22 Dzulhijjah 1442  |  Minggu 01 Agustus 2021

basmalah.png

Ingin Makzulkan Biden, Trump Incar Kursi Ketua DPR

Ingin Makzulkan Biden, Trump Incar Kursi Ketua DPR

Fiqhislam.com - Mantan Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump mengisyaratkan akan mempertimbangkan maju dalam pemilu sela 2022 dalam upaya untuk menjadi Ketua DPR. Setelah itu, ia akan meluncurkan penyelidikan pemakzulan terhadap Presiden Joe Biden .

Trump melontarkan ide itu selama wawancara yang disiarkan oleh pembawa acara radio sayap kanan Wayne Allyn Root pada Jumat sore. Mantan penasihat Trump Steve Bannon pertama kali menggembar-gemborkan Trump mencalonkan diri di Kongres untuk mengambil alih Ketua DPR pada bulan Februari. Root mengemukakan gagasan itu dengan Trump secara langsung selama wawancara.

“Mengapa tidak, daripada menunggu 2024, dan saya berharap Anda akan mencalonkan diri pada 2024 tetapi mengapa tidak mencalonkan diri pada 2022 untuk Kongres Amerika Serikat? Kursi DPR di Florida. Kemenangan besar. Pimpin kami ke kemenangan telak yang dramatis. Ambil DPR dengan 50 kursi. Dan kemudian Anda menjadi Ketua DPR, memimpin pemakzulan Biden dan memulai penyelidikan kriminal terhadap Biden. Anda akan melenyapkannya selama dua tahun terakhir ini," kata Root dengan penuh semangat.

"Begitu...itu sangat menarik," jawab Trump.

"Lakukan! Kamu akan menjadi pahlawan rakyat!" Root menjawab.

"Ya, Anda tahu itu sangat menarik," tambah Trump seperti dikutip dari Newsweek, Sabtu (5/6/2021).

Dia mengatakan beberapa sebelumnya menyarankan dia mencalonkan diri sebagai Senat.

"Tapi tahukah Anda, ide Anda mungkin lebih baik. Ini sangat menarik," imbuhnya.

Right Wing Watch pertama kali melaporkan pernyataan tersebut.

Bannon memaparkan rencana yang sama pada pertengahan Februari lalu selama pidato yang dia buat untuk Partai Republik Boston.

"Dia (Trump) akan kembali kepada kita. Kita akan meraih kemenangan besar pada 2022, dan dia akan memimpin kita pada 2024," kata mantan pejabat pemerintahan Trump itu.

"Kita benar-benar menyingkirkan Nancy Pelosi, dan tindakan pertama Presiden Trump sebagai Ketua adalah memakzulkan Joe Biden karena kegiatannya yang tidak sah mencuri kursi kepresidenan," seru Bannon.

Newsweek menghubungi kantor Trump untuk memberikan komentar lebih lanjut tetapi tidak menerima tanggapan.

Bahkan jika Trump memilih untuk mencalonkan diri untuk kursi DPR pada tahun 2022, dia harus memenangkan perlombaan itu dan Partai Republik harus mengambil kendali DPR agar dia memiliki kesempatan untuk menjadi ketua kamar legislatif. Saat ini, Pemimpin Minoritas DPR Kevin McCarthy, seorang Republikan California, dipandang sebagai yang terdepan untuk menjadi Ketua DPR jika kandidat Partai Republik berhasil membalikkan keadaan di DPR dalam pemilihan paruh waktu.

Khususnya, Trump juga memberi sinyal dalam pernyataan hari Jumat bahwa dia berencana untuk mencalonkan diri sebagai presiden lagi di masa depan.

Trump belum secara resmi mengumumkan rencana untuk mencalonkan diri lagi sebagai presiden pada 2024, meskipun ia secara luas diyakini serius mempertimbangkannya. Jajak pendapat menunjukkan bahwa dia akan menjadi pelopor yang jelas, dengan sebagian besar survei menunjukkan mayoritas pemilih Partai Republik mengatakan bahwa mereka akan mendukungnya. [yy/sindonews]

 

Tags: Biden | Trump