22 Rabiul-Akhir 1443  |  Sabtu 27 Nopember 2021

basmalah.png

Ribuan Warga Tunisia Tuntut Ikhwanul Muslimin Hengkang

Ribuan Warga Tunisia Tuntut Ikhwanul Muslimin Hengkang

Fiqhislam.com - Ribuan warga Tunisia bersatu dalam protes yang menyerukan pembebasan parlemen dari kendali partai pro-Ikhwanul Muslimin, Ennahda. Aksi protes ini dipimpin Ketua Partai Pembebasan Destourian (Partai Konstitusi Bebas) Tunisia, melawan parlemen yang dipimpin Rached Ghannouchi, Ketua Partai Ennahda.

Polisi dikerahkan untuk mencegah para demonstran bergabung dalam aksi pawai dan protes. Mereka berkumpul di depan Gedung Parlemen di Bardo Square di Tunis, mengangkat slogan dan spanduk yang mencela kontrol Ghannouchi dan parlemennya.

“Oh Ghannouchi, kamu preman, kamu mempermainkan jiwa,” “Turunkan aturan pemimpin,” adalah beberapa slogan yang terlihat berdasarkan video dan foto yang tersebar di dunia maya.

Abir Moussi, Ketua Partai Konstitusi Bebas, menuduh Partai Ennahda memiliki hubungan dengan terorisme dan menyerukan penyelidikan terhadap partai tersebut. Dia juga menyerukan Ikhwanul Muslimin untuk ditetapkan sebagai organisasi teroris di Tunisia, sebuah petisi yang dia ajukan ke Parlemen Tunisia tahun lalu.

“Partai ini [Ennahda] ada di arena politik dan memasuki pemilu berdasarkan kekeliruan yang dipimpinnya, dan kekeliruan ini berarti bahwa partai ini menampilkan dirinya sebagai partai sipil, sebagai partai Tunisia, sebagai partai yang tidak ada hubungan dengannya. Ikhwanul Muslimin, dan semua organisasi yang terkait dengannya,” kata Moussi kepada Al Arabiya tahun lalu.

Ikhwanul Muslimin adalah gerakan terlarang di beberapa negara di kawasan itu dan telah ditetapkan sebagai organisasi teroris oleh negara-negara seperti Arab Saudi, Mesir, dan Uni Emirat Arab. [yy/republika]