26 Rabiul-Akhir 1443  |  Rabu 01 Desember 2021

basmalah.png

Taliban Minta Perwakilan di PBB, Picu Perdebatan

Taliban Minta Perwakilan di PBB, Picu Perdebatan

Fiqhislam.com - Taliban memicu perdebatan di Majelis Umum PBB setelah meminta perwakilan di badan internasional itu. Langkah ini diyakini akan memicu pertempuran diplomatik dengan utusan Afghanistan yang sudah ada sebelumnya.

Afghanistan saat ini di PBB diwakili oleh Ghulam Isaczai, orang yang ditunjuk dari pemerintahan sebelumnya yang runtuh di bawah serangan cepat Taliban bulan lalu. Permintaan oleh Taliban dan Isaczai sekarang sedang dipertimbangkan oleh komite kredensial PBB.

Juru bicara Sekretaris Jenderal PBB Stephane Dujarric mengungkapkan bahwa Taliban, yang sekarang memerintah Afghanistan, pada awal pekan ini telah menginstruksikan PBB untuk menggantikan Isaczai dengan perwakilan mereka sendiri.

"Sekretaris Jenderal menerima komunikasi dengan kop surat Kementerian Luar Negeri Imarah Islam Afghanistan, tertanggal 20 September 2021, ditandatangani oleh Ameer Khan Muttaqi sebagai Menteri Luar Negeri, meminta untuk berpartisipasi dalam sesi ke-76 Majelis Umum PBB pada 21-27 September 2021," katanya dalam sebuah pernyataan seperti dikutip dari CNN, Rabu (22/9/2021).

Menurut surat itu, Isaczai tidak lagi mewakili Afghanistan. Sebaliknya, mereka menyebut Mohammad Suhail Shaheen sebagai calon wakil tetap kelompok militan Islam itu di New York.

"Surat itu juga mencatat bahwa mantan Presiden Mohammed Ashraf Ghani telah digulingkan dan (negara-negara di seluruh dunia) tidak lagi mengakui dia sebagai presiden," menurut pernyataan juru bicara itu.

Pengamat PBB telah mengantisipasi potensi konflik tahun ini atas setidaknya dua kursi di Aula Majelis Umum, kursi Myanmar dan Afghanistan, di mana rezim baru baru-baru ini naik ke tampuk kekuasaan tetapi diplomat yang mewakili pemerintah sebelumnya masih memegang akreditasi PBB.

Sejak Taliban menguasai Afghanistan, Isaczai terus mengadvokasi negaranya, bertemu dengan utusan asing dan bahkan menyerukan Dewan Keamanan PBB untuk menekan Taliban agar membentuk pemerintahan yang lebih demokratis.

Pekan lalu, dia mengirim suratnya sendiri kepada Sekjen PBB dengan daftar delegasi untuk Sidang Umum pekan ini dan menyebut dirinya sebagai kepala delegasi.

"Kedua surat itu sekarang telah dikirim ke Komite Kredensial PBB," kata Dujarric.

Seorang pejabat senior Departemen Luar Negeri Amerika Serikat (AS) mengatakan AS jelas akan mengikuti masalah ini dengan cermat dan mempertimbangkan bersama dengan anggota Komite Kredensial lainnya dan mencatat bahwa mereka tidak mengharapkan keputusan dibuat sebelum pertemuan tingkat tinggi Majelis Umum PBB akhir pekan ini.

"Komite Kredensial umumnya membutuhkan waktu. Saya tidak akan memprediksi berapa lama waktu yang dibutuhkan saat ini," kata pejabat itu kepada wartawan melalui telepon.

"Saya akan mencatat bahwa Majelis Umum yang lebih luas berlangsung selama sekitar tiga bulan - pertemuan tingkat tinggi, jelas, hanya minggu ini, dan saya tidak berharap masalah ini akan diselesaikan dalam pertemuan tingkat tinggi. Jadi perhatikan ruangnya," kata pejabat itu.

Masa depan demokrasi di bawah Taliban - dan khususnya hak-hak perempuan dan anak perempuan - adalah topik hangat selama pertemuan tingkat tinggi di PBB ini, yang telah menyaksikan lebih dari seratus pemimpin nasional berkumpul di New York. Dewan Keamanan PBB pada hari Jumat memberikan suara bulat untuk memperpanjang Misi Bantuan PBB di negara itu selama enam bulan.

Penerimaan PBB atas duta besar Taliban akan menjadi langkah penting dalam upaya kelompok Islam garis keras itu untuk mendapatkan pengakuan internasional, yang dapat membantu membuka dana yang sangat dibutuhkan untuk ekonomi Afghanistan yang kekurangan uang.

Guterres mengatakan bahwa keinginan Taliban untuk pengakuan internasional adalah satu-satunya pengaruh yang dimiliki negara-negara lain untuk menekan pemerintah yang inklusif dan menghormati hak-hak, terutama bagi perempuan, di Afghanistan.

Menurut aturan Majelis Umum PBB, sampai keputusan dibuat oleh komite kredensial Isaczai akan tetap menjabat sebagai utusan Afghanistan. Dia saat ini dijadwalkan untuk berpidato di hari terakhir pertemuan pada 27 September, tetapi tidak segera jelas apakah ada negara yang keberatan setelah surat Taliban.

Komite biasanya bertemu pada bulan Oktober atau November untuk menilai kredensial semua anggota PBB sebelum menyerahkan laporan untuk persetujuan Majelis Umum sebelum akhir tahun. Komite dan Majelis Umum biasanya beroperasi dengan konsensus tentang kredensial, kata para diplomat.

Selain Amerika Serikat, China dan Rusia anggota komite lainnya adalah Bahama, Bhutan, Chili, Namibia, Sierra Leone, dan Swedia.

Ketika Taliban terakhir memerintah antara tahun 1996 dan 2001, duta besar pemerintah Afghanistan yang mereka gulingkan tetap menjadi perwakilan PBB setelah komite kredensial menunda keputusannya.

"Keputusan itu ditunda dengan pemahaman bahwa perwakilan Afghanistan saat ini yang terakreditasi untuk Perserikatan Bangsa-Bangsa akan terus berpartisipasi dalam pekerjaan Majelis Umum," menurut laporan komite seperti dikutip dari Reuters. [yy/sindonews]