14 Rabiul-Awal 1443  |  Kamis 21 Oktober 2021

basmalah.png

China: Australia Tak Berotak Sekarang Jadi Target Perang Nuklir

China: Australia Tak Berotak Sekarang Jadi Target Perang Nuklir

Fiqhislam.com - Seorang pakar hubungan internasional terkemuka China melontarkan peringatan mengerikan kepada Australia . Dia mengatakan Canberra yang "tidak berotak" sekarang menjadi target perang nuklir .

Peringatan itu muncul setelah pemerintah China dan media propagandanya mengecam Australia habis-habisan atas pembentukan aliansi AUKUS (Australia, Inggris dan Amerika Serikat) dengan dalih ada ancaman yang tumbuh dari Beijing. Salah satu kesepakatan dalam aliansi baru itu adalah berbagi teknologi kapal selam bertenaga nuklir.

Victor Gao, pakar terkemuka yang pernah menjadi penerjemah pemimpin rezim komunis Deng Xiaoping, mengatakan pakta AUKUS yang diumumkan pekan lalu adalah pelanggaran berat hukum internasional. "Yang akan memiliki konsekuensi mendalam bagi Australia yang tidak berotak," katanya.

Menyusul negosiasi rahasia dengan Inggris dan AS, Perdana Menteri Australia Scott Morrison pekan lalu mengumumkan kesepakatan untuk delapan kapal selam bertenaga nuklir—yang ditujukan untuk menghadapi ancaman terhadap stabilitas regional.

Itu terjadi ketika kapal-kapal China telah memaksa masuk ke perairan Jepang dan Indonesia dan membuat ancaman untuk menyerang Taiwan.

Namun, Gao mengatakan bahwa dengan menandatangani kesepakatan kapal selam, Australia telah menempatkan dirinya di garis tembak.

“Berbekal kapal selam nuklir, Australia sendiri akan menjadi target kemungkinan serangan nuklir di masa depan,” kata wakil presiden lembaga think tank Center for China and Globalization itu kepada "China Tonight" ABC, yang dilansir news.com.au, Selasa (21/9/2021).

“Anda tidak perlu tahu siapa itu," katanya lagi.

“Momen yang menentukan adalah jika Australia akan dipersenjatai dengan kapal selam nuklir untuk diproduksi secara lokal di Australia," ujarnya.

“Itu berarti Australia akan kehilangan hak istimewa untuk tidak menjadi sasaran senjata nuklir negara lain dan itu harus menjadi peringatan bagi semua warga Australia," paparnya.

"Apakah Anda benar-benar ingin menjadi target dalam kemungkinan perang nuklir atau Anda ingin bebas dari ancaman nuklir?" imbuh dia.

Tuan rumah "China Tonight" ABC, Stan Grant menolak, menanyakan mengapa Australia akan menjadi target perang nuklir mengingat kapal selam hanya bertenaga nuklir dan tidak akan membawa hulu ledak nuklir.

Gao menggandakan peringatannya.

“Apa pun yang Anda lakukan akan memiliki konsekuensi, dan ini adalah konsekuensi yang paling mendalam,” katanya.

“Dan Australia, Amerika Serikat dan Inggris dituduh melanggar Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir, yang merupakan pelanggaran berat terhadap hukum internasional," imbuh dia. "Dan itu akan memiliki konsekuensi."

Gao juga mengecam hubungan dekat militer Canberra dengan Washington, mengeklaim Australia memiliki "perjanjian darah" dengan AS.

“Jika Amerika Serikat menembakkan satu tembakan, Anda orang Australia tidak punya pilihan selain bertarung bersama,” katanya.

“Di Afghanistan, di Korea, di Irak, di mana pun Amerika berada dalam perang—orang Australia berada di pihak Amerika, seolah-olah orang Australia tidak memiliki kekuatan otak yang tersisa–seolah-olah Anda hanya memiliki otot.”

Dia melanjutkan untuk memperingatkan bahwa Taiwan adalah "bagian dari China" dan mengecam pembawa acara ABC karena merujuk pada "invasi".

“Dengarkan saya—reunifikasi Taiwan akan terjadi dengan cara damai lebih disukai, dan dengan cara non-damai jika perlu,” katanya.

“Tidak ada negara yang bisa menghalangi misi reunifikasi nasional China," katanya.

“Jika Pemerintah Australia ingin menghalangi itu, jadilah tamu saya—Anda akan melihat apa konsekuensinya bagi Australia.”

Komentar Gao adalah kelanjutan dari serangkaian pernyataan marah yang dibuat oleh pejabat dan media China setelah Australia mengungkapkan pakta AUKUS minggu lalu.

Sebuah artikel, yang diterbitkan oleh corong Partai Komunis China, Global Times, mengeklaim bahwa kesepakatan baru itu membuat Australia terbuka.

“Di antara semua sekutu AS, keputusan yang dibuat Australia untuk memperoleh teknologi kapal selam dari AS adalah indikasi paling jelas dari dukungan Canberra terhadap gagasan Washington tentang sistem internasional untuk menahan kebangkitan ekonomi China,” tulis media itu dalam editorialnya.

“Sebagai negara merdeka untuk menjadi pion AS, taruhannya terlalu tinggi untuk Canberra. Australia dapat menghadapi konsekuensi paling berbahaya dari menjadi umpan meriam jika terjadi pertikaian militer di wilayah tersebut," lanjut editorial Global Times.

“Yang lebih konyol lagi adalah bahwa Australia juga perlu membayar tagihan karena memainkan peran sebagai umpan meriam, dan merusak hubungannya dengan Prancis, yang para pemimpinnya pasti kesal karena tiba-tiba mengetahui bahwa kontrak kapal selam senilai USD90 miliar dengan Australia dapat dibatalkan.”

Namun, Australia telah membela kesepakatan itu. Menteri Pertahanan Peter Dutton membalas kritik "tidak dewasa" China terhadap pengaturan tersebut.

Berbicara kepada Sky News Australia, Dutton menepis kemarahan yang datang dari Beijing.

“Saya pikir beberapa propaganda yang kami lihat dari sejumlah juru bicara atau media yang berbicara atas nama Partai Komunis China, terus terang, saya pikir mereka mendukung kami,” katanya.

"Saya berpikir komentar mereka kontra-produktif dan tidak dewasa dan terus terang memalukan.”

Dia juga mengecilkan kekhawatiran bahwa Prancis dilecehkan dalam kesepakatan itu.

“Pada akhirnya, saya tidak meminta maaf karena membuat keputusan yang sesuai dengan kepentingan terbaik negara kami,” katanya.

“Kita hidup dalam waktu yang tidak pasti, dan saran kepada saya sangat jelas bahwa kapal selam nuklir adalah platform yang jauh lebih baik bagi kami daripada apa yang ditawarkan Prancis, dan itulah keputusan yang kami buat.” [yy/Muhaimin/sindonews]

 

 

Tags: China | Australia | AUKUS | Nuklir