19 Dzulhijjah 1442  |  Kamis 29 Juli 2021

basmalah.png

2.000 Senjata Nuklir Dunia dalam Siaga Tinggi

2.000 Senjata Nuklir Dunia dalam Siaga Tinggi

Fiqhislam.com - Stockholm International Peace Research Institute (SIPRI) melaporkan sekitar 2.000 senjata nuklir berbagai negara di dunia saat ini dalam siaga tinggi. Negara-negara yang menyiagakan senjata berbahaya itu antara lain Amerika Serikat (AS) dan Rusia.

SIPRI telah memperingatkan agar tidak terjadi lagi perlombaan senjata antara negara-negara kekuatan nuklir, tetapi pada saat yang sama mengakui bahwa situasinya tidak seserius dulu selama Perang Dingin.

Dalam laporan baru yang diterbitkan hari Senin (14/6/2021), lembaga itu mengatakan jumlah senjata nuklir yang dikerahkan di unit operasional telah meningkat.

Laporan itu menyatakan sejak akhir Perang Dingin, persenjataan nuklir dunia telah menyusut.

"Ini adalah tren baru yang signifikan, yang harus dilihat semua negara sebagai peringatan: kita harus benar-benar berhati-hati untuk kembali ke semacam perlombaan senjata antara kekuatan nuklir," kata peneliti SIPRI, Hans Kristensen, kepada SVT.

Antara tahun 2020 hingga 2021, jumlah hulu ledak dalam persediaan nuklir militer meningkat sekitar 300 unit. Ini adalah senjata nuklir yang dikerahkan di unit operasional dan di depot militer.

"Saat ini, sekitar 2.000 senjata nuklir di seluruh dunia dalam siaga tinggi, sebagian besar adalah persenjataan Rusia dan Amerika," bunyi laporan SIPRI.

AS dan Rusia terus mengurangi persediaan senjata nuklir mereka secara keseluruhan dengan membongkar hulu ledak yang sudah pensiun pada tahun 2020. Namun, menurut SIPRI, keduanya diperkirakan memiliki sekitar 50 hulu ledak nuklir lagi dalam penyebaran operasional pada awal tahun 2021.

Peningkatan tersebut terjadi terutama melalui penyebaran rudal balistik antarbenua (ICBM) berbasis darat dan rudal balistik berbasis kapal selam (SLBM).

Lebih lanjut, laporan SIPRI menyebutkan bahwa tujuh negara pemilik senjata nuklir lainnya juga sedang mengembangkan atau menyebarkan sistem senjata baru atau telah mengumumkan rencana untuk melakukannya.

Misalnya, Inggris meninjau kebijakan keamanannya pada Maret 2021, dan membalikkan kebijakan sebelumnya untuk mengurangi persenjataan nuklir negara itu. Inggris malah menaikkan plafon yang direncanakan untuk senjata nuklir dari 180 unit menjadi maksimum 260 unit.

China berada di tengah-tengah modernisasi yang signifikan dan perluasan persediaan senjata nuklirnya. India dan Pakistan juga terindikasi memperluas persenjataan nuklir mereka.

Korea Utara dilaporkan akan melanjutkan pengembangan program nuklir militernya meskipun ada dua pertemuan bersejarah perlucutan senjata dengan Amerika Serikat di bawah pemerintahan Donald Trump.

Oleh karena itu, kata para pakar SIPRI, kemungkinan suatu negara menggunakan senjata nuklir dalam perang telah meningkat.

“Semua ini menunjukkan bahwa jalan sedang dibuka untuk potensi penggunaan senjata nuklir. Kami percaya bahwa risikonya, kemungkinannya meningkat. Kami melihat bahwa negara-negara tidak hanya memperluas persenjataan senjata mereka, tetapi ketika mereka memodernisasi kekuatan mereka, mereka juga menempatkan penekanan yang lebih besar pada senjata nuklir dalam strategi militer mereka," kata Kristensen.

Pada saat yang sama, Kristensen menekankan bahwa situasinya tidak tegang seperti saat Perang Dingin.

Keseluruhan persenjataan dari sembilan negara pemilik senjata nuklir (AS, Rusia, Inggris, Prancis, China, India, Pakistan, Israel, dan Korea Utara) diperkirakan pada awal tahun 2021 berjumlah 13.080 hulu ledak, turun dari 13.400 unit di awal tahun 2020. Penurunan ini karena senjata nuklir lama telah dibongkar. [yy/sindonews]