23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Sejarawan Yahudi: Israel Adalah Penjahat yang Berperan sebagai Korban

Sejarawan Yahudi: Israel Adalah Penjahat yang Berperan sebagai Korban

Fiqhislam.com - Sejarawan Yahudi Yakov Rabkin mengatakan komunitas internasional menutup mata atas serangan Israel terhadap Palestina dengan hanya menegaskan "hak untuk membela diri" Tel Aviv. Menurutnya, Zionis yang menduduki Palestina adalah penjahat yang berperan sebagai korban atau playing victim.

Rabkin, seorang profesor sejarah di Universitas Montreal, Kanada, menambahkan bahwa Israel harus berhenti mempermainkan korban dan menghadapi kebenaran tentang catatan kriminalnya.

Dia menyatakan bahwa masalah antara Israel dan Palestina bukanlah hal baru dan bahwa ada serangan serupa yang terjadi bertahun-tahun yang lalu. Dia menekankan perlunya memperhatikan kurangnya keseimbangan kekuatan antara kemampuan militer Palestina dan Israel.

Rabkin, yang menulis buku "A Threat from Within: A Century of Jewish Opposition toZionism", mengatakan bahwa peningkatan serangan baru-baru ini terhadap situs-situs Palestina adalah reduplikasi dari banyak peristiwa menyakitkan dalam sejarah Israel dan Palestina, ketika Israel terus melakukan penindasan Orang-orang Palestina mengungsi antara tahun 1947-1949.

"Saya tidak tahu mengapa Perdana Menteri [Israel Benjamin] Netanyahu mengeluarkan perintah untuk menyerang Gaza, tetapi saya tahu bahwa situasi ini tidak merugikannya. Sebaliknya, dia diuntungkan dari polarisasi dalam masyarakat Israel, dan permusuhan semacam itu meningkatkan efek polarisasi saat ini kami lihat di jalanan Israel," lanjut dia.

Dia mengatakan adalah kesalahan besar untuk menggambarkan apa yang terjadi antara Israel dan Palestina sebagai "konflik".

"Kami tidak dapat menggunakan istilah konflik dalam kaitannya dengan situasi saat ini, karena kami terutama berbicara tentang penduduk sipil yang menghadapi salah satu dari mekanisme militer paling canggih di kawasan, tentu saja, konsekuensi seperti itu [jumlah korban yang signifikan di antara orang Palestina] terjadi ketika ada disparitas dalam perimbangan kekuatan," paparnya.

Mengenai pertanyaan apakah serangan Israel terhadap warga sipil merupakan kejahatan perang, sejarawan Yahudi itu berkata: "Saya bukan ahli hukum internasional, tetapi saya dapat mengatakan bahwa ada mesin militer yang sangat canggih yang menyerang warga sipil. Saya pikir tindakan ini dapat dipertimbangkan sebagai kejahatan perang."

"Tapi saya bukan pengacara untuk berbicara tentang deskripsi hukum tindakan Israel sebagai rasis atau yang dianggap sebagai kejahatan perang. Yang penting di sini adalah apa yang ada di balik semua ini. Ketika ada distribusi kekuasaan yang tidak seimbang di antara kedua sisi, Anda tidak dapat berbicara tentang konflik. Ini lebih merupakan tentang pihak yang menyerang pihak lain," jelas Rabkin seperti dikutip Middle East Monitor.

Rabkin menegaskan bahwa dukungan Amerika Serikat (AS) untuk Israel tidak ada hubungannya dengan pemerintahan Presiden Joe Biden, dan menekankan bahwa Amerika Serikat telah mencurahkan sebagian besar kebijakan luar negerinya untuk menjadikan Israel sebagai "negara dengan kekebalan dalam hal tindakannya sambil memastikan untuk mempertahankan dan memberikan bantuan militer dan ekonomi serta dukungan dari lembaga dan mekanisme internasional."

Akibatnya, lanjut dia, ada konsensus di komunitas internasional tentang pemberian kekebalan tanpa syarat kepada Israel atas kejahatannya. "Apa tindakan Israel, tidak jauh berbeda dengan apa yang dilakukan Amerika Serikat di berbagai belahan dunia," katanya.

"Memastikan hak asasi manusia untuk semua, terutama bagi orang Palestina yang tinggal di daerah itu, harus menjadi perhatian utama bagi komunitas internasional, yang harus fokus pada hak asasi manusia dan hak-hak orang Palestina yang tinggal di daerah yang dikuasai oleh tentara Israel," imbuh dia. [yy/sindonews]