12 Rabiul-Awal 1443  |  Senin 18 Oktober 2021

basmalah.png

Warga Nigeria Jual Rumah dan Tanah untuk Menebus Anaknya yang Diculik

Warga Nigeria Jual Rumah dan Tanah untuk Menebus Anaknya yang Diculik

Fiqhislam.com - Setelah pria bersenjata menculik tujuh dari 11 anak Abubakar Adam di barat laut Nigeria , dia menjual mobilnya dan sebidang tanah serta menguras tabungannya untuk mengumpulkan uang tebusan guna membebaskan mereka.

Dia mengirim USD7.300 ke semak-semak, bersama dengan uang tebusan dari keluarga lain di kotanya, Tegina. Para penculik mengambil uang itu, menangkap salah satu pria yang mengantarkannya dan membuat permintaan baru yang meminta lebih banyak uang dan enam sepeda motor.

"Kami sangat menderita," kata tukang reparasi ban berusia 40 tahun itu, masih menunggu tanda-tanda apa yang terjadi pada anak-anaknya tiga bulan setelah penculikan massal.

"Sejujurnya aku tidak punya apa-apa lagi," imbuhnya seperti dikutip dari Reuters, Selasa (24/8/2021).

Penculik telah mengambil lebih dari 1.000 siswa sejak Desember di tengah maraknya penculikan di barat laut yang miskin. Menurut penghitungan laporan Reuters sekitar 300 anak masih belum dikembalikan.

Presiden Nigeria Muhammadu Buhari telah mengatakan kepada negara-negara bagian untuk tidak membayar apa pun kepada para penculik, dengan mengatakan itu hanya akan mendorong lebih banyak penculikan. Badan-badan keamanan mengatakan mereka menargetkan para bandit dengan aksi militer dan metode lainnya.

Sementara itu, ratusan orang tua menghadapi kesulitan yang sama: melakukan segala yang mereka bisa untuk mengumpulkan uang tebusan sendiri, atau mengambil risiko tidak akan pernah melihat anak-anak mereka lagi.

"Kami memohon kepada pemerintah untuk membantu," kata Aminu Salisu, yang putranya yang berusia delapan tahun dibawa dalam penyerangan siang hari di sekolah Islam Salihu Tanko Tegina pada bulan Mei, bersama lebih dari 130 siswa.

Salisu menguras tabungannya sendiri dan menjual semua yang ada di tokonya untuk meningkatkan kontribusinya. Pemilik sekolah bahkan menjual setengah halaman. Bersama-sama, dengan bantuan teman, kerabat, dan orang asing, orang-orang Tegina mengatakan bahwa mereka mengumpulkan 30 juta naira atau sekitar USD72.904.

Tapi itu masih belum cukup untuk para bandit.

Menurut perkiraan analis SBM Intelligence yang berbasis di Lagos, para penculik mengumpulkan lebih dari USD18 juta uang tebusan dari Juni 2011 hingga Maret 2020 di Nigeria.

"Banjir uang tunai itu membawa banjir penculik baru," kata Bulama Bukarti, seorang analis di Unit Kebijakan Ekstremisme dari Tony Blair Institute for Global Change. Dia memperkirakan saat ini ada sekitar 30.000 bandit yang beroperasi di barat laut.

"Ini adalah industri yang paling berkembang, paling menguntungkan di Nigeria," katanya kepada Reuters.

Penculikan telah menjadi pilihan karir yang menggiurkan bagi para pemuda di saat ekonomi terpuruk, inflasi dua digit dan pengangguran 33%.

"Dari Desember, kami melihat kotak Pandora terbuka. Mereka melihat itu mungkin. Mereka melihat tidak ada yang terjadi pada pelaku penyerangan," ujar Bukarti.

Pada bulan Desember, orang-orang bersenjata menculik 344 anak laki-laki dari Sekolah Menengah Sains Pemerintah di negara bagian Katsina di barat laut selama serangan malam hari. Para penculik membebaskan anak-anak itu seminggu kemudian, tetapi hal itu memicu serentetan penculikan serupa di seluruh wilayah.

Para bandit mengambil satu halaman dari kisah kelompok militan Islam Boko Haram, yang menculik lebih dari 200 siswi dari kota timur laut Chibok pada tahun 2014. Kelompok itu memiliki tujuan ideologis dan memaksa beberapa gadis untuk menikah dengan pejuang.

Para penculik bersenjata di barat laut dimotivasi oleh uang, kata para ahli.

Penculikan itu telah menambah tekanan pada Presiden Buhari, yang berjanji untuk mengatasi ketidakamanan pada pelantikannya pada tahun 2019.

Mereka juga telah menguji dinas keamanan Nigeria. Militer - diadu dengan para penculik di barat laut, gerilyawan Islam di timur laut, separatis di tenggara dan pembajakan di Delta - dikerahkan ke sedikitnya 30 dari 36 negara bagian Nigeria.

Menteri Informasi Nigeria Lai Mohammed, dalam sebuah wawancara dengan Reuters, membela strategi untuk tidak membayar uang tebusan.

Sebaliknya, katanya, pemerintah telah menghancurkan beberapa kamp bandit dan mencoba pendekatan lain untuk mengatasi bandit.

Dia menolak memberikan perincian, dengan alasan perlunya kerahasiaan seputar operasi yang sedang berlangsung, tetapi mengatakan semua tingkat pemerintah bekerja untuk membebaskan anak-anak korban penculikan.

"Kami memenangkan perang melawan pemberontakan dan kami memenangkan perang melawan bandit," kata Mohammed.

Pemerintah negara bagian Niger, termasuk Tegina, menolak berkomentar. Pejabat yang bekerja dengan gubernur mengatakan mereka perlu merahasiakan upaya mereka.

Sementara itu, tantangan terus menggunung.

Proyek Data Lokasi dan Peristiwa Konflik Bersenjata (ACLED), sebuah LSM, melacak peningkatan 28% kekerasan secara nasional di Nigeria dalam enam bulan pertama tahun 2021, dibandingkan dengan enam bulan sebelumnya.

Kematian yang dilaporkan dari kekerasan nasional naik 61% menjadi 5.197, katanya.

Semuanya menjelaskan, Bukarti dari Extremism Policy Unit mengatakan, mengapa Adam dan orang tua lainnya rela menjual semua yang mereka miliki untuk membayar uang tebusan sendiri.

"Mereka tidak mampu membelinya dengan cara apapun. Tapi ini masalah hidup dan mati. Dan mereka tahu agen keamanan tidak bisa membebaskan orang yang mereka cintai." [yy/sindonews]