30 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 05 Desember 2021

basmalah.png

Militer China Disarankan Membom Australia

Militer China Disarankan Membom Australia

Fiqhislam.com - Militer China disarankan untuk membom Australia dengan serangan jarak jauh. Saran provokatif di tengah ketegangan kedua negara yang memanas ini disuarakan corong Partai Komunis China, The Global Times.

Pemimpin redaksi surat kabar tersebut, Hu Xijin, membuat komentar luar biasa dalam sebuah editorial yang menasihati Beijing bagaimana seharusnya bereaksi jika Australia bergabung dengan Amerika Serikat (AS) dalam melindungi Taiwan yang demokratis dari invasi.

"Australia harus tahu bencana apa yang akan ditimbulkannya bagi negara mereka," katanya dalam artikel tub-thumping yang diterbitkan Jumat malam pekan lalu.

Beijing telah lama bersikeras bahwa Taiwan harus bersatu dengan Republik Rakyat China (RRC), baik karena pilihan atau pun paksaan. Ini juga telah menjadi seruan Presiden RRC Xi Jinping.

Padahal Taiwan tidak pernah berada di bawah rezim pemerintahan Komunis China. Pulau itu adalah tempat pemerintah China saat melarikan diri pada tahun 1949 ketika kubu Komunis mengambil kendali di daratan China.

Sekarang Taiwan menjadi negara demokratis dengan banyak penduduk melihat diri mereka sebagai orang Taiwan daripada China.

AS tidak berkewajiban untuk membela Taiwan, meskipun kebijakan "ambiguitas strategis" atas Taiwan berarti ia berhak melakukannya. Jika AS melakukan intervensi, kemungkinan besar Australia akan dipanggil untuk membantu dalam beberapa cara.

Dalam beberapa bulan terakhir, China telah meningkatkan ketegangan dan Angkatan Udara-nya telah berulang kali masuk ke zona pertahanan udara Taiwan.

Pada Hari Anzac, kepala penasihat keamanan nasional Australia, Mike Pezzullo, memberi tahu bahwa "genderang perang" semakin keras. Itu secara luas diartikan merujuk pada China.

Menulis di The Global Times, Hu mengatakan bahwa "hawks" Australia "menghipnotis atau mengisyaratkan" bahwa Australia akan membantu AS jika konflik militer terjadi di Selat Taiwan.

"Saya menyarankan China membuat rencana untuk memberlakukan hukuman pembalasan terhadap Australia setelah secara militer mencampuri situasi lintas Selat," katanya.

"Rencana tersebut harus mencakup serangan jarak jauh di fasilitas militer dan fasilitas utama yang relevan di tanah Australia jika benar-benar mengirimkan pasukannya ke daerah lepas pantai China dan berperang melawan Tentara Pembebasan Rakyat."

"Setiap bantuan ke AS di Taiwan akan tidak bertanggung jawab," imbuh dia.

“China menyukai perdamaian dan tidak akan mengambil inisiatif untuk bertarung dengan Australia yang jauh, tetapi hawks Australia harus berpikiran jernih," ujar Hu yang dilansir news.com.au, semalam (9/5/2021).

"Jika mereka cukup berani untuk berkoordinasi dengan AS untuk campur tangan secara militer dalam masalah Taiwan dan mengirim pasukan ke Selat Taiwan untuk berperang dengan PLA, mereka harus tahu bencana apa yang akan mereka timbulkan ke negara mereka."

Editorial The Global Times tidak selalu digaungkan oleh kepemimpinan Komunis China tetapi kemungkinan besar tidak akan diterbitkan tanpa restu Beijing.

Target Apa di Australia?

Menulis di The Australian pada hari Sabtu, editor urusan luar negeri surat kabar tersebut, Greg Sheridan, menominasikan beberapa lokasi yang mungkin ingin ditargetkan China di tanah Australia.

Itu termasuk stasiun intelijen yang dijalankan dengan AS di Pine Gap, dekat Alice Springs, yang akan menjadi kunci dalam berkomunikasi selama setiap pertempuran di Taiwan.

Dia juga menominasikan Jindalee Operational Radar Network di selatan Longreach di Queensland, fasilitas sinyal di Geraldton, Australia Barat, dan pangkalan Angkatan Laut Stirling di selatan Perth tempat kapal selam Australia berpangkalan.

Sebagian besar rudal China hanya mampu mencapai sebagian Asia Timur. Tetapi sejumlah roket Dongfeng diperkirakan memiliki jangkauan yang jauh lebih panjang dan secara teoritis dapat menjangkau sebagian besar Australia.

Akhir bulan lalu, Perdana Menteri Scott Morrison mengumumkan dana 747 juta dollar akan dihabiskan untuk meningkatkan empat pangkalan pelatihan utama di Northern Territory yang akan digunakan oleh pasukan Australia dan AS.

Itu mengikuti komitmen 1,1 miliar dollar untuk RAAF Tindal, dekat Katherine, pangkalan udara terpenting Australia di utara negara itu.

Dorongan militer dipandang sebagai reaksi terhadap tindakan China tidak hanya di Taiwan tetapi juga pendudukannya atas beberapa pulau dan atol di Laut China Selatan yang membuat negara-negara tetangga kecewa.

Minggu lalu, pembekuan mendalam dalam hubungan China-Australia semakin tenggelam, di mana Beijing mengumumkan "menangguhkan tanpa batas" semua kegiatan di bawah Dialog Ekonomi Strategis (SED) China-Australia.

SED yang dibentuk pada tahun 2014 merupakan forum utama ekonomi bilateral antara China dan Australia. Ini telah digunakan untuk mendorong investasi antara kedua negara dan memperlancar pembicaraan perdagangan dan keuangan.

Penangguhan itu ditafsirkan sebagai reaksi terhadap Pemerintah Federal Australia yang merobek kesepakatan yang ditandatangani Victoria dengan Beijing untuk memainkan peran dalam Inisiatif Sabuk dan Jalan (BRI) andalan China.

"Baru-baru ini, beberapa pejabat Pemerintah Persemakmuran Australia meluncurkan serangkaian tindakan untuk mengganggu pertukaran normal dan kerjasama antara China dan Australia karena pola pikir Perang Dingin dan diskriminasi ideologis," kata Komisi Pembangunan dan Reformasi Nasional dalam sebuah pernyataan yang menjelaskan keputusan tersebut.

Namun, penangguhan dialog tidak berpengaruh pada perdagangan saat ini antara China dan Australia. Pengumuman itu melihat tidak ada tarif baru yang dikenakan pada impor Australia. Selain itu, dialog belum pernah digelar sejak September 2017. [yy/sindonews]