18 Dzulhijjah 1442  |  Rabu 28 Juli 2021

basmalah.png

Sekutu Abadi, Ini Daftar Presiden AS yang Bela Israel dari Masa ke Masa

Sekutu Abadi, Ini Daftar Presiden AS yang Bela Israel dari Masa ke Masa

Fiqhislam.com - Joe Biden bukanlah presiden pertama Amerika Serikat (AS) yang mendukung Israel di tengah kritik tajam internasional atas operasi militer dan pelanggaran terhadap Palestina .

Ketika jumlah korban tewas Palestina dari pemboman berkelanjutan Israel di Jalur Gaza meningkat, kemarahan atas penanganan situasi oleh Presiden Biden meningkat.

Pada saat yang hampir bersamaan, serangan udara Israel menewaskan 10 orang sekeluarga dan meratakan gedung 11 lantai yang menampung kantor media Al Jazeera dan The Associated Press, serta apartemen perumahan, Biden menegaskan kembali dukungannya untuk rezim Zionis Israel.

Legislator progresif AS, kelompok advokasi Palestina, dan lainnya mengungkapkan kekecewaan dengan kebijakan Biden. Tetapi posisi presiden Biden itu tidak unik di antara barisan panjang presiden AS yang telah menunjukkan dukungan hampir tanpa syarat kepada Israel di saat konflik.

Mengutip Al Jazeera, Senin (17/5/2021), inilah deretan pembelaan Presiden AS kepada Israel dari masa ke masa:

Joe Biden, Mei 2021

Biden telah dua kali mengeluarkan pernyataan yang menegaskan kembali komitmennya terhadap "hak untuk mempertahankan diri" Israel terhadap roket-roket yang ditembakkan dari Gaza selama serangan Israel yang sedang berlangsung di wilayah kantong Palestina tersebut.

Pejabat Israel mengatakan ribuan roket telah ditembakkan dari Gaza ke Israel, di mana 10 orang telah tewas hingga saat ini. Sedangkan rentetan serangan udara Israel di wilayah Gaza yang terkepung telah menewaskan sedikitnya 193 warga Palestina dan melukai ratusan lainnya.

Meski menekankan dukungan kuat kepada Israel, pemerintah Biden menyerukan "de-eskalasi". AS juga memblokir pernyataan Dewan Keamanan PBB yang sedianya menuntut diakhirinya kekerasan di Gaza dan Israel.

Donald Trump, Mei 2018

Mantan Presiden AS Donald Trump—seorang pembela setia Israel dan perdana menteri negara itu, Benjamin Netanyahu—menolak setiap upaya untuk mengkritik Israel atas pembunuhan puluhan pengunjuk rasa di Gaza pada Mei 2018.

Orang-orang Palestina berpartisipasi dalam unjuk rasa "Great March of Return" ketika pasukan Israel menembaki kerumunan demonstran tersebut. Kekerasan mematikan itu bertepatan dengan pembukaan Kedutaan Besar AS di Yerusalem, setelah pemerintahan Trump memindahkannya dari Tel Aviv, sebuah tindakan yang membuat marah warga Palestina.

“Tanggung jawab atas kematian tragis ini sepenuhnya berada pada Hamas. Hamas dengan sengaja dan sinis memprovokasi tanggapan ini, dan seperti yang dikatakan Menteri Luar Negeri, Israel memiliki hak untuk membela diri," kata wakil juru bicara Gedung Putih Raj Shah pada saat itu.

Barack Obama, Juli-Agustus 2014

Israel melakukan 10 hari pemboman udara di Jalur Gaza pada Juli 2014 sebelum melancarkan serangan darat ke wilayah tersebut. Pada 18 Juli, Presiden AS saat itu Barack Obama mengatakan kepada wartawan bahwa dia telah menegaskan kembali dukungan kuatnya untuk hak Israel dalam mempertahankan diri.

Pembelaan Obama kala itu disampaikan dalam sebuah panggilan dengan Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. "Tidak ada negara yang boleh menerima roket yang ditembakkan ke perbatasannya, atau teroris yang menerobos masuk ke wilayahnya," kata Obama kala itu.

"Saya juga menjelaskan bahwa Amerika Serikat, dan teman serta sekutu kami, sangat prihatin tentang risiko eskalasi lebih lanjut dan hilangnya nyawa yang lebih tidak bersalah," kata Obama.

Lebih dari 1.500 warga sipil Palestina, termasuk lebih dari 500 anak, tewas dalam operasi militer Israel di Gaza kala itu. Itu merupakan data PBB.

Barack Obama, November 2012

Lebih dari 100 warga sipil Palestina tewas ketika Israel melancarkan serangan militer di Gaza pada November 2012 setelah membunuh komandan militer Hamas Ahmed Jabari.

Obama sekali lagi membela tindakan Israel: "Tidak ada negara di dunia yang akan mentoleransi rudal yang menghujani warganya dari luar perbatasannya. Jadi kami sepenuhnya mendukung hak Israel untuk mempertahankan diri dari rudal yang mendarat di rumah orang-orang."

George Walker Bush, Desember 2008-Januari 2009

Serangan Israel di Gaza, dijuluki "Operation Cast Lead", dimulai pada pagi hari tanggal 27 Desember 2008. Ketika diumumkan lebih dari 22 hari kemudian, tembakan Israel telah menewaskan sekitar 1.400 warga Palestina, sebagian besar warga sipil, dan meratakan sebagian besar gedung-gedung ke tanah. Data itu dipaparkan Amnesty International.

Tetapi pada 2 Januari, Presiden AS saat itu George Walker Bush— yang berada di minggu-minggu terakhir waktunya di Gedung Putih— menyalahkan situasi itu pada Hamas. "Ledakan kekerasan baru-baru ini dipicu oleh Hamas—kelompok teroris Palestina yang didukung oleh Iran dan Suriah yang menyerukan penghancuran Israel," kata Bush, seperti dilansir NBC News pada saat itu.

Dia juga mengatakan gencatan senjata "yang mengarah pada serangan roket ke Israel tidak dapat diterima".

George Walker Bush, 2000-2005

Kunjungan yang menghasut oleh politisi Israel Ariel Sharon ke Masjid Al-Aqsa Yerusalem pada bulan September 2000 menyebabkan protes dan konfrontasi massal Palestina dengan pasukan keamanan Israel yang menewaskan tujuh orang Palestina. Intifada Kedua, juga dikenal sebagai Intifadah Al-Aqsa, diluncurkan.

Baik kelompok bersenjata Palestina—yang mulai melakukan pemboman bunuh diri—maupun Israel dituduh melakukan kejahatan perang dan pembunuhan warga sipil tanpa pandang bulu selama pemberontakan.
Israel melancarkan serangan udara dan serangan ke Gaza dan Tepi Barat. Setidaknya 3.000 warga Palestina dan 1.000 warga Israel tewas dalam pertempuran itu.

Presiden AS yang baru terpilih saat itu, George Walker Bush, tidak menyetujui operasi awal Israel, tetapi bersekutu erat dengan Sharon setelah serangan 11 September 2001 atau 9/11 dan selanjutnya "Perang Melawan Teror".

Aliansi itu dipandang memberi Israel tempat yang luas untuk tindakan militer, sementara secara tidak proporsional menyalahkan Palestina atas kekerasan apa pun. Bush juga mendukung penolakan Sharon untuk terlibat dengan Presiden Palestina Yasser Arafat.

Dalam pidatonya tahun 2002, Bush menjadi presiden AS pertama yang secara terbuka mendukung negara Palestina, tetapi ia mengatakan dukungan tersebut bergantung pada perombakan total kepemimpinan, institusi, dan pengaturan keamanan Palestina.

"Hari ini, otoritas Palestina mendorong, bukan menentang, terorisme," katanya. "Ini tidak bisa diterima. Dan Amerika Serikat tidak akan mendukung pembentukan negara Palestina sampai para pemimpinnya terlibat dalam perang berkelanjutan melawan teroris dan membongkar infrastruktur mereka."

Bill Clinton, 1996

Presiden AS Bill Clinton membela Israel setelah militernya melancarkan serangan ke kompleks PBB di Qana, di Lebanon selatan, tempat ratusan warga sipil berlindung pada April 1996. Serangan itu menewaskan lebih dari 100 warga sipil dan melukai ratusan lainnya.

Israel mengatakan serangan itu dilakukan karena kesalahan, tetapi sebuah laporan kepada Dewan Keamanan PBB menyatakan; "Meskipun kemungkinan tidak dapat dikesampingkan sepenuhnya, pola dampak di daerah Qana membuat penembakan di kompleks PBB tidak mungkin terjadi dari hasil kesalahan teknis dan/atau prosedural."

Puluhan hari setelah pembantaian itu, dalam pidatonya di depan kelompok lobi pro-Israel, Komite Urusan Masyarakat Israel Amerika (AIPAC), Clinton mengatakan; "Anak-anak Lebanon di Qana terjebak di antara—jangan salah tentang itu—taktik yang disengaja dari Hizbullah dalam posisi dan penembakan serta salah tembak yang tragis dalam pelaksanaan sah Israel atas haknya untuk membela diri."

Ronald Reagan dan George HW Bush, 1987-1991

Serangkaian protes, serangan, dan boikot mendefinisikan Intifada Pertama, dengan pasukan keamanan Israel dikritik karena tindakan keras yang tidak proporsional, termasuk penggunaan tembakan langsung terhadap warga Palestina.

Pemberontakan meletus ketika Presiden AS Ronald Reagan mulai mendukung peran Israel sebagai "aset strategis yang unik", membuat bantuan untuk Israel lebih mudah tersedia dan memberi negara itu akses khusus ke teknologi militer AS.

Meskipun secara umum menentang kritik terhadap Israel, pemerintahan Reagan pada tahun 1987 mengutuk pasukan keamanan Israel karena tindakan keamanan yang keras dan penggunaan peluru tajam secara berlebihan.

Penggantinya, George HW Bush, mengambil sikap yang relatif lebih tegas dengan Israel, mendorong penundaan jaminan pinjaman dengan imbalan penghentian pembangunan permukiman di Tepi Barat yang diduduki dan partisipasi dalam Konferensi Perdamaian Madrid tahun 1991.

Ronald Reagan, 1982

Reagan mengakui bahwa Israel tidak memberikan peringatan ketika militernya menyerbu Lebanon selatan pada Juni 1982 di tengah pertempuran lintas perbatasan. Ketika ditanya tentang kegagalan AS untuk mengutuk tindakan tersebut, atau menghentikan penjualan senjata ke Israel, Reagan mengatakan kepada wartawan, "Situasinya sangat rumit dan tujuan yang ingin kami kejar adalah apa yang mendikte perilaku kami saat ini."

Namun, dia membantah memberi Israel "lampu hijau" untuk invasi tersebut, dengan mengatakan, "Kami terkejut sama seperti siapa pun, dan kami menginginkan solusi diplomatik dan yakin mungkin ada salah satunya."

Richard Nixon, 1973

Pada bulan Oktober 1973, beberapa negara Arab yang dipimpin oleh Mesir dan Suriah melancarkan serangan militer dalam upaya untuk mendapatkan kembali semenanjung Sinai dan Dataran Tinggi Golan, yang telah direbut Israel selama perang 1967 dan terus diduduki.

Menyusul serangan balik yang gagal, AS mulai menerbangkan senjata ke Israel, dengan Presiden AS Richard Nixon dikreditkan oleh Perdana Menteri Israel saat itu Golda Meir sebagai yang mempercepat transfer. Senjata tersebut secara luas dilihat sebagai membalikkan gelombang konflik, yang menurut Nixon kepada Kongres penting dalam konfrontasi Perang Dingin yang lebih luas dengan Uni Soviet, yang mendukung negara-negara Arab.

Lyndon B Johnson, 1967

Pada bulan Juni 1967, Israel melancarkan serangan udara ke Mesir yang memulai apa yang disebut Perang Enam Hari. Konflik, yang juga melibatkan Yordania dan Suriah, membuat Israel mengambil sebagian besar tanah termasuk Tepi Barat dan Gaza, dan Dataran Tinggi Golan Suriah.

Presiden AS Lyndon B Johnson menceritakan dalam artikel New York Times tahun 1971, "Saya dapat memahami bahwa laki-laki mungkin memutuskan untuk bertindak sendiri ketika pasukan musuh berkumpul di perbatasan mereka dan memotong pelabuhan utama, dan ketika para pemimpin politik antagonis mengisi udara dengan ancaman untuk menghancurkan bangsa mereka."

“Meskipun demikian, saya tidak pernah menyembunyikan penyesalan saya bahwa Israel memutuskan untuk bergerak ketika itu terjadi. Saya selalu membuatnya sama jelasnya, bagaimanapun, kepada Rusia dan setiap negara lain, bahwa saya tidak menerima tuduhan yang terlalu disederhanakan atas agresi Israel. Tindakan Arab di minggu-minggu sebelum perang dimulai—memaksa pasukan PBB keluar, menutup pelabuhan Aqaba dan mengumpulkan pasukan di perbatasan Israel—membuat tuduhan itu konyol."

Harry S Truman, 1948

Pada tanggal 14 Mei 1948, kepala Badan Yahudi memproklamasikan pembentukan negara merdeka Israel sebagai berakhirnya mandat kolonial Inggris atas wilayah tersebut. Presiden AS Harry S Truman segera mengakui negara baru yang berdaulat itu.

"Pemerintah ini telah diberi tahu bahwa negara Yahudi telah diproklamasikan di Palestina, dan pengakuan telah diminta oleh pemerintah sementara," bunyi pernyataan yang ditandatangani oleh Truman saat itu.

"Amerika Serikat mengakui pemerintah sementara sebagai otoritas de facto dari Negara Israel yang baru.” [yy/sindonews]

 

 

Tags: Israel | Palestina | Aqsha