27 Rabiul-Akhir 1443  |  Kamis 02 Desember 2021

basmalah.png

Kenali Enam Gejala Darurat dari Hipertensi yang Mematikan

Kenali Enam Gejala Darurat dari Hipertensi yang Mematikan

Fiqhislam.com - Mungkin sulit untuk mengetahui apakah Anda berisiko terkena hipertensi atau tekanan darah tinggi, tetapi ada beberapa gejala utama yang harus Anda waspadai. Tekanan darah tinggi adalah kondisi medis serius yang dapat menyebabkan sejumlah komplikasi yang mematikan.

Jika memiliki tekanan darah tinggi, Anda lebih mungkin mengalami serangan jantung atau stroke. Menurunkan tekanan darah sedikit saja dapat membantu melindungi dari kondisi ini. Tetapi mengetahui apakah Anda menderita tekanan darah tinggi bisa sangat sulit.

Tekanan darah tinggi jarang menunjukkan gejala yang nyata. Tetapi jika Anda tiba-tiba mengalami lonjakan tekanan darah, ada beberapa gejala yang mungkin berkembang. Krisis tekanan darah tinggi, di mana tekanan darah meningkat drastis dalam waktu singkat adalah keadaan darurat medis yang serius.

Mengutip Daily Express, kondisi ini dapat menyebabkan beberapa pasien mengalami sakit kepala parah, kecemasan, nyeri dada, perubahan penglihatan, sesak napas, dan bahkan mimisan.

Jika Anda memiliki tekanan darah tinggi, dan mengembangkan salah satu dari gejala utama ini tanpa sebab yang jelas, Anda harus segera mempertimbangkan untuk mencari pertolongan medis.

Krisis tekanan darah tinggi didefinisikan sebagai pembacaan tekanan darah 180 mmHg atau lebih untuk tekanan sistolik (angka pertama) atau 120 atau lebih untuk tekanan diastolik (angka kedua). Kondisi ini sering disebabkan oleh melewatkan pengobatan atau tekanan darah tinggi sekunder.

Jika Anda memeriksa tekanan darah sendiri dan mendapatkan pembacaan setinggi itu, tunggu beberapa menit lalu periksa lagi untuk memastikan pembacaan pertama akurat. Krisis tekanan darah tinggi darurat dapat menyebabkan komplikasi parah, termasuk cairan di paru-paru, pembengkakan atau pendarahan otak atau stroke.

Satu-satunya cara untuk mengetahui apakah Anda memiliki tekanan darah tinggi adalah dengan menjalani tes. Setiap orang yang berusia di atas 40 tahun harus mempertimbangkan untuk memeriksa tekanan darah mereka setiap lima tahun.

Seseorang lebih mungkin menderita tekanan darah tinggi jika kelebihan berat badan, atau menambahkan banyak garam ke dalam makanan. [yy/sindonews]