17 Jumadil-Akhir 1443  |  Kamis 20 Januari 2022

basmalah.png
BERITA INTERNASIONAL

Macron: PM Inggris Boris Johnson Badut atau Orang Bodoh yang Sombong

Macron: PM Inggris Boris Johnson Badut atau Orang Bodoh yang Sombong

Fiqhislam.com - Menurut surat kabar satir mingguan Prancis, Le Canard Enchaine, Macron membuat beberapa pernyataan yang sangat kontroversial dan tidak diplomatis tentang koleganya itu selama pertemuan di Zagreb pada akhir November lalu.

Presiden Prancis Emmanuel Macron dilaporkan menyebut Perdana Menteri (PM) Inggris Boris Johnson sebagai badut. Ia juga mengatakan memalukan melihat negara yang begitu besar, yang bisa diajak bekerja sama oleh Prancis, dijalankan oleh orang bodoh.

Le Canard Enchaine mengklaim pada hari Rabu bahwa Macron mengatakan Johnson meminta maaf atas caranya bertindak di depan umum dan pendiriannya tentang lisensi penangkapan ikan untuk pukat Prancis serta kesepakatan kapal selam yang membuat pabrikan Prancis kehilangan kontrak USD40 miliar dengan Australia.

“Secara pribadi, dia memberi tahu saya bahwa dia menyesal telah bertindak seperti yang dia lakukan, mengakui bahwa dia pertama-tama dan terutama mengakomodasi opini publik,” kata Macron seperti dilansir dari Russia Today, Jumat (3/12/2021).

Ia menambahkan bahwa Johnson tampaknya menyadari bahwa Brexit sebenarnya adalah kekacauan besar.

Menurut laporan tersebut, Macron menunjuk pada kekurangan bahan bakar dan rak kosong sebagai bukti, meskipun banyak orang telah menolak Brexit sebagai penyebab masalah dari rantai pasokan.

Macron rupanya menggambarkan hubungannya dengan perdana menteri Inggris itu sebagai “sirkus.” Macron mencatat bahwa mereka akan berbicara secara langsung, dan semuanya baik-baik saja, tetapi kemudian dia pergi serta melakukan sesuatu dengan “cara yang tidak elegan.”

Komentar itu tampaknya merujuk pada penerbitan surat Johnson yang ditujukan kepada Macron pada 25 November di mana ia menguraikan rencana untuk menangani krisis migran satu hari setelah 27 orang tewas dalam penyeberangan di Selat Inggris yang gagal.

“Sangat menyedihkan melihat negara yang hebat, yang dengannya kita dapat melakukan banyak hal, dipimpin oleh seorang badut. Seorang badut atau orang bodoh yang sombong? Atau keduanya?" Macron menyimpulkan.

Hubungan antara Inggris dan Prancis telah memburuk dalam beberapa dekade di tengah perselisihan tentang Brexit, penangkapan ikan, dan pakta kapal selam AUKUS.

Prancis bereaksi terhadap surat Johnson yang dipublikasikan minggu lalu dengan menarik undangan kepada Menteri Dalam Negeri Inggris Priti Patel, yang akan bertemu dengan rekan Prancisnya di Calais untuk membahas krisis migran. Langkah Prancis dikritik karena kontraproduktif. [yy/Berlianto/sindonews]