23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Israel Diminta Siapkan Serangan setelah Raisi Menang Pilpres Iran

Israel Diminta Siapkan Serangan setelah Raisi Menang Pilpres Iran

Fiqhislam.com - Para pejabat keamanan Zionis Israel meminta pemerintah Perdana Menteri (PM) Naftali Bennett untuk menyiapkan serangan ke Iran dengan target situs program nuklir negara tersebut. Seruan ini muncul setelah ulama garis keras Ebrahim Raisi memenangkan pemilihan presiden (pilpres) negara Islam tersebut.

Para pejabat Zionis percaya presiden terpilih Iran Ebrahim Raisi akan mengadopsi pandangan garis keras Pemimpin Tertinggi Ayatollah Ali Khamenei tentang kebijakan luar negeri dan kebijakan nuklirnya.

Channel 12, media yang berbasis di Israel, melaporkan Raisi mendukung kembalinya kesepakatan 2015 yang membatasi program nuklir Iran dengan imbalan pencabutan sanksi internasional terhadap Teheran. Namun, penilaian di Israel adalah bahwa kesepakatan dengan negara-negara kekuatan dunia [AS, Rusia, Inggris, Prancis, Jerman dan China] untuk memulihkan kesepakatan itu tidak akan ditandatangani sampai Agustus, ketika Raisi menjabat. Sementara itu, bagaimanapun, Iran diperkirakan akan memproduksi stok uranium yang diperkaya.

“Tidak akan ada pilihan [sekarang] selain kembali dan menyiapkan rencana serangan untuk program nuklir Iran. Ini akan membutuhkan anggaran dan realokasi sumber daya,” kata salah seorang pejabat senior pemerintah Israel yang menolak untuk disebutkan namanya.

PM Bennett mengatakan kepada kabinetnya; "Ini adalah kesempatan terakhir bagi kekuatan dunia untuk bangun...dan memahami dengan siapa mereka berurusan."

"Rezim algojo brutal tidak boleh diizinkan memiliki senjata pemusnah massal," katanya, seperti dikutip BBC, Senin (21/6/2021).

Sebelumnya, Menteri Luar Negeri Israel Yair Lapid terang-terangan menyebut Raisi sebagai ekstremis. "Presiden baru Iran, yang dikenal sebagai Jagal Teheran, adalah seorang ekstremis yang bertanggung jawab atas kematian ribuan orang Iran. Dia berkomitmen pada ambisi nuklir rezim dan kampanye teror globalnya," katanya di Twitter.

"Pemilihannya harus mendorong tekad baru untuk segera menghentikan program nuklir Iran dan mengakhiri ambisi regionalnya yang merusak," ujarnya.

Juru bicara Kementerian Luar Negeri Israel Lior Haiat melalui Twitter mengatakan Raisi akan menjadi presiden paling ekstremis.

“Seorang tokoh ekstremis, yang berkomitmen pada program nuklir militer Iran yang berkembang pesat, pemilihannya memperjelas niat jahat Iran yang sebenarnya, dan harus memicu keprihatinan serius di antara komunitas internasional," katanya.

Pada Kamis pekan lalu, Menteri Pertahanan Israel Benny Gantz mengatakan negaranya dan Amerika Serikat sedang bekerja untuk meningkatkan pemantauan program nuklir Teheran. Dia memperingatkan bahwa "semua opsi ada di atas meja" mengenai kesiapan Israel untuk melakukan serangan militer untuk mencegah Iran memperoleh senjata nuklir.

Kepala Staf Pasukan Pertahanan Israel (IDF) Aviv Kohavi memimpin delegasi senior perwira tinggi militer Zionis ke Washington pada Minggu pagi untuk bertemu dengan para pejabat Amerika membahas tentang program nuklir Iran dan upaya ekspansionisnya di kawasan itu.

“Kepala staf akan berdiskusi dengan rekan-rekannya tentang tantangan keamanan bersama saat ini, termasuk hal-hal yang berhubungan dengan ancaman nuklir Iran, upaya Iran untuk memperkuat diri secara militer di Timur Tengah, upaya persenjataan kembali Hizbullah, konsekuensi dari ancaman peluru kendali presisi dan pembentukan kekuatan gabungan,” kata IDF seperti dikutip dari Times of Israel. [yy/sindonews]

 

 

Tags: Israel | Iran | Raisi | Bennett