11 Rabiul-Awal 1443  |  Minggu 17 Oktober 2021

basmalah.png

Kepala Intelijen Mesir Diduga Terlibat Pembunuhan Khashoggi

Kepala Intelijen Mesir Diduga Terlibat Pembunuhan Khashoggi

Fiqhislam.com - Sebuah kelompok hak asasi manusia menyerukan kepada anggota Kongres Amerika Serikat (AS) untuk menginterogasi kepala intelijen Mesir mengenai pembunuhan Jamal Khashoggi . Ini terkait laporan yang menyebutkan pesawat Arab Saudi yang membawa tim pembunuh Khashoggi sempat transit di Kairo pada Oktober 2018 untuk mengambil obat-obatan terlarang yang digunakan dalam pembunuhan tersebut.

“Laporan yang muncul bahwa pihak berwenang Mesir menyediakan obat-obatan pembunuh yang digunakan untuk mengeksekusi Jamal Khashoggi sangat mengejutkan,” kata Sarah Leah Whitson, direktur eksekutif Demokrasi untuk Dunia Arab Sekarang (DAWN), sebuah kelompok yang didirikan Khashoggi pada tahun terakhir hidupnya.

"Perlu ada penyelidikan Kongres," imbuhnya seperti dikutip dari Yahoo, Selasa (22/6/2021).

Komentar Whitson dipicu oleh seri podcast Yahoo News “Conspiracyland” yang baru saja dirilis tentang pembunuhan Khashoggi yang mengungkapkan bahwa jet Gulfstream yang membawa apa yang disebut sebagai Tim Harimau, tim pembunuh Arab Saudi, ke Istanbul membuat persinggahan tengah malam di Kairo untuk tujuan mengambil dosis mematikan narkotika "ilegal" yang belum ditentukan.

Obat-obatan itu disuntikkan beberapa jam kemudian oleh seorang dokter Kementerian Dalam Negeri Saudi ke lengan kiri Khashoggi di dalam Konsulat Saudi di Istanbul - sebuah operasi yang telah disimpulkan CIA mendapat izin dari Putra Mahkota Saudi Mohammad bin Salman , yang sering dikenal sebagai MBS.

Abbas Kamel, kepala intelijen Mesir, minggu ini akan mengunjungi Washington untuk bertemu dengan pejabat intelijen AS serta anggota Komite Hubungan Luar Negeri Senat. Staf mengatakan kepada Yahoo News bahwa sejumlah senator sedang bersiap untuk bertanya kepada Kamel tentang persinggahan di Kairo dan apakah pejabat intelijen Mesir mengirim atau membantu memfasilitasi pengiriman obat-obatan tersebut.

Komite Urusan Luar Negeri DPR sedang berusaha untuk mengatur pertemuannya sendiri dengan Kamel, dan salah satu anggotanya, Tom Malinowski, mantan asisten menteri luar negeri untuk hak asasi manusia, mengatakan bahwa jika pertemuan itu terjadi, dia juga bermaksud untuk menanyai Kamel tentang pembunuhan Khashoggi.

"Saya ingin mereka tahu bahwa kami tahu mereka membantu Saudi membunuh seorang jurnalis yang berbasis di AS," katanya kepada Yahoo News.

Whitson mencatat bahwa pertanyaan tersebut sangat relevan mengingat hubungan kerja yang erat antara Arab Saudi dan rezim otoriter Presiden Mesir Abdel-Fattah el-Sissi, yang kudetanya pada 2013 sangat didukung oleh Riyadh.

Kamel adalah kepala staf el-Sissi sebelum ditunjuk untuk menjalankan Direktorat Intelijen Umum negara itu pada Januari 2018. Dia diyakini telah menjabat sebagai kepala penghubung ke Saudi, berkomunikasi langsung tentang masalah intelijen dengan Saud al-Qahtani, tangan kanan MBS, yang telah diberi sanksi oleh Departemen Keuangan AS atas perannya dalam pembunuhan Khashoggi.

“Tidak mungkin pesawat pemerintah Saudi mendarat di Mesir tanpa sepengetahuan dan izin dari otoritas Mesir,” kata Whitson.

“Dan tidak mungkin ada orang selain pejabat pemerintah Mesir yang berkoordinasi dengan pejabat pemerintah Saudi tentang pengiriman obat-obatan yang sekarang kita ketahui digunakan dalam pembunuhan Jamal Khashoggi,” ungkapnya.

Ada juga bukti bahwa intelijen Mesir mungkin telah memberikan pelatihan untuk Tim Macan serta dukungan sebelumnya untuk penculikan yang diperintahkan oleh MBS. Sebuah sumber Arab Saudi yang mengetahui masalah tersebut mengatakan kepada Yahoo News bahwa orang Mesir membantu Tim Macan menculik Pangeran Arab Saudi Saud bin Saif al-Nasr dari Italia pada tahun 2015. Musuh MBS yang blak-blakan, sang pangeran ditipu untuk naik pesawat yang dia pikir terbang ke Roma tetapi berakhir di Riyadh. Dia tidak terdengar lagi sejak itu.

Juru bicara pemerintah Mesir di Kairo dan Washington telah menolak untuk menanggapi pertanyaan dari Yahoo News tentang pembunuhan Khashoggi. Tetapi dengan kunjungan Kamel ke Washington, masalah tersebut telah muncul bersama dengan pertanyaan terkait tentang dugaan dukungan Mesir untuk regu pembunuh Arab Saudi serta hal-hal yang lebih luas terkait dengan catatan hak asasi manusia Mesir yang banyak dikritik.

Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken bulan lalu bertemu dengan Presidne Mesir el-Sissi di Kairo dan mendesaknya terkait tuduhan pemerintah AS atas pelanggaran hak asasi manusia oleh pemerintahnya, termasuk penahanan setidaknya lima orang AS di penjara Mesir.

“Saya tentu saja mengangkat ini (pembebasan orang Amerika yang ditahan secara salah) dalam pertemuan saya hari ini, dan kami akan terus melakukannya sampai orang Amerika bersatu kembali dengan keluarga mereka,” kata Blinken.

Selama kampanye presiden tahun lalu, Joe Biden berjanji untuk lebih keras terhadap pemerintah el-Sissi atas pelanggaran hak asasi manusianya. Di antara tindakan lainnya, Mesir melakukan persidangan massal terhadap ratusan pembangkang yang memprotes kudeta el-Sissi di Lapangan Rabaa Kairo pada 2013, dengan 12 di antaranya kini menghadapi hukuman mati.

"Tidak ada lagi cek kosong untuk 'diktator favorit' Trump," tweet Biden Juli lalu.

Tetapi Whitson dan pembela hak asasi manusia lainnya mengatakan Biden telah gagal memenuhi janji itu, sama seperti saat dia gagal pada Februari lalu untuk menjatuhkan sanksi pada MBS atas pembunuhan Khashoggi meskipun telah berjanji untuk menjadikan Arab Saudi sebagai “paria” global. [yy/sindonews]

 

 

Tags: Khashoggi