27 Dzulhijjah 1442  |  Jumat 06 Agustus 2021

basmalah.png

500 Jurnalis AS Menentang Narasi Media tentang Palestina

500 Jurnalis AS Menentang Narasi Media tentang Palestina

Fiqhislam.com - Lebih dari 500 jurnalis yang bekerja di media AS merilis surat terbuka tentang liputan media Amerika tentang Palestina. Jurnalis menentang narasi media yang mengaburkan aspek paling mendasar dari berita: pendudukan militer Israel dan sistem apartheidnya.

Sebuah surat terbuka tentang liputan media AS tentang Palestina juga menuntut diakhirinya malpraktik jurnalistik selama beberapa dekade ini. Surat terbuka Itu ditandatangani oleh 514 jurnalis, termasuk jurnalis dari media terkemuka seperti The Washington Post, Wall Street Journal, dan Los Angeles Times.

“Menemukan kebenaran dan meminta pertanggungjawaban yang kuat adalah prinsip inti jurnalisme. Namun, selama beberapa dekade, industri berita kita telah meninggalkan nilai-nilai itu dalam peliputan Israel dan Palestina,” menurut surat itu.

'Penindasan sistematis Israel ... tidak boleh lagi dibersihkan'

Menggarisbawahi kebutuhan untuk mengubah arah di media Amerika demi pembaca, pemirsa, dan kebenaran, surat itu mengatakan: "Kami memiliki kewajiban untuk segera mengubah arah dan mengakhiri malpraktik jurnalistik selama beberapa dekade ini. Bukti penindasan sistematis Israel terhadap orang-orang Palestina sudah keterlaluan dan tidak boleh lagi dibersihkan."

Surat itu merujuk pada laporan Human Rights Watch yang diterbitkan 27 April berjudul Atas Batas: Otoritas Israel dan Kejahatan Apartheid dan Penganiayaan. Laporan tersebut mendokumentasikan otoritas Israel melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan apartheid dan penganiayaan.

"Kami, sebagai jurnalis perlu memeriksa apakah liputan kami mencerminkan kenyataan itu," sebut surat itu.

Mereka menambahkan istilah-istilah seperti apartheid, penganiayaan, supremasi etnis semakin mendapatkan pengakuan institusional setelah bertahun-tahun melakukan advokasi terhadap isu Palestina. Mencontohkan bahasa yang digunakan di media AS mengenai peristiwa di Palestina dengan liputan lingkungan Yerusalem Timur Sheikh Jarrah, dikatakan, "Outlet media sering merujuk pada pemindahan paksa warga Palestina yang tinggal di sana - ilegal menurut hukum internasional dan berpotensi kejahatan perang - sebagai 'penggusuran .'"

Kami memiliki kewajiban suci untuk mendapatkan cerita yang benar. Jurnalis juga menyatakan media terus -enerus tidak kritis terhadap klaim militer Israel tentang serangannya di Gaza.

“Kami menyerukan kepada para jurnalis untuk mengatakan kebenaran secara utuh dan terkontekstualisasikan tanpa rasa takut, untuk mengakui bahwa mengaburkan penindasan Israel terhadap Palestina gagal memenuhi standar objektivitas media.”

Surat itu juga menggarisbawahi jurnalis memiliki misi penting untuk menginformasikan publik secara benar. “Kami memiliki kewajiban sakral untuk mendapatkan berita yang benar. Setiap kali kami gagal melaporkan kebenaran, kami mengecewakan pembaca kami, tujuan kami, dan pada akhirnya, orang-orang Palestina,” tambahnya.

Serangan Israel di Jalur Gaza yang diblokade pada 10 Mei berakhir 21 Mei setelah gencatan senjata dengan Hamas. Sebanyak 254 warga Palestina, termasuk 66 anak-anak dan 39 wanita, tewas dalam pengeboman Gaza. [yy/ihram]