pustaka.png.orig
basmalah.png.orig


8 Dzulqa'dah 1442  |  Jumat 18 Juni 2021

Work is Where You Play

Fiqhislam.com - Judul di atas saya temukan pada sebuah gedung perkantoran baru di jalan Sudirman, Jakarta. Work is Where You Play.

Terjemahan bebasnya, bekerja dan bermain itu mestinya menyatu, di sinilah tempatnya. Tetapi saya ragu, mungkin yang ditawarkan oleh iklan ini sekadar promosi gedung yang dianggap mengasyikkan, bukannya kualitas dan jenis pekerjaan sebagaimana pesan judul di atas.

Ciri bermain adalah adanya antusiasme untuk meraih prestasi dengan insentif kepuasan emosional, bukannya material. Orang yang asyik bermain akan lupa waktu. Perhatikan saja para pemain bola kaki, tenis atau golf, rasanya waktu masih kurang begitu permainan dinyatakan berakhir. Terlebih pada golf, selalu saja ada nafsu untuk memperbaiki kekurangan dan kesalahan yang telah diperbuat agar tidak terulang pada hole  berikutnya atau permainan di hari lain. Andaikan suasana kerja seantusias bermain, pasti perusahaan dan negara tak akan bangkrut.

Tentu saja bermain hanyalah selingan dalam hidup. Hidup mesti diisi dengan kerja produktif. Salah satu yang membuat semangat dalam bekerja adalah insentif gaji. Tetapi hubungan semangat kerja dan gaji tidak selalu memiliki korelasi positif, terutama di kalangan pegawai negeri sipil tingkat bawah. Makanya populer istilah PGPS, pinter-goblok penghasilan sama. Yakin bahwa jumlah gaji tak bertambah sekalipun kerjanya meningkat, maka gaji bulanan lama-lama kehilangan daya dorongnya agar seseorang bekerja lebih kreatif dan produktif.

Yang menyedihkan adalah mereka yang memiliki jabatan lalu menciptakan dan mengejar insentif diluar gaji, yang sejak awal kebijakan itu diatur sedemikian rupa sehingga yang terjadi tak lebih sebagai praktik korupsi terselubung. Bekerja dengan cara demikian, ibarat permainan, mereka bermain kotor, curang, dan kalaupun menang kepuasannya semu. Sebuah kemenangan bohong-bohongan.

You are What You Do

Harga diri seseorang akan terbentuk dan terukur oleh hasil karyanya. Bekerja adalah dorongan, tuntutan dan kebutuhan manusia sebagaimana makan, bernafas ataupun tidur. Kerja adalah kebutuhan eksistensial. Bayangkan, andaikan dalam seminggu hari kerja hanya dua hari, lalu selebihnya menganggur, pasti tidak akan bahagia. Menganggur, tidak ada aktivitas dan penghasilan, akan menggerogoti harga diri dan kebahagiaan. Kebahagiaan hidup diraih dengan kerja produktif yang bermakna bagi orang lain.

Yang paling ideal adalah jika seseorang bisa menyatukan antara hobi dan bekerja yang sekaligus mendatangkan insentif uang dan penghargaan masyarakat. Kerja semacam itu pasti menggairahkan sebagaimana kita bermain atas dasar hobi, namun mendatangkan uang dan menggembirakan orang lain. Dalam konteks ini para pekerja seni mendekati kriteria dimaksud. Bercampur antara bermain, bekerja dan menghibur orang lain. Oleh karenanya, pemain piano yang lagi manggung dan bermain secara total, misalnya, ketika sudah hanyut dalam permainan, bisa lupa apakah permainan itu ditonton orang ataukah tidak, dia tidak peduli.

Begitu juga halnya atlet sejati. Tidak lagi ada batas antara bekerja dan bermain serta aktualisasi diri. Bintang sepakbola dunia begitu turun ke lapangan bagaikan penari naik panggung, atau perenang masuk kolam, mereka lebur secara total ke dalamnya, tak lagi memikirkan insentif uang. Makanya ada nasehat, kalau Anda lagi bertanding tenis, misalnya, fokuslah dan leburlah dalam permainan, jangan sering-sering matanya melihat papan nilai, karena permainan akan rusak. Orang yang fokus pada insentif akan menomorduakan pekerjaan. Tetapi jika seorang profesional berkarya secara optimal, insentif akan mengejar dan melayani dirinya.

Merubah Makna Kerja

Orang yang bekerja tanpa skill dan hati, maka ruang kerja akan berubah menjadi ruang tahanan, sehingga judul di atas berubah menjadi: Work is Where You are Becoming a Prisoner. Bekerja tanpa skill, spirit pengabdian dan cinta pada profesinya akan terasa sangat melelahkan, dan bahkan menyiksa. Begitu di ruang kerja Anda tiba-tiba secara psikologis masuk ruang tahanan. Padahal rumus yang ideal: 9 to 5 is a happy hour. Situasi inilah yang mungkin dinikmati oleh para pekerja seni dan atlet profesional.

Mestinya jenis pekerjaan apapun bisa diubah atau diciptakan sebagai aktualisasi diri yang mengasyikkan, sehingga seseorang bekerja melebihi jatah waktu dan target. Hidup, berkarya dan bermain dikondisikan agar menjadi satu paket three in one. Bukankah hidup itu sendiri sebuah anugerah Tuhan yang harus dirayakan dengan kerja kreatif, produktif dan konstruktif?

Dengan semakin majunya teknologi modern, sekarang ini sangat memungkinkan menciptakan suasana kerja lebih nyaman dan menyenangkan, tanpa mengurangi produktivitas. Lebih dari sekadar tempat bekerja, suasana kantor mestinya juga dirubah agar merupakan suatu komunitas ekslusif dengan aura kekerabatan dan pertemanan yang semuanya tetap memiliki komitmen menjaga etika profesionalisme.

Orang yang bekerja namun tidak memiliki kebanggaan dan kepuasaan atas hasilnya disebut “alienated person”, yaitu pribadi yang tercerabut dan tersingkir dari apa yang ia lakukan. Lebih parah lagi kalau seseorang benci pada pekerjaannya, lalu berkembang pada lingkungan sosialnya, maka akan mengalami kepribadian yang pecah dan lebih jauh lagi bisa disebut sakit mental. Jika tidak bekerja takut akan bayang-bayang pengangguran dan jika tidak bekerja tidak akan memiliki penghasilan tetap, sementara kalau masuk kerja juga merasa tersiksa. Inilah yang dimaksud teralienasi, dimana seseorang tidak lagi menjadi tuan bagi dirinya sendiri.

Dengan bekerja maka manusia menjadi dirinya dan menjaga martabatnya. Coba renungkan. Tuhan memberikan semua fasilitas yang terhampar dan tersimpan di bumi. Lalu manusia dianugerahi organ tubuh yang sangat canggih serta pikiran yang sangat hebat. Untuk apa semua itu jika tidak untuk berkarya memakmurkan bumi dan berbagi kasih sayang serta kebajikan dengan sesamanya? Demikianlah yang selalu diulang-ulang oleh Al-Qur’an bahwa anjuran beriman mesti selalu dikaitkan dengan perintah amal saleh. Yaitu perbuatan yang benar, baik dan berguna. Ajaran ini akan dijumpai pada semua agama. Ciri orang yang beriman adalah mereka yang selalu berkarya di jalan yang benar dan baik, untuk tujuan kebenaran dan kebaikan.

Tetapi bekerja sekadar benar dan baik belumlah cukup. Mesti ditambah nilai keindahan. Banyak pekerjaan yang benar dan baik, tetapi belum tentu indah. Tanpa keindahan kehidupan akan terasa kering. Tanpa kerja produktif seseorang juga akan kehilangan harga dirinya. Jangan bayangkan seseorang akan merasa bahagia dengan mengandalkan warisan orangtua tanpa yang bersangkutan memiliki ketrampilan kerja.

Berulangkali saya ketemu pemuda yang merasa dirinya kaya, secara ekonomi berlimpah, namun hidupnya tidak bahagia karena tidak memiliki ketrampilan dan kepandaian yang dibanggakan. Dia hidup bersama keluarganya dengan harta warisan orangtuanya yang telah meninggal. Di hatinya merasa iri dan malu terhadap teman sebayanya yang bisa bekerja secara profesional dan hasil karyanya mendapat penghargaan dari masyarakat. Jadi, kerja, harga diri dan kebahagiaan saling terkait, isi mengisi.

Menjadi persoalan ketika bekerja secara  terpaksa karena tidak ada pilihan lain. Yang demikian ini dialami oleh banyak penduduk Indonesia. Langkah pertama adalah mengembangkan ketrampilan dan mencari pekerjaan yang cocok dan disenangi, entah di lingkungan lama ataupun yang baru. Kedua, jika kondisi eksternal tidak bisa diubah, maka seseorang harus merubah kondisi internalnya. Yaitu belajar mencintai pekerjaan yang tersedia.

Namun di atas itu semua, seseorang akan merasa bermakna hidup dan aktivitasnya kalau memiliki niat dan pandangan hidup yang mulia bahwa hidup adalah festival yang harus dirayakan dan juga hidup adalah anugerah yang mesti disyukuri serta dipertanggungjawabkan di hadapan Tuhan.

Kalau kita bekerja semata mengharapkan insentif material-duniawi, maka bersiaplah untuk kecewa. Kebaikan orang biasanya bersyarat dan terbatas. Orang cenderung memikirkan dirinya sendiri dan enggan berkurban serta memberi berlebih pada orang lain kecuali ada kalkulasi untung rugi. Kecuali mereka yang benar-benar menghayati bahwa kemuliaan dan kebahagiaan itu justru terletak dalam mencintai dan memberi, bukannya meminta dan mengambil, sebagai rasaya syukur pada Sang pemberi hidup.

Jadi, berbahagialah mereka yang berhasil mempertemukan: bekerja, bermain, beramal saleh, bermasyarakat dan mensyukuri hidup. I work, therefore I am; bukannya, I have therefore I am.  "Eksistensiku ditandai dengan karyaku, bukan karena hartaku". [yy/metrotvnews.com]

Komaruddin Hidayat
Rektor Universitas Islam Negeri (UIN) Syarif Hidayatullah, Jakarta.