27 Rabiul-Akhir 1443  |  Kamis 02 Desember 2021

basmalah.png

Iran Tuding Arab Saudi Punya Rencana Nuklir Rahasia

Iran Tuding Arab Saudi Punya Rencana Nuklir Rahasia

Fiqhislam.com - Dua negara Timur Tengah yang telah lama bersaing, Iran dan Arab Saudi , kembali menemukan diri mereka dalam perselisihan di tengah upaya untuk memulihkan hubungan. Terbaru, kedua pejabat negara itu berbalas pantun terkait program nuklir Iran .

Duta Besar Iran untuk Badan Energi Atom Internasional (IAEA), Kazem Gharibabadi, meminta pengawas nuklir internasional itu untuk memeriksa aktivitas nuklir Arab Saudi.

“Untuk Kerajaan Arab Saudi, IAEA tidak diberikan otoritas verifikasi minimum yang diperlukan. Kegagalan untuk menerapkan perlindungan dengan membatalkan (protokol jumlah kecil), dapat memungkinkan mereka untuk menyembunyikan kegiatan nuklir tertentu tanpa mereka tunduk pada inspeksi IAEA,” tweet Gharibabadi seperti dikutip dari Sputnik, Sabtu (10/7/2021).

Sebelumnya, seorang pejabat kementerian luar negeri Aran Saudi yang tidak disebutkan namanya mengungkapkan keprihatinan negara monarki di Teluk Arab itu atas program nuklir Iran. Program nuklir Republik Islam menimbulkan ancaman bagi keamanan regional.

"(Riyadh) sangat prihatin dengan peningkatan laju aktivitas nuklir Iran dan pengembangan kemampuan yang tidak konsisten dengan tujuan damai," kata pejabat itu.

Pejabat tersebut menyebutkan bahwa Arab Saudi menganggap rencana Iran untuk memproduksi 60 persen uranium yang diperkaya murni dan 20 persen logam uranium kemurnian untuk menimbulkan “ancaman yang meningkat” terhadap rezim non-proliferasi, dan untuk menghambat upaya untuk mencapai “kesepakatan nuklir komprehensif yang menjamin global dan keamanan dan stabilitas regional.”

Iran memberi tahu IAEA tentang rencana untuk memproduksi logam uranium yang diperkaya untuk reaktor penelitian di Teheran minggu ini, dengan Gharibabadi menunjukkan bahwa langkah itu akan secara substansial meningkatkan kemampuan Iran untuk memproduksi radio-farmasi, dan menjadikan Republik Islam Iran salah satu negara terkemuka di bidang teknologi nuklir.

Amerika Serikat (AS) dan sekutunya Inggris , Prancis dan Jerman telah menyatakan keprihatinan atas rencana produksi logam uranium Iran, menunjukkan bahwa zat tersebut memiliki potensi aplikasi militer.

Teheran telah menepis kekhawatiran ini, menunjukkan bahwa logam uranium adalah komponen untuk produksi silisida, bahan bakar nuklir canggih, dan mengingat bahwa itu tetap tidak terikat oleh ketentuan Rencana Aksi Komprehensif Bersama (JCPOA) setelah Washington dengan keputusan sepihak untuk menarik diri dari perjanjian pada tahun 2018.

Persyaratan perjanjian mencakup komitmen untuk memberikan bantuan kepada Iran untuk meningkatkan kualitas industri radiofarmasinya, tetapi penandatangan kesepakatan yang tersisa telah gagal memenuhi komitmen ini setelah penarikan AS dari perjanjian itu.

Sementara itu para pejabat AS telah berulang kali meyakinkan masyarakat internasional bahwa Washington tidak akan pernah membiarkan Arab Saudi menjadi negara senjata nuklir, menunjukkan perkembangan seperti itu akan mengancam keamanan Israel, satu-satunya negara di Timur Tengah yang diduga memiliki senjata nuklir.

Riyadh memulai pembangunan reaktor riset pertamanya di Kota Raja Abdulaziz untuk Sains dan Teknologi pada tahun 2020, dan membangun fasilitas untuk ekstraksi kue kuning uranium dari bijih uranium di kota terpencil di barat laut negara itu pada tahun yang sama.

Pada bulan September 2020, media Inggris melaporkan bahwa sheikdom mungkin telah mengumpulkan cukup bijih uranium untuk menghasilkan bahan bakar nuklir, dan ahli geologi telah menemukan deposit bijih uranium di tiga lokasi terpisah di seluruh negeri. Dalam perkembangan terkait, media AS telah melaporkan bahwa badan-badan intelijen telah melihat apa yang tampaknya menjadi situs nuklir yang tidak diumumkan di dekat kota Arab Saudi al-Uyaynah.

Arab Saudi adalah penandatangan Perjanjian Non-Proliferasi, dan belum menyatakan secara terbuka ambisi untuk membangun senjata nuklir. Namun, pada 2018, Menteri Luar Negeri Arab Saudi Adel al-Jubeir mengatakan kepada wartawan bahwa jika Iran diizinkan membangun nuklir, Riyadh akan melakukan segala yang mereka bisa untuk melakukan hal yang sama.

Teheran telah lama mengatakan bahwa mereka tidak memiliki rencana untuk memiliki senjata nuklir, dengan program nuklirnya sangat terbatas pada kegiatan komersial damai dan sesuai dengan hukum internasional. Negara itu menolak senjata pemusnah massal pada 1980-an, ketika selama Perang Iran-Irak tahun 1980-1988, negara itu menahan diri dari menggunakan persediaan senjata kimianya untuk membalas serangan kimia Irak terhadap tentara dan kota-kotanya. Iran kemudian menghancurkan senjata-senjata ini sebelum menandatangani Konvensi Senjata Kimia pada pertengahan 1990-an.

Komentar Gharibabadi tentang potensi kegiatan nuklir Arab Saudi bukan pertama kalinya. Diplomat Iran ini kerap mengkritik tetangga Iran dan masyarakat internasional atas dugaan standar ganda mereka terkait dengan masalah nuklir.

Pada bulan Maret, Gharibabadi bertanya mengapa IAEA tampaknya memberikan perlakuan istimewa kepada Israel meskipun statusnya sebagai non-penandatangan NPT, dan mengapa badan tersebut menolak untuk menempatkan fasilitas dan kegiatan nuklir negara itu di bawah rezim perlindungan IAEA meskipun status mereka dicurigai sebagai sebuah negara nuklir.

Tel Aviv tidak membenarkan atau menyangkal memiliki senjata nuklir. Namun, Israel diyakini memiliki persenjataan nuklir antara 80 dan 400 hulu ledak, serta berbagai sistem pengiriman canggih termasuk rudal yang diluncurkan dari darat, udara, dan kapal selam. [yy/sindonews]

 

 

Tags: Iran | Arab Saudi | Nuklir