22 Rabiul-Akhir 1443  |  Sabtu 27 Nopember 2021

basmalah.png

Perang Afghanistan Tunjukkan Batas Kekuatan Militer AS

Perang Afghanistan Tunjukkan Batas Kekuatan Militer AS

Fiqhislam.com - Hanya butuh dua bulan bagi Amerika Serikat (AS) untuk menggulingkan Taliban di Afghanistan pada tahun 2001. Hal ini dilihat sebagai sebuah keberhasilan yang tampaknya rapi melawan pemerintahan yang telah memberikan perlindungan pada Osama bin Laden.

Dua puluh tahun kemudian, AS menarik diri dari Afghanistan. Visi kemenangan AS sepertinya telah lama menghilang dan Taliban akhirnya kembali berkuasa di Afghanistan. Negeri itu terbukti menjadi pelajaran dalam batas kekuatan militer Amerika.

Dalam bukunya, “The American War in Afghanistan, A History,” Carter Malkasian, mantan penasihat pemimpin senior militer AS di Afghanistan dan Washington, mengatakan, salah satu alasan kegagalan upaya AS adalah pengaruh Islam dan perlawanan terhadap warga asing. Menurutnya, itu adalah faktor-faktor yang tidak dipahami dengan baik oleh orang Amerika.

“Kehadiran orang Amerika di Afghanistan menginjak-injak apa artinya menjadi orang Afghanistan,” tulisnya, seperti dilansir Japan Today, Sabtu (16/10/2021).

“Itu mendorong pria dan wanita untuk membela kehormatan mereka, agama mereka, dan rumah mereka. Itu menantang para pemuda untuk bertarung. Ini menghidupkan Taliban. Itu melemahkan keinginan tentara dan polisi Afghanistan," sambungnya.

Militer AS mungkin telah kehilangan kesempatan untuk menstabilkan Afghanistan di tahun-tahun awal setelah menggulingkan Taliban, yang telah menjalankan negara itu sebagai paria internasional sejak tahun 1996. Tetapi, pertanyaan yang lebih besar adalah apakah militer AS, setelah keberhasilan awalnya, salah memilih peran utama dalam membawa Afghanistan dari kekacauan menuju stabilitas.

Menurut Malkasian, militer AS tidak sepenuhnya berperang dengan caranya sendiri. Ini beroperasi melalui arah sipil. Meskipun para pemimpin sipil mungkin dituduh telah melampaui visi membangun Afghanistan menjadi negara demokrasi yang mampu mempertahankan dirinya sendiri, militer akhirnya mencapai tujuan itu.

Karl Eikenberry, pensiunan Letnan Jenderal Angkatan Darat AS dengan kombinasi langka pengalaman militer dan diplomatik tingkat tinggi di Afghanistan, mengatakan, militer AS pada awalnya menolak keras misi pembangunan bangsa di negara miskin yang trauma oleh puluhan tahun perang saudara.

“Tapi, itu adalah tugas yang harus dilakukan dan AS menjadi semakin terjerat karena mengejar strategi militer yang tidak diinformasikan oleh debat kebijakan realistis di Washington tentang hasil apa yang dapat dicapai dan berapa biayanya," ucapnya.

Perang, beralih dari momen kemenangan menggulingkan Taliban dari Kabul, menjadi hampir satu dekade pemberontakan yang dihidupkan kembali, mulai tahun 2005. Pembunuhan Osama pada tahun 2011 tampak seperti kesempatan untuk meredakan perang, tetapi itu terus berlanjut.

Satu dekade penuh setelah kematian Osama, Joe Biden memutuskan bahwa melanjutkan perang adalah sesuatu yang tidak masuk akal. Pada April, Biden mengumumkan bahwa dia akan mengakhiri kehadiran militer AS di Afghanistan. Dan, Taliban pun kembali berkuasa di Afghanistan. [yy/sindonews]