pustaka.png.orig
basmalah.png


3 Dzulqa'dah 1442  |  Minggu 13 Juni 2021

Update Covid-19 Indonesia 16 Januari 2021: Positif 896,642 Orang, 727,358 Sembuh dan 25,767 Meninggal

Alasan Perlunya Dibuka Vaksinasi Berbayar oleh Swasta


Fiqhislam.com - Peristiwa itu nyata. WHO sudah memberi peringatan. Penularan virus corona di tahun 2021 lebih cepat dan lebih berbahaya. Mutasi Covid 19 baru dari Inggris dan Afrika Selatan mulai menyebar ke banyak negara (1).

Grafik itu juga realita. Yang tertular Covid 19 di dunia setiap hari justru meningkat. Di Indonesia, grafik tertular setiap hari juga sama meningkat (2).

Data itu benar adanya. Rata rata setiap menit lebih dari satu orang mati di Amerika Serikat karena virus corona. (3).

Kini yang mati karena virus corona di dunia lebih dari 2 juta. Yang tertular mendekati angka 100 juta.

Era vaksin sudah tiba. Tapi perlu langkah out of the box!

Jika vaksinasi hanya mengandalkan birokrasi pemerintahan, untuk menciptakan kekebalan komunitas (herd immunity) memakan waktu lama.

Esai ini menyatakan 4 alasan mengapa perlu juga dibuka jalur swasta untuk vaksinasi berbayar.

ALASAN PERTAMA: Mempercepat Kekebalan Komunitas

Lazim diketahui. Covid 19 tak lagi dianggap penyakit berbahaya jika tercipta kekebalan komunitas. Itu situasi di mana sekitar 70 persen hingga 90 persen populasi sudah divaksin.

Dalam kondisi kekebalan komunitas, kehidupan normal kembali tercipta. Kita bebas kembali bergerak. Hubungan sosial secara fisik kembali seperti sebelumnya.

Itu situasi yang dibutuhkan tak hanya untuk menumbuhkan ekonomi kembali. Tapi juga mengaktifkan kembali ruang publik.

Pertanyaanya: seberapa lama Indonesia membutuhkan waktu untuk menciptakan kekebalan komunitas itu?

Menkes menjawab, “kita perlu waktu sekitar 8 bulan hingga 15 bulan.” Sebanyak 182 juta populasi harus divaksin.

Tapi selama ini pula, korban covid 19 akan kembali berjatuhan. Semakin lama kekebalan komunitas tercipta, semakin banyak yang mati. Semakin banyak air mata tumpah melepas kepergian orang yang kita cintai.

Bukankah lebih cepat lebih baik? Di Eropa, Amerika Serikat, Australia, para ahli mulai berpikir langkah out of the box itu: membuka jalur swasta vaksinasi berbayar (4)

Menkes kita juga sudah maju selangkah. Ia mulai mempertimbangkan perusahaan dibolehkan membeli vaksin secara komersial untuk para karyawan (5).

Kini harap gagasan Menkes ini secepatnya direalisasi. Bahkan jika bisa, peran swasta lebih dibuka lagi.

Bolehkan juga aneka rumah sakit besar membuka vaksinasi berbayar bagi siapa saja. Rumah sakit itu juga dibebaskan memilih vaksinnya sendiri, baik Sinovac, Moderna hingga Pfizer. Yang penting: hanya vaksin yang sudah disetujui WHO, yang diperbolehkan.

Maka dua jalur vaksinasi dibuka. Yang gratis lewat jalur birokrasi pemerintahan. Dan pemerintah sudah menerapkan skala prioritas vaksinasi berdasarkan segmen masyarakat.

Yang berbayar bisa lewat swasta. Tak hanya perusahaan bagi karyawannya. Tapi juga aneka rumah sakit dan klinik membuka vaksinasi bagi siapapun.

ALASAN KEDUA: Menghindari Black Market dan Grey Market

Sudah menjadi hukum besi ekonomi. Jika publik sangat membutuhkan barang dan jasa. Sementara aturan resmi berbelit. Maka akan muncul black market atau grey market yang menyediakan jasa dan produk itu.

Sungguh itu akan menjadi fenomena lebih buruk. Dalam pasar gelap atau pasar abu- abu, beredar vaksin Covid 19 dan jasa penyuntikannya.

Harga tak bisa dikontrol. Kualitasnya juga lebih susah dijamin.

Dan ini akan sulit dicegah siapapun. Kebutuhan publik untuk survive akan mengalahkan aturan sehebat apapun.

ALASAN KETIGA: Mengurangi Tekanan Kepada Pemerintah

Menteri keuangan sudah mengeluarkan angka itu. Pemerintah menyiapkan 58 trilyun hanya untuk vaksinasi 182 juta penduduk. (6)

Aneka keterlambatan birokrasi, hambatan dalam vaksinasi akan terjadi. Semua menunggu pemerintah. Itu karena pemerintah satu satunya pemain dalam vaksinasi.

Jika swasta juga dibolehkan membuka vaksinasi berbayar, tekanan pada pemerintah berkurang.

Swasta dengan suka rela mengambil porsi komersial dari vaksinasi. Penduduk juga punya lebih banyak pilihan.

Pemerintah sangat mungkin tak perlu lagi mengeluarkan dana sebanyak 58 trilyun. Sebagian ditanggung oleh swasta dan masyarakat yang memilih jalur vaksin berbayar.

Bagi yang ingin gratis dan bersabar, ada jalur pemerintahan. Bagi yang bersedia membayar dan tak sabar, ada jalur swasta.

Mengapa hanya menggerakkan satu mesin ketika banyak mesin tersedia.

Tak hanya mesin pemerintah yang kapabel. Banyak mesin swasta juga banyak yang kapabel. Bersama aneka mesin itu bisa mempercepat vaksinasi.

Dengan membuka jalur berbayar vaksinasi untuk pihak swasta, ekonomi juga bergerak lebih cepat.

Lebih dari soal ekonomi, pihak swasta dan orang banyak merasa lebih berperan. Bersama mengatasi “The Crisis of Century,”: pandemik corona.

Di TV, di media sosial kembali kita saksikan. Satu keluarga dan handai tolan menangis, bersedih melepas kepergian yang tercinta. Makin banyak yang mati karena covid 19.

Kita berlomba dengan waktu.

Pemerintah perlu mempertimbangkan sungguh-sungguh: membuka jalur swasta untuk vaksin berbayar.

Tapi tentu, pemerintah juga melakukan kewajibannya dengan vaksin yang gratis itu.

CATATAN:

1. WHO: Covid 19 di tahun 2021 lebih berbahaya

https://www.voanews.com/covid-19-pandemic/who-emergencies-chief-second-year-coronavirus-pandemic-could-be-worse?amp

2. Grafik yang tertular virus corona per hari menaik

https://www.worldometers.info/coronavirus/

3. Setiap menit lebih satu orang mati karena covid di Amerika Serikat

https://www.google.co.id/amp/s/amp.cnn.com/cnn/2020/12/14/health/us-covid-deaths-300k/index.html

4. Perlunya jalur berbayar lewat swasta mulai didiskusikan di Australia, Inggris, Amerika Serikat

https://www.canberratimes.com.au/story/7046830/could-australians-pay-to-get-covid-vaccine-faster/

https://www.google.co.id/amp/s/www.marketwatch.com/amp/story/heres-how-a-covid-19-vaccine-could-make-its-way-into-wealthier-americans-arms-first-11607711708

5. Menkes membuka kemungkinan perusahaan menyediakan vaksin untuk karyawan

https://www.google.co.id/amp/s/amp.kompas.com/money/read/2021/01/15/133054326/menkes-buka-opsi-vaksin-mandiri-pengusaha-hanya-untuk-perusahaan-yang-mau

6. Anggaran vaksin di Indonesia 58 Trilyun

https://www.google.co.id/amp/s/amp.kontan.co.id/news/vaksin-covid-19-di-indonesia-gratis-ini-hitungan-anggaran-dari-menteri-sri-mulyani

[yy/republika]

Oleh Denny JA

    • Akademisi/Konsultan Politik/Kolomnis

 

Tags: Covid-19 | Corona