu soal gaji, mungkin juga karena timbulnya ketidakpuasan, mentoknya karir, bentrok dengan rekan kerja, atau status kekaryawanan yang tak jelas. Pada kasus yang terakhir, misalnya, seorang karyawan yang sudah dua tahun ditempatkan di bagian marketing, tapi surat keputusan (SK) status kekaryawanannya masih di bagian riset dan pengembangan, mungkin ia merasa tidak nyaman.  

Dennis Nishi, editor karir di The Wall Street Journal, mengatakan, jika Anda telah menandai waktu di tempat kerja dan berharap untuk mendapatkan pekerjaan baru, Anda tidak sendirian. Namun para ahli dunia kerja mengingatkan untuk berhati-hari agar pencari kerja tidak melompat terlalu cepat dari kapal. Jika Anda pindah terlalu cepat, Anda akan berakhir di pekerjaan baru. Namun, Anda dapat meningkatkan peluang Anda untuk menemukan sesuatu yang berharga dengan perencanaan ke depan dan melakukan penelitian.

Apa yang harus dilakukan? Lebih lanjut Nishi mengatakan, hal pertama yang harus dilakukan adalah mengevaluasi kembali mengapa Anda tidak puas dengan pekerjaan Anda saat ini. Jika Anda tidak cukup tertantang, mungkin ada cara untuk melakukan perubahan tanpa meninggalkannya. "Mungkin ada cara bahwa pekerjaan Anda dapat berubah menjadi lebih baik atau peran Anda di perusahaan tersebut diperluas untuk menawarkan lebih banyak tantangan," kata Tony Mulkern, seorang konsultan manajemen berbasis di Los Angeles, Amerika Serikat.

Dalam kaitan tersebut, Nishi memberikan sejumlah saran, sebagai berikut. Cari peluang pekerjaan di departemen lain atau pada tingkat yang lebih tinggi yang mungkin Anda memenuhi syarat untuk pendidikan lanjutan dengan beberapa tambahan keterampilan, dan minta manajer Anda untuk mendukung usaha Anda untuk mendapatkan pelatihan yang Anda butuhkan.

Jika peluang memang tidak ada atau Anda tidak puas dan sulit untuk bergerak, mantapkan jaringan pribadi dan profesional Anda untuk mendapatkan informasi tentang siapa yang bisa merekrut Anda.

Jika Anda tahu seseorang di perusahaan yang Anda targetkan - atau seseorang dalam jaringan Anda - lakukan sesuatu untuk mendapatkan referal pribadi darinya. Namun berhati-hati dengan permintaan Anda.

Bila Anda mendapat panggilan untuk wawancara, gunakan kesempatan itu untuk mempelajari perusahaan tersebut. Anda harus mendapatkan dari mereka sebanyak yang bisa didapat dari Anda, kata Sharon Armstrong, seorang konsultan sumber daya manusia di Washington. Gaji dan tunjangan itu yang penting, tetapi Anda juga ingin memastikan Anda yang kompatibel.

Jika Anda mendapatkan penawaran, sebelum Anda menerima, pertimbangkan untuk melakukan penelitian keuangan perusahaan lebih mendalam, antara lain tentang neraca laba rugi dan rencana bisnis.

Apa pun yang Anda lakukan, jangan keluar dari pekerjaan Anda sampai Anda yakin bahwa Anda dipekerjaan di tempat baru, kata Armstrong. "Bahkan jika tawaran pekerjaan tampak dekat, ada banyak hal yang dapat terjadi pada menit terakhir."

Jika perusahaan Anda saat ingin menahan Anda, ingatlah mengapa Anda pergi. "Orang jarang pindah kerja hanya untuk uang, jadi jangan terpengaruh dengan tawaran gaji lebih besar jika semua hal lain tetap sama," kata Armstrong.

NF/The Wall Street Journal/tempointeraktif.com