19 Dzulhijjah 1442  |  Kamis 29 Juli 2021

basmalah.png

Pompeo: 'Amerika Kembali' Ala Biden, Berarti Kembali ke Masa Ketika AS 'Lemah'

Pompeo: 'Amerika Kembali' Ala Biden, Berarti Kembali ke Masa Ketika AS 'Lemah'

Fiqhislam.com - Mantan Menteri Luar Negeri Amerika Serikat (AS) , Mike Pompeo menyatakan bahwa ketika pemerintahan Joe Biden berbicara tentang "mengembalikan Amerika," dia yakin mereka merujuk pada persyaratan pemerintahan Barack Obama. Di mana, Pompeo menyebut, saat itu AS dalam kondisi lemah.

Pada "Fox News Sunday," Pompeo diminta untuk mengomentari wawancara Menteri Luar Negeri, Antony Blinken, di mana dia mengatakan bahwa pemerintahan Biden mengembalikan AS ke masa Obama.

"Yah, secara umum, ketika saya mendengar pemerintah berbicara tentang mengambil kembali Amerika, mereka berbicara tentang apa yang dilakukan Obama selama delapan tahun, di mana Amerika lemah," kata Pompeo, seperti dilansir Sputnik pada Senin (14/6/2021).

"Kami mungkin disukai, banyak orang berbicara tentang bagaimana mereka bersenang-senang di G-7, semua orang menyukai Biden. Yang penting bukanlah mereka menyukai Amerika, tetapi mereka menghormati kami, itu kami memberikan hasil yang baik untuk rakyat Amerika. Kita perlu fokus pada hal-hal yang paling penting bagi Amerika," sambungnya.

Pompeo kemudian menekankan keraguannya tentang perubahan iklim yang menjadi agenda utama G7. Di mana, dia mengklaim bahwa inisiatif seperti Green New Deal tidak akan meningkatkan kehidupan orang Amerika.

Dia juga membantah klaim bahwa mantan Presiden AS, Donald Trump bersikap lunak terhadap Rusia. Baca juga: Puji Biden, Macron: Dia Bawa AS Kembali ke Jalan yang Benar

Dirinya menyebutkan bagaimana Presiden Biden membunuh 10 ribu pekerjaan di AS dengan memblokir pembangunan Pipa XL Keystone, tetapi mengizinkan pipa Rusia, Nord Stream 2, yang mengalirkan gas dari Rusia ke Uni Eropa (UE). Pipa Keystone XL dihentikan awal pekan ini oleh TC Energy, pemilik proyek.

"Kami menutup 10 ribu pekerjaan dengan Jalur Pipa Keystone di sini, di Amerika Serikat dan kemudian mereka mengizinkan jalur pipa Rusia untuk terus dibangun yang akan mengancam jantung infrastruktur energi Eropa dan tentu saja Anda mengacu pada serangan siber di Pipa Kolonial Pipa," ucapnya.

“Trump dan tim kami sangat jelas tentang apa yang akan kami lakukan dalam menanggapi serangan siber. Kami berubah. Ini ide yang cukup misterius, tetapi kami mengubah NSPM, aturan yang memungkinkan kami untuk menanggapi serangan ini. Saya harap Biden akan menggunakan alat yang kami sediakan," ujarnya.

Dia juga mengatakan bahwa pemerintahan Trump telah memberlakukan sanksi nyata pada kapal-kapal yang melakukan pembangunan Nord Stream 2 Rusia. Baca juga: Ajukan Anggaran Pertahanan Rp1.788 Triliun, Prabowo: Masih Kecil Dibandingkan AS.

"Kami menjelaskan bahwa pipa itu tidak akan selesai. Itu tidak akan selesai jika kami memiliki empat tahun lagi, saya sangat, sangat yakin akan hal itu," tambahnya. [yy/sindonews]

 

 

Tags: Pompeo | Biden | Trump | Amerika