5 Jumadil-Awal 1443  |  Kamis 09 Desember 2021

basmalah.png

Apakah Hewan Kurban Tularkan Covid-19?

Apakah Hewan Kurban Tularkan Covid-19?

Fiqhislam.com - Maraknya kasus Covid-19 menjelang Idul Adha membuat masyarakat waswas. Mereka bertanya tentang jaminan kesehatan hewan kurban. Tidak jarang yang mengkhawatirkan hewan kurban akan menjadi sarana penularan Covid-19.

Virolog dan peneliti satwa liar dari Lembaga Ilmu Pengetahuan Indonesia (LIPI), Taufiq P Nugraha, mengatakan, meski terdapat varian maupun informasi yang berkembang terkait Covid-19, sejatinya virus tersebut tidak bisa tertular ke binatang. Dia menegaskan, sejauh ini penyebaran Covid-19 dari hewan ke manusia baru ditemukan berdasarkan jenis hewan pemakan daging (karnivora). Belum ada informasi atau penelitian yang menyebutkan virus Covid-19 menular lewat hewan herbivora.

“Covid-19 itu dari manusia enggak menular ke (hewan) kurban. Meskipun sudah ada varian baru (delta) dari virus tersebut saat ini,” kata Taufiq saat dihubungi Republika.co.id, Rabu (30/6).

Justru, dia menyebutkan, potensi penyebaran Covid-19 dapat terjadi saat aktivitas perdagangan, penyembelihan, dan pendistribusian hewan kurban. Menurut dia, ketiga aktivitas tersebut berisiko besar karena dapat memicu kerumunan yang menjadi sarana penularan Covid-19.

Dia pun menekankan, Covid-19 hanya dapat tertularkan dari manusia ke manusia, tidak dari manusia ke hewan. Untuk itu, pihaknya melihat bahwa penerapan protokol kesehatan (prokes) saat pelaksanaan aktivitas kurban perlu dimaksimalkan untuk menekan kembali angka penyebaran Covid-19 di Indonesia.

“Prokesnya harus ketat. Ingat bahwa medium-medium seperti darah dan lainnya itu bisa menempel di plastik atau apa pun, dan virus Covid-19 bisa menempel pada medium-medium tersebut,” kata Taufiq.

Dia menekankan, meski varian dari virus Covid-19 telah ditemukan, kasus penularan virus tersebut dari manusia ke hewan belum ada. Namun demikian, bukan berarti masyarakat Indonesia dapat mengesampingkan prokes saat pelaksanaan gelaran Idul Kurban, baik dalam aktivitas perdagangan, pemotongan, maupun pendistribusiannya.

Pakar kesehatan hewan dari Fakultas Kedokteran Hewan Institut Pertanian Bogor (IPB), Supratikno, mengatakan, penularan virus Covid-19 dari manusia ke hewan belum pernah terjadi. Virus Covid-19, kata dia, hanya dapat ditularkan manusia ke manusia sebagaimana yang telah banyak terjadi saat ini. “Tidak menular (dari manusia ke hewan),” kata dia.

Lebih lanjut dia mengatakan, konsentrasi pada kesehatan hewan kurban biasa terjadi pada aspek-aspek yang umum dikenali masyarakat. Dari ciri-ciri aktif hewan, nafsu makan, hingga ciri-ciri fisik dari hewan kurban yang ada. Adapun penularan Covid-19 dari manusia tidak dimungkinkan hadir kepada hewan kurban itu sendiri.

Menurut dia, masyarakat saat ini lebih baik mengacu pada standar protokol kesehatan yang telah ditetapkan sesuai dengan wilayahnya masing-masing. Hal itu guna mencegah penularan virus Covid-19 dari manusia ke manusia akibat munculnya kerumunan atas aktivitas kurban yang terjadi. [yy/republika]