21 Syawal 1443  |  Senin 23 Mei 2022

basmalah.png

Fiqhislam.com - Kekhawatiran di antara beberapa negara besar Eropa terkait kebangkrutan ekonomi meningkatkan akibat risiko perpecahan dengan AS. Hal ini turut memicu Rusia dengan sanksi baru apabila menyerang Ukraina.

Seperti dilansir dari laman Bloomberg, Senin (10/1/2022) Sekutu Barat bersatu dalam keinginan mereka untuk mencegah perang saat mereka memasuki pembicaraan berisiko tinggi yang bertujuan untuk meredakan ketegangan dengan Rusia. Hal yang memperingatkan akan menghadapi hukuman besar terhadap setiap serangan.

Tindakan yang telah dibahas termasuk kontrol ekspor, membatasi akses Rusia ke teknologi, dan bahkan memotongnya dari sistem pembayaran keuangan global.

Tetapi sementara anggota utama Eropa Barat dari Uni Eropa tetap berkomitmen pada prinsipnya tanggapan yang signifikan, beberapa juga telah menyuarakan kekhawatiran dengan AS tentang potensi kerusakan pada ekonomi mereka sendiri. Kelompok itu masih bekerja melalui penilaian ekonomi dan hukum tentang potensi sanksi.

Negara-negara Eropa juga khawatir bahwa Rusia kemungkinan akan membalas, bahkan mungkin memotong pasokan gas penting ke benua yang sudah bergulat dengan rekor harga energi yang tinggi. Sebagian besar tanggapan di seluruh UE juga harus disetujui dengan suara bulat oleh semua 27 negara anggota, sebuah kelompok dengan pandangan berbeda tentang Rusia secara umum.

AS telah berkonsultasi dengan berbagai negara Eropa menjelang pembicaraan Rusia, termasuk apa yang dikenal sebagai pengelompokan Quint dalam Pakta Pertahanan Atlantik Utara, yang melibatkan Perancis, Jerman, Inggris, dan Italia. Hal itu juga telah mengadakan pembicaraan dengan negara-negara Eropa Timur.

Perbedaan tersebut menggarisbawahi tantangan yang dihadapi AS dan sekutunya saat mereka mencoba menekan Presiden Vladimir Putin untuk membalikkan penumpukan pasukan besar-besaran di dekat perbatasan Ukraina.

Negara-negara tersebut telah membahas opsi termasuk mengeluarkan Rusia dari sistem pembayaran internasional SWIFT, membatasi kemampuan bank Rusia untuk mengkonversi mata uang dan memberlakukan kontrol ekspor pada teknologi canggih yang digunakan dalam penerbangan, semikonduktor dan komponen lainnya, serta komputer dan barang-barang konsumen lainnya di skenario yang lebih ekstrim.

Pembatasan itu bisa mengenai segala hal mulai dari avionik pesawat dan peralatan mesin hingga smartphone, konsol game, tablet, dan televisi, kata orang lain yang akrab dengan diskusi tersebut. Di bawah beberapa tindakan, Rusia dapat menghadapi kontrol ekspor yang sama ketatnya dengan Kuba, Iran, Korea Utara, dan Suriah, yang sebagian besar telah terputus dari perdagangan dan pembiayaan global, menurut orang tersebut.

Seorang mantan pejabat yang memiliki hubungan dengan pemerintahan AS mengatakan yang menjadi perhatian yakni berapa banyak Jerman, yang baru saja menyelesaikan pipa gas Nord Stream dua dari Rusia, akan ikut. "Lengsernya Angela Merkel baru-baru ini sebagai kanselir Jerman setelah berkuasa selama 16 tahun juga telah meninggalkan celah dalam hal pemimpin Eropa yang dapat mengarahkan Uni Eropa ke dalam kesepakatan dan terlibat langsung dengan Putin," kata mantan pejabat tersebut.

Pipa Nord Stream dua belum mulai memompa gas dan masih menunggu persetujuan peraturan dari Berlin dan Brussels. “Kami mengoordinasikan pendekatan kami secara erat dengan mitra trans atlantik dan mitra yang berpikiran sama lainnya. Tidak ada keamanan di Eropa tanpa keamanan Ukraine,” Kata Kepala Kebijakan Luar Negeri UE Josep Borrell.

Pejabat dari Rusia dan AS berada di Jenewa untuk melakukan pembicaraan, dengan pertemuan dewan Rusia-NATO juga dijadwalkan pada minggu ini, ditambah pembicaraan di Wina di bawah organisasi keamanan dan kerja sama di Eropa. Putin mengatakan dia saat ini tidak berencana untuk menyerang Ukraina, tetapi juga menuntut NATO memberikan jaminan keamanan.

Para pejabat AS menggantungkan harapan mereka titik temu dalam pembicaraan tentang isu-isu seperti kontrol senjata dan komunikasi yang lebih besar antara militer mereka, menurut orang-orang yang mengetahui rencana tersebut. Hal ini mengingat jaminan NATO bahwa Putin mencari adalah non-starter. Mereka bersedia untuk mengeksplorasi pembatasan timbal balik pada pembom strategis dan latihan militer berbasis darat, kata seorang pejabat senior pemerintah.

Namun, AS akan menunda membuat komitmen tegas selama pembicaraan, dan merencanakan diskusi dengan sekutu sebelum kesepakatan apa pun, tambah pejabat itu. Itu tidak akan menegosiasikan pengurangan penempatan pasukan di Eropa Timur.

Wakil Menteri Luar Negeri Sergei Ryabkov makan malam dengan Wakil Menteri Luar Negeri Wendy Sherman mengatakan sesudahnya bahwa diskusi awal bersifat bisnis tetapi masalah bagi negara-negara tersebut kompleks. “Itu tidak mudah. Tetapi pada prinsipnya, itu bisnis dan saya tidak berpikir kami akan membuang-buang waktu kami besok, ”kata Ryabkov. [yy/Novita Intan/republika]