22 Rabiul-Akhir 1443  |  Sabtu 27 Nopember 2021

basmalah.png

Buntut Aliansi AUKUS, Australia Jadi Target Empuk China

Buntut Aliansi AUKUS, Australia Jadi Target Empuk China

Fiqhislam.com - Kemarahan China atas aliansi AUKUS antara Australia , Amerika Serikat (AS) dan Inggris telah meningkat. Media Partai Komunis China pada Jumat (17/9/2021) menganggap aliansi itu membuat Canberra menjadi sasaran empuk meriam Beijing.

Global Times, dalam editorialnya, mengeklaim bahwa kesepakatan baru itu membuat Australia menjadi terbuka. Inti dari pakta AUKUS adalah berbagi teknologi pertahanan nuklir di antara ketiga negara, termasuk kapal selam.

“Di antara semua sekutu AS, keputusan yang dibuat Australia untuk memperoleh teknologi kapal selam dari AS adalah indikasi paling jelas dari dukungan Canberra terhadap gagasan Washington tentang sistem internasional untuk menahan kebangkitan ekonomi China,” bunyi editorial tersebut.

“Sebagai negara merdeka untuk menjadi pion AS, taruhannya terlalu tinggi untuk Canberra. Australia dapat menghadapi konsekuensi paling berbahaya dari menjadi umpan meriam jika terjadi pertikaian militer di wilayah tersebut," lanjut editorial Global Times.

“Yang lebih konyol lagi adalah bahwa Australia juga perlu membayar tagihan karena memainkan peran sebagai umpan meriam, dan merusak hubungannya dengan Prancis, yang para pemimpinnya pasti kesal karena tiba-tiba mengetahui bahwa kontrak kapal selam senilai USD90 miliar dengan Australia dapat dibatalkan.”

Sebelumnya hari ini, Menteri Pertahanan Australia Peter Dutton membalas kritik "tidak dewasa" China terhadap pembentukan aliansi AUKUS.

Berbicara kepada Sky News Australia, Dutton menepis kemarahan yang datang dari Beijing.

“Saya pikir beberapa propaganda yang kami lihat dari sejumlah juru bicara atau media yang berbicara atas nama Partai Komunis China, terus terang, saya pikir mereka membuat kasus untuk kita," ujarnya.

"Saya pikir komentar mereka kontra-produktif dan tidak dewasa dan terus terang memalukan," katanya lagi.

Dia juga membela langkah tersebut selama penampilannya pada acara Today on Friday, dan meremehkan kekhawatiran bahwa Prancis dilecehkan dalam kesepakatan itu.

"Pada akhirnya, saya tidak meminta maaf karena membuat keputusan yang terbaik untuk negara kita," katanya.

“Kita hidup dalam waktu yang tidak pasti, dan saran kepada saya sangat jelas bahwa kapal selam nuklir adalah platform yang jauh lebih baik bagi kami daripada apa yang ditawarkan Prancis, dan itulah keputusan yang kami buat."

“Dan itu memberi kami perlindungan terbaik terhadap apa pun yang terjadi di tahun-tahun mendatang," imbuh dia.

Perdana Menteri Scott Morrison juga memulai kemitraan di Sunrise pagi ini, dengan mengeklaim bahwa negaranya mengambil tindakan yang diperlukan yang kita perlukan untuk menjaga keamanan warga Australia.

Dalam teguran pedas pada Kamis malam, juru bicara Kementerian Luar Negeri China Zhao Lijian menyebut AS “sangat tidak bertanggung jawab” dan menolak klaim Perdana Menteri Scott Morrison bahwa pemimpin China Xi Jinping memiliki “undangan terbuka” untuk memulai kembali pembicaraan politik antara pasangan tersebut.

"Canberra sepenuhnya bertanggung jawab atas situasi sulit saat ini", katanya, menunjukkan bahwa AS dapat melanggar kesepakatan nuklir yang ada dengan berbagi teknologi dengan Australia.

"Kesepakatan itu sangat merusak perdamaian dan stabilitas regional, mengintensifkan perlombaan senjata, merusak perjanjian non-proliferasi dan bahwa masyarakat internasional, termasuk negara-negara tetangga, memiliki alasan yang baik untuk mempertanyakan ketulusan Australia," papar Zhao.

"Inggris dan AS menggunakan ekspor nuklir sebagai alat permainan geopolitik," imbuh dia. "China akan memantau situasi dengan cermat."

Saat diumumkan pembentukannya, aliansi AUKUS akan fokus pada situasi yang semakin tegang di Indo-Pasifik dan akan melibatkan Australia untuk memperoleh kapal selam bertenaga nuklir dan teknologi militer yang lebih maju, termasuk rudal jelajah jarak jauh Tomahawk.

“Lingkungan yang relatif ramah yang telah kami nikmati selama beberapa dekade di wilayah kami telah tertinggal. Kami telah memasuki, tidak diragukan lagi, sebuah era baru, dengan tantangan baru bagi Australia dan untuk mitra kami dan teman-teman dan negara-negara di seluruh kawasan kami,” kata Perdana Menteri Scott Morrison dari Canberra hari ini. [yy/sindonews]