5 Jumadil-Awal 1443  |  Kamis 09 Desember 2021

basmalah.png

Eks Bos Intelijen Saudi dan MBS Berseteru, Rahasia AS Terancam Bocor

Eks Bos Intelijen Saudi dan MBS Berseteru, Rahasia AS Terancam Bocor

Fiqhislam.com - Dua gugatan hukum yang mengadu Putra Mahkota Mohammad bin Salman (MBS) dengan mantan kepala intelijen Arab Saudi bisa mengancam bocornya rahasia pemerintah Amerika Serikat (AS) yang sangat sensitif. Kekhawatiran Amerika itu mendorongnya untuk mempertimbangkan intervensi yudisial yang langka.

Upaya intervensi yudisial oleh pemerintah AS itu terungkap dari dokumen yang diajukannya ke pengadilan.

Kasus-kasus di pengadilan AS dan Kanada berpusat pada tuduhan korupsi yang dilontarkan oleh perusahaan milik negara Arab Saudi terhadap Saad Aljabri, mantan kepala mata-mata yang telah lama bekerja sama dengan pejabat Amerika dalam operasi kontraterorisme rahasia.

Itu menandai putaran terbaru dalam perseteruan lama antara Putra Mahkota MBS dan Aljabri.

Pelindung Aljabri, Pangeran Mohammed bin Nayef (MBN), saat ini dalam tahanan Saudi setelah digulingkan sebagai pewaris takhta dalam kudeta istana 2017.

Drama hukum menyoroti persaingan Shakespearean di eselon atas keluarga kerajaan Saudi, tetapi Washington khawatir bahwa pertikaian ruang sidang yang pahit berisiko mengungkap informasi sensitif terkait dengan operasi rahasianya.

Sebuah pengajuan Departemen Kehakiman AS yang langka di pengadilan Massachusetts pada bulan April mencatat niat Aljabri untuk "menggambarkan informasi mengenai dugaan kegiatan keamanan nasional".

"Pemerintah (AS) sedang mempertimbangkan apakah dan bagaimana berpartisipasi dalam tindakan ini, termasuk jika perlu dan dapat diterapkan, melalui penegasan hak istimewa pemerintah yang sesuai," bunyi catatan pengajuan itu, tanpa menjelaskan lebih lanjut.

Dalam pengajuan kedua sebulan kemudian, Departemen Kehakiman meminta pengadilan untuk lebih banyak waktu karena masalah keamanan nasional memerlukan "penilaian 'halus' dan 'rumit' oleh pejabat senior".

Pengajuan itu mengatakan pemerintah siap untuk "memberikan informasi lebih lanjut" ke pengadilan secara rahasia.

Pakar hukum mengatakan Washington dapat meminta "hak istimewa rahasia negara", yang akan memungkinkannya untuk menolak pengungkapan informasi yang diperintahkan pengadilan yang dianggap berbahaya bagi keamanan nasional AS.

CIA menolak berkomentar kepada AFP. Departemen Kehakiman, yang menurut para ahli jarang campur tangan dalam tuntutan hukum perdata, tidak menanggapi permintaan komentar.

Dendam

Tahun lalu, Aljabri menuduh dalam gugatan lain bahwa Pangeran MBS mengirim regu pembunuh "Pasukan Harimau" untuk membunuhnya di Kanada, tempat dia tinggal di pengasingan, sambil menahan dua anaknya untuk menekannya agar kembali ke Arab Saudi.

Perseteruan mengambil giliran baru Maret ini ketika perusahaan milik negara; Sakab Saudi Holding, menuduh Aljabri menggelapkan USD3,47 miliar saat bekerja di Kementerian Dalam Negeri di bawah MBN. Ia mendesak pengadilan Massachusetts untuk membekukan aset properti Boston senilai US$29 juta.

Ini terjadi beberapa minggu setelah beberapa perusahaan milik negara menggugat Aljabri di Toronto atas tuduhan serupa. Pengadilan Kanada kemudian mengumumkan pembekuan aset Aljabri di seluruh dunia.

Meski membantah melakukan kesalahan keuangan, tim hukum Aljabri mengatakan dia terjebak dalam persaingan antara MBS dan MBN, yang belum terlihat secara publik sejak penahanannya pada Maret 2020.

Sakab yang dikelola negara, yang menurut pengajuan pengadilan didirikan pada 2008 oleh MBN, adalah bagian dari jaringan perusahaan depan untuk menyediakan perlindungan bagi operasi keamanan rahasia dengan Amerika Serikat.

Sebuah dokumen pengajuan dari Aljabri mengatakan untuk membuktikan dia tidak bersalah, pengadilan perlu menyelidiki keuangan Sakab, termasuk bagaimana mereka digunakan untuk "membiayai program sensitif" yang dioperasikan dalam kemitraan dengan CIA, Badan Keamanan Nasional AS dan Departemen Pertahanan AS.

"Dr Saad [Aljabri] tidak akan pernah mengekspos proyek kontraterorisme rahasia yang menyelamatkan ribuan nyawa, termasuk orang Amerika," kata seorang sumber yang dekat dengan mantan kepala intelijen itu kepada AFP yang dilansir Senin (12/7/2021).

“Sayangnya, dendam buta MBS terhadap Dr Saad telah memojokkannya dalam posisi di mana dia terpaksa melakukannya untuk membela diri di pengadilan.”

Membahayakan Nyawa

Sementara Departemen Kehakiman AS mempertimbangkan langkah-langkah untuk mencegah pengungkapan rahasia negara di Massachusetts, masih belum jelas bagaimana hal itu bisa dilakukan di pengadilan Ontario, Kanada, yang tidak memiliki pengaruh langsung.

Sumber dari pihak Aljabri mengakui setiap paparan dapat membahayakan "mereka yang berpartisipasi dalam operasi (kontraterorisme), mengungkapkan sumber dan metode, dan menghalangi operasi serupa di masa depan".

Seorang pengacara AS yang mewakili MBS menolak mengomentari litigasi tersebut.

Tetapi seorang sumber yang dekat dengan kepemimpinan Saudi mengulangi tuduhan korupsi multi-miliar dollar, sambil menuduh Aljabri "meracuni hubungan Saudi-AS".

Beberapa pejabat AS yang telah bekerja bersama Aljabri telah menyuarakan dukungan untuknya, dengan beberapa mengakui bahwa dia mengetahui rahasia informasi sensitif.

“Dr Saad bekerja secara langsung dengan setidaknya CIA, FBI, Departemen Keamanan Dalam Negeri, Gedung Putih, Departemen Luar Negeri, dan Departemen Keuangan," tulis mantan pejabat CIA Philip Mudd dalam surat pernyataan pengadilan AS.

“Ketika Amerika Serikat memiliki informasi intelijen atau taktis yang dapat ditindaklanjuti, kami memberikannya kepada Dr Saad.”

Dalam pengajuan April, Departemen Kehakiman mengatakan pihaknya mengantisipasi keterlibatan dengan kedua belah pihak untuk memahami posisi mereka, menunjukkan bahwa mereka ingin penyelesaian di luar pengadilan.

“Yang lebih penting bagi saya adalah MBS menahan anak-anak Dr Saad, pada dasarnya memeras Dr Saad,” kata Daniel Hoffman, mantan direktur divisi Timur Tengah CIA, kepada AFP.

“Itu sangat bertentangan dengan nilai-nilai kemanusiaan Amerika Serikat.” [yy/sindonews]

 

 

Tags: Saudi | bin Salman | MBS