19 Dzulhijjah 1442  |  Kamis 29 Juli 2021

basmalah.png

Cerita Eks Bos Mossad Curi Arsip Nuklir Iran: Libatkan 20 Agen, Pecahkan 30 Brankas

Cerita Eks Bos Mossad Curi Arsip Nuklir Iran: Libatkan 20 Agen, Pecahkan 30 Brankas

Fiqhislam.com - Yossi Cohen, mantan kepala bada mata-mata Mossad Israel, memberikan wawancara bocoran tentang operasinya terhadap Iran . Salah satu materi yang dia bocorkan adalah tentang pencurian arsip nuklir Teheran.

Pencurian arsip penting berskala besar itu dimulai dari penggerebekan sebuah gudang pada 2018 dan para agen Mossad mengangkut puluhan ribu dokumen ke luar dari Iran menuju ke Israel.

Dalam wawancara itu, Cohen juga mengisyaratkan keterlibatan Israel dalam penghancuran fasilitas nuklir Iran di Natanz, dan pembunuhan seorang ilmuwan nuklir.

Cohen pensiun sebagai kepala Mossad minggu lalu.

Dia berbicara kepada jurnalis Ilana Dayan di program dokumenter Uvda di Channel 12, yang disiarkan di televisi Israel tersebut pada Kamis malam.

Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menunjuk Cohen sebagai kepala Mossad pada akhir 2015. Dia bergabung dengan agensi tersebut pada tahun 1982 setelah belajar di sebuah universitas di London.

Cohen mengatakan kepada program tersebut bahwa dia memiliki ratusan paspor sepanjang karirenya.

Saat-saat yang paling mengungkapkan dalam wawancara adalah tentang pencurian arsip nuklir Iran.

Netanyahu mengungkapkan file-file yang dicuri pada konferensi pers pada 2018, yang katanya membuktikan Iran pernah diam-diam mencoba membuat senjata nuklir dan diam-diam mempertahankan pengetahuan tersebut. Namun, tuduhan itu dibantah Iran.

Cohen mengatakan dalam wawancara itu bahwa butuh dua tahun untuk merencanakan operasi. Total 20 agen Mossad terlibat di lapangan, yang menurut Ilana Dayan, tidak satupun dari mereka adalah warga negara Israel.

Cohen saat itu mengawasi operasi tersebut dari pusat komando di Tel Aviv. Para agen, kata Cohen, masuk ke gudang dan harus memecahkan lebih dari 30 brankas.

"Saat gambar harta karun itu muncul di layar, ada kegembiraan yang luar biasa bagi kita semua," katanya, seperti dikutip Times of Israel,Sabtu (12/6/2021).

Meskipun tidak biasa bagi mantan kepala Mossad untuk memberikan wawancara atau membuat pandangan mereka tentang isu-isu tertentu diketahui pers, komentar Yossi Cohen luar biasa untuk tingkat detail yang mereka ungkapkan.

Times of Israel menyebut wawancara itu "bocoran menakjubkan".

Seperti sesuatu dari bagian-bagian thriller film, Cohen menggambarkan bagaimana para agen memecahkan brankas sebelum mengangkat berton-ton dokumen nuklir Iran dan mengeluarkannya dari negara itu sambil dikejar.

Dalam wawancara itu, dia juga memberi isyarat bahwa Israel memang menyabotase situs nuklir bawah tanah Iran.

Wawancara, bagaimanapun, itu akan dibersihkan oleh sensor militer Israel. Waktunya juga menarik, karena pembicaraan untuk menghidupkan kembali kesepakatan nuklir Iran 2015 akan dilanjutkan.

Pemaparan Cohen juga berfungsi sebagai pengingat bagi musuh Israel bahwa Mossad bersedia bertindak jauh di belakang apa yang dianggapnya sebagai garis musuh.

Israel telah berbicara secara terbuka tentang mengambil puluhan ribu dokumen nuklir Iran. Tapi Cohen juga mengisyaratkan keterlibatan Mossad dalam operasi lama lainnya.

Di awal wawancara, Cohen berbicara tentang fasilitas nuklir Iran di Natanz.

Iran mengatakan bahwa sabotase menyebabkan kebakaran di situs pengayaan uranium pada Juli 2020. Sehari setelah mengungkapkan peralatan baru pada April tahun ini, para pejabat kembali mengatakan situs itu telah disabotase dan mengalami kerusakan besar. Iran menuduh Israel melakukan "terorisme nuklir" atas insiden tersebut.

Mr Cohen mengatakan kepada Dayan bahwa dia tahu situs nuklir Iran dengan baik, dan bahwa dia bisa membawanya ke ruang bawah tanah di mana sentrifugal berputar berada. Dia kemudian menambahkan: "Yang dulu berputar. Saat ini, ruang bawah tanah tidak terlihat seperti dulu."

Lebih lanjut, Cohen berbicara tentang Mohsen Fakhrizadeh, ilmuwan nuklir terkemuka Iran yang dibunuh di sebuah jalan di luar Teheran November lalu. Serangan secara terbuka itu dituduhkan oleh Iran kepada Israel.

Mantan kepala Mossad itu tidak mengonfirmasi atau menyangkal keterlibatannya dalam kematian Fakhrizadeh. Namun dia mengatakan ilmuwan itu adalah target "selama bertahun-tahun".

"Jika pria itu memiliki kemampuan yang membahayakan warga Israel, dia harus berhenti eksis," katanya. "Seseorang dapat diselamatkan jika dia siap untuk berganti profesi dan tidak merugikan kita lagi". [yy/sindonews]