27 Dzulhijjah 1442  |  Jumat 06 Agustus 2021

basmalah.png

Jadi Bos yang Baik Wajib Punya 5 Keterampilan

Jadi Bos yang Baik Wajib Punya 5 KeterampilanFiqhislam.com - Kepribadian dan keterampilan bos Anda benar-benar dapat berpengaruh baik dan buruk pada pengalaman kerja Anda. Itulah sebabnya ada nasihat karier "pilih bos Anda, bukan pekerjaan Anda" yang dipercaya begitu banyak orang.

Pemimpin yang baik menetapkan cara untuk budaya kerja yang positif, dan agar karyawan merasa termotivasi dan dihargai, para bos perlu memiliki seperangkat keterampilan profesional dan interpersonal yang sangat pasti.

Tentu saja, tidak ada formula satu ukuran untuk semua untuk bos terbaik. Tetapi menurut beberapa data LinkedIn ada lima keterampilan teratas yang paling diinginkan para pekerja dari seorang manajer.

1. Pemecahan Masalah
Keterampilan manajerial khusus ini sejauh ini yang paling penting bagi karyawan. Menurut survei LinkedIn, 68 persen profesional menginginkan bos yang semuanya mencari solusi cerdas untuk masalah besar dan kecil. Masuk akal: Semakin baik mereka menjadi pemecah masalah, semakin kecil kemungkinan mereka akan memasukkan masalah tersebut ke dalam laporan langsung mereka.

2. Manajemen Waktu
Empat puluh empat persen menyebut manajemen waktu sebagai karakteristik manajer paling penting kedua untuk menjalankan tim secara efektif. Seorang bos yang baik akan tahu bagaimana mengatur waktu mereka sendiri sedemikian rupa sehingga berdampak positif terhadap laporan langsung berkat pendelegasian strategis dan memimpin dengan memberi contoh.

3. Ketegasan
Salah satu keterampilan terbaik untuk dimiliki sebagai seorang pemimpin di kantor adalah kemampuan untuk membuat keputusan yang cerdas, tanpa terlalu memikirkan segalanya dan tanpa mengabaikan detail-detail penting. Ini adalah hal yang rumit, tetapi 40 persen profesional ingin bekerja untuk seseorang yang memakainya untuk ilmu pengetahuan.

4. Empati
Tiga puluh delapan persen dari pengambil survei mengatakan empati seorang bos penanda kuat kecerdasan emosi tinggi dan ideal. Seorang pemimpin yang secara alami dapat melihat masalah dari semua sisi, masuk ke dalam anggota tim mereka (dan tim lain), menjadi seorang diplomat, dan menemukan saat-saat untuk keluar dari kepala mereka sendiri adalah orang yang langka dan berharga.

5. Welas asih
Empati dan welas asih berjalan beriringan, sehingga masuk akal bahwa 36 persen karyawan juga menghargai bos yang welas asih. Mereka peka terhadap kekuatan dan titik sakit kolega mereka, memahami dalam menghadapi kesalahan, dan tahu bagaimana menangani situasi kerja yang rumit.

Keterampilan lain yang kurang signifikan termasuk yang seperti "visi strategis, kolaborasi, kemampuan beradaptasi, dan perhatian." Atribut-atribut ini tidak hanya penting untuk banyak kandidat pencari kerja atau karyawan yang mempertimbangkan pergantian pekerjaan. Seperti ketika mereka menentukan keputusan orang untuk bergabung, tinggal, atau meninggalkan posisi tertentu.



Melansir laman Real Simple, menurut data LinkedIn 76 persen profesional yang bekerja mengatakan bahwa menyukai bos adalah jawaban "penting" ketika mempertimbangkan menerima tawaran. Enam puluh enam persen mengakui mereka menolak tawaran pekerjaan jika mereka tidak berpikir mereka bisa menghormati bos baru mereka. Dan kurang dari setengah (42 persen) telah berhenti dari pekerjaan mereka secara khusus karena mereka tidak menghormati atau tidak bergaul dengan manajer mereka.

Sayangnya, Anda tidak dapat mengetahui keanehan gaya manajerial calon bos Anda tanpa benar-benar bekerja dengan mereka. Tetapi penting untuk mencoba mencari tahu sebelum menerima suatu posisi. Caranya, Anda bisa bertanya bagaimana mereka menggambarkan gaya kepemimpinan mereka, orang seperti apa mereka ketika bekerja, atau seperti apa laporan langsung ideal mereka nantinya. Anda juga dapat meminta salah satu rekan mereka saat ini atau mantan rekannya untuk minum kopi dan meminta mereka untuk mengetahui gaya manajemen mereka. [yy/tempo]