26 Rabiul-Akhir 1443  |  Rabu 01 Desember 2021

basmalah.png

Houthi Hujani Markas Komando Arab Saudi dengan Rudal Balistik, 35 Terluka

Houthi Hujani Markas Komando Arab Saudi dengan Rudal Balistik, 35 Terluka

Fiqhislam.com - Kelompok pemberontak Yaman , Houthi , mengklaim telah melancarkan serangan terhadap markas komando Arab Saudi di kota Jazan dan melukai 35 tentara. Serangan itu terjadi ketika Dewan Keamanan PBB memilih untuk mengutuk serangan lintas perbatasan Houthi.

"Serangan hari Rabu terhadap kamp militer al-Wajab di kota Arab Saudi Jazan secara akurat mengenai sasarannya, menewaskan atau melukai setidaknya 35 perwira dan tentara Saudi, termasuk dua pilot helikopter serang Apache," menurut sebuah laporan oleh Yaman Press Agency (YPA) di Sana'a, yang dikendalikan oleh Houthi yang dinukil Sputnik, Jumat (22/10/2021).

Serangan itu juga dilaporkan menghancurkan toko senjata dan hanggar Apache.

Menurut laporan itu kamp tersebut dihantam oleh lima rudal balistik , meskipun Kementerian Pertahanan Saudi pada hari Rabu mengklaim telah mencegat setidaknya satu rudal yang menargetkan Jazan.

“Serangan ini datang sebagai tanggapan atas agresi, pemboman udara, dan pengepungan terus-menerus di Yaman,” kata Brigjen. Jenderal Yahya Sarie, juru bicara pasukan militer Houthi, kepada YPA.

“Jika koalisi melanjutkan eskalasi udaranya, respons kami akan menyakitkan dan luas,” tegasnya.

Serangan terhadap Jazan terjadi beberapa hari setelah serangan lain di Bandara King Abdullah di Jazan pada 8 Oktober yang melukai sedikitnya 10 orang.

Koalisi yang dipimpin Arab Saudi di Yaman, yang mencakup pasukan yang setia kepada Presiden Yaman Abdrabbuh Mansour Hadi, telah secara signifikan meningkatkan operasi udaranya terhadap Houthi selama beberapa minggu terakhir ketika kelompok Syiah Zaidi melanjutkan kemajuannya melalui Provinsi Mar'ib dan Shabwa, kubu terakhir pemerintahan Hadi di utara.

"Kami melakukan 32 serangan di Abdiya selama 24 jam terakhir," kata koalisi Arab pada 16 Oktober, mengacu pada distrik di paling selatan Provinsi Mar'ib. Koalisi Arab menambahkan bahwa 11 kendaraan militer dihancurkan dan lebih dari 160 elemen teroris dihilangkan.

Pada hari Kamis, hari kesepuluh berturut-turut serangan udara Arab Saudi di Mar'ib, pasukan Houthi telah menderita lebih dari 1.300 korban, menurut koalisi.

Juru bicara Houthi Mohammed Abdusalam dikutip oleh AFP mengatakan bahwa pejuang mereka menghadapi elemen yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIS di Mar'ib selatan, yang terkait dengan koalisi Saudi. Sputnik juga sebelumnya melaporkan pasukan ISIS bertempur di pihak koalisi Arab di Mar'ib.

Wilayah kuno, yang diyakini sebagai rumah bagi Ratu Sheba dalam Alkitab, saat ini kaya akan minyak, dengan jaringan pipa yang melintasi wilayah Houthi ke pantai Laut Merah. Namun, itu juga merupakan rumah sementara dari sekitar 2,2 juta pengungsi, yang melarikan diri ke wilayah tersebut pada awal perang ketika jauh dari garis depan dan tinggal di 139 kamp pengungsi yang berbeda.

PBB telah memperingatkan bahwa perang di Mar'ib lebih lanjut dapat mengancam mereka yang sudah mengungsi, membuat situasi genting mereka menjadi lebih buruk.

Dewan Keamanan Perserikatan Bangsa-Bangsa pada hari Rabu mengutuk serangan lintas batas Houthi terhadap Arab Saudi serta serangan di Mar'ib, dan menyerukan gencatan senjata segera. Namun, pernyataan itu tidak menyebutkan serangan udara Arab Saudi.

Badan PBB lainnya, Dana Anak-anak PBB atau UNICEF, melaporkan pada hari Selasa bahwa tonggak yang memalukan telah tercapai dengan lebih dari 10.000 anak terluka oleh konflik, yang telah berkecamuk sejak Maret 2015.

"Krisis kemanusiaan Yaman - yang terburuk di dunia - mewakili konvergensi tragis dari empat ancaman: (1) Konflik kekerasan dan berkepanjangan, (2) kehancuran ekonomi, (3) layanan yang hancur untuk setiap sistem pendukung - yaitu, kesehatan, nutrisi, air dan sanitasi, perlindungan dan pendidikan, (4) & tanggapan PBB yang sangat kekurangan dana,” kata juru bicara UNICEF James Elder kepada wartawan di Jenewa.

Perkiraan terbaru dari PBB tentang kematian dalam perang Yaman, yang berlangsung hingga Desember 2020, adalah bahwa lebih dari 233.000 telah tewas, termasuk 131.000 dari penyebab tidak langsung seperti kelaparan, penyakit, dan kurangnya akses ke obat-obatan.

Perang dimulai pada Maret 2015, ketika gerakan Houthi memberontak terhadap langkah-langkah penghematan yang direncanakan dan rencana federalisasi yang diajukan oleh Hadi. Setelah mereka merebut Sana'a, Hadi melarikan diri ke Arab Saudi, yang membentuk koalisi anti-Houthi yang mencakup pemerintah Hadi, serta Uni Emirat Arab, Maroko, Sudan, dan Amerika Serikat.

Sementara koalisi menikmati supremasi udara di tahun-tahun awal perang dan melancarkan kampanye pengeboman tanpa henti, Houthi telah meningkatkan serangan yang semakin berani ke Arab Saudi, menargetkan fasilitas militer Saudi, infrastruktur minyak, dan target sipil. [yy/sindonews]

 

 

Tags: Houthi | Saudi | Yaman