15 Safar 1443  |  Kamis 23 September 2021

basmalah.png

Perang Dingin Baru Telah Dimulai, Rusia-China Sukses Kalahkan Barat

Perang Dingin Baru Telah Dimulai, Rusia-China Sukses Kalahkan Barat

Fiqhislam.com - Uni Soviet mungkin telah kalah dalam Perang Dingin pertama, tetapi Rusia unggul dalam pertandingan ulang dengan Amerika Serikat (AS) dan, kali ini, memiliki setiap peluang untuk menjadi yang teratas. Hal itu diungkapkan salah satu sarjana terkenal Moskow, Sergey Karaganov.

Berbicara kepada surat kabar Rusia Argumenty I Fakty, akademisi ini berpendapat bahwa Moskow sekarang jauh lebih kuat daripada selama periode Soviet akhir, dan Barat telah melemah dibanding pada waktu itu.

Karaganov telah menjadi salah satu ahli teori kebijakan luar negeri Rusia selama beberapa dekade, dan juga telah menjadi penasihat Presiden Vladimir Putin di masa lalu. Saat ini ia adalah kepala fakultas Ekonomi Dunia dan Urusan Internasional di Sekolah Tinggi Ekonomi (HSE), sebuah universitas bergengsi di Moskow.

Dia juga terkenal dengan 'doktrin Karaganov', yang menyatakan bahwa Moskow harus bertindak sebagai pembela hak asasi manusia bagi etnis Rusia yang tinggal di luar negeri.

“Ada beberapa faktor yang memungkinkan kita berbicara tentang peluang bagus untuk sukses,” jelasnya seperti dikutip dari Russia Today, Minggu (1/8/2021).

Pertama, ia mengklaim, selama Perang Dingin, Uni Soviet prihatin dengan musuh di lebih dari satu front. Sekarang, dengan Beijing di pihak Moskow, Rusia dapat memanfaatkan China sebagai sumber daya strategis, lanjutnya. Kedua, negara ini jauh lebih makmur daripada tahun-tahun terakhir Uni Soviet. Dan yang paling penting, Barat secara signifikan kurang kuat daripada di masa lalu.

“Tetapi, untuk menang bahkan melawan Barat yang melemah tetapi masih kuat, kita perlu mengejar kebijakan yang tepat, baik di dalam maupun di luar negeri,” Karaganov memperingatkan.

Dia juga menunjuk pada “beban” Uni Soviet yang tidak berlaku untuk Rusia, seperti apa yang dia gambarkan sebagai kebutuhan Moskow untuk memberi makan separuh dunia meskipun kekurangan pangan lokal, sebagai keuntungan dalam situasi saat ini. Dia melihat kurangnya negara klien yang bergantung sebagai keuntungan dalam situasi Rusia saat ini.

“Georgia menerima uang per kapita paling banyak di Uni Soviet, dan Ukraina menerima uang paling banyak secara absolut,” jelasnya.

“Bukan kebetulan bahwa, dengan hilangnya subsidi ini, semuanya menjadi lebih miskin secara dramatis,” ulasnya.

Ketika berbicara tentang China, Karaganov menjuluki hubungan itu sebagai "semi-aliansi," mencatat bahwa itu terjadi karena kegagalan geostrategis Barat. Namun, ilmuwan politik itu memperingatkan agar tidak menjual kedaulatan negara ke Beijing, mengulangi kesalahan persahabatan dekat Eropa dengan Washington di masa lalu.

Karaganov terkenal karena pendapatnya yang baik tentang hubungan antara Rusia dan China, dan telah mendorong hubungan yang lebih dekat antara Beijing dan Moskow.

“Mengetahui sejarah Rusia dan psikologi rakyat dan kelas politik kami, saya pikir kami tidak akan menjual kedaulatan kami kepada siapa pun,” tambahnya.

“Saya juga berharap kebijaksanaan kelas politik China. Jika saya orang China, saya tidak akan pernah melakukan apa pun terhadap Rusia,” ucapnya.

Selain itu, kata Karaganov, China bukan satu-satunya mitra dekat Rusia. Moskow kini memiliki hubungan persahabatan dengan sebagian besar negara Arab, Iran, India, dan bahkan dengan beberapa negara Uni Eropa, seperti Hongaria dan Austria. [yy/sindonews]