fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


4 Syawal 1442  |  Minggu 16 Mei 2021

Biden: Kami Ikuti Osama bin Laden ke Gerbang Neraka dan Menangkapnya

Biden: Kami Ikuti Osama bin Laden ke Gerbang Neraka dan Menangkapnya

Fiqhislam.com - Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden berpidato memperingati 10 tahun serangan yang menewaskan pemimpin al-Qaeda Osama bin Laden . Dia menggambarkan pengejaran bin Laden hingga ke "gerbang neraka".

Biden menggunakan momen 10 tahun pembunuhan terhadap bin Laden untuk mendukung keputusannya menarik pasukan AS keluar dari Afghanistan.

Dalam sebuah pernyataan yang dirilis oleh Gedung Putih pada 2 Mei, presiden mengatakan kehadiran al-Qaeda di Afghanistan telah "sangat terdegradasi" sebagai akibat dari kematian dalang serangan 11 September 2001 (9/11) dan perang selama hampir 20 tahun.

"Kami mengikuti bin Laden ke gerbang neraka—dan kami menangkapnya," kata Biden.

"Kami menepati janji kepada semua orang yang kehilangan orang yang kami cintai pada 9/11: bahwa kami tidak akan pernah melupakan mereka yang telah hilang, dan bahwa Amerika Serikat tidak akan pernah goyah dalam komitmen kami untuk mencegah serangan lain di tanah air kami dan untuk mempertahankan orang Amerika aman," kata presiden.

"Sekarang, sebagai hasil dari upaya itu, saat kami mengakhiri perang terpanjang Amerika dan menarik pasukan terakhir kami dari Afghanistan, al-Qaeda sangat terdegradasi di sana," katanya.

Biden, yang mengumumkan pada bulan April bahwa dia akan mengakhiri perang terpanjang Amerika, menggambarkan pemandangan di Gedung Putih pada malam presiden saat itu Barack Obama menyetujui operasi rahasia yang menargetkan pemimpin al-Qaeda di Pakistan.

“Sepuluh tahun yang lalu, saya bergabung dengan Presiden Obama dan anggota tim keamanan nasional kami, berdesakan di Situation Room untuk menyaksikan saat militer kami memberikan keadilan yang telah lama ditunggu kepada Osama bin Laden. Ini adalah momen yang tidak akan pernah saya lupakan," kata Biden, yang menjabat sebagai wakil presiden di bawah Obama.

Keluarnya pasukan AS dari Afghanistan telah memicu kekhawatiran tentang kemampuan pasukan keamanan Afghanistan untuk mempertahankan wilayah melawan Taliban jika tidak ada kesepakatan damai. Ini juga menimbulkan pertanyaan tentang sejauh mana Taliban telah memutuskan hubungan dengan al-Qaeda, di tengah kekhawatiran kelompok teroris internasional dapat membangun kembali dan merencanakan serangan baru terhadap AS dan target lainnya.

Biden mengatakan Amerika Serikat akan terus bertindak melawan kelompok teroris yang telah "menyebar ke seluruh dunia".

“Kami akan terus memantau dan mengganggu setiap ancaman yang muncul dari Afghanistan kepada kami. Dan kami akan bekerja untuk melawan ancaman teroris ke tanah air kami dan kepentingan kami bekerja sama dengan sekutu dan mitra di seluruh dunia,” kata presiden. [yy/sindonews]