2 Jumadil-Awal 1443  |  Senin 06 Desember 2021

basmalah.png

Geger Rekaman Zarif Ungkap Rebutan Kekuasaan Iran

Geger Rekaman Zarif Ungkap Rebutan Kekuasaan Iran

Fiqhislam.com - Rekaman audio Menteri Luar Negeri Iran Mohammad Javad Zarif bocor. Rekaman itu mengungkap ada perebutan kekuasaan di balik layar para pemimpin Iran antara kubu pemimpin reformis dengan Korps Garda Revolusi Islam ( IRGC ).

Zarif mengatakan IRGC cenderung mengambil alih kekuasaan karena mengesampingkan banyak keputusan pemerintah serta mengabaikan nasihat pemerintah.

Dalam satu momen luar biasa dalam rekaman yang muncul hari Minggu, Zarif meninggalkan garis resmi penghormatan pada Jenderal Qassem Soleimani, komandan Pasukan Quds IRGC— lengan aparat keamanan Iran untuk asing—yang dibunuh oleh Amerika Serikat (AS) melalui serangan drone di Baghdad, Irak, pada Januari 2020.

Jenderal itu, kata Zarif, melemahkannya dalam banyak langkah, bekerja dengan Rusia untuk menyabot kesepakatan nuklir antara Iran dan kekuatan dunia dan mengadopsi kebijakan terhadap perang panjang Suriah yang merusak kepentingan Iran.

"Di Republik Islam, bidang militer berkuasa," kata Zarif dalam rekaman percakapan selama tiga jam yang merupakan bagian dari proyek sejarah lisan yang mendokumentasikan pekerjaan pemerintahan saat ini.

"Saya telah mengorbankan diplomasi untuk bidang militer daripada bidang yang melayani diplomasi," ungkap Zarif dalam rekaman tersebut yang dikutip New York Times, Selasa (27/4/2021).

Rekaman audio itu bocor pada saat kritis bagi Iran, karena negara itu sedang membahas kerangka kerja untuk kemungkinan kembali ke kesepakatan nuklir dengan Amerika Serikat dan kekuatan Barat lainnya. Pembicaraan melalui perantara telah berlangsung di Jenewa.

Tidak jelas apa efeknya, jika ada, bocoran rekaman itu akan berdampak pada pembicaraan itu, atau pada posisi Zarif.

Rekaman percakapan antara Zarif dan seorang ekonom bernama Saeed Leylaz, sekutunya, tidak dimaksudkan untuk dipublikasikan, seperti yang dikatakan oleh menteri luar negeri Iran itu berulang kali di audio.

Salinannya bocor ke saluran berita Persia yang berbasis di London, Iran International, yang pertama kali melaporkan rekaman itu dan membagikannya dengan The New York Times.

Di situ, Zarif membenarkan apa yang sudah lama dicurigai banyak orang: bahwa perannya sebagai wakil Republik Islam di panggung dunia sangat dibatasi. Keputusan, katanya, ditentukan oleh pemimpin tertinggi atau, seringkali oleh Garda Revolusi.

"Politik Tak Etis"

Kementerian Luar Negeri Iran tidak membantah keaslian rekaman itu, tetapi mempertanyakan motif kebocorannya. Saeed Khatibzadeh, juru bicara kementerian, menyebutnya "politik tidak etis" dan mengatakan porsi audio yang dirilis tidak mewakili cakupan penuh komentar Zarif tentang rasa hormat dan cintanya pada Soleimani.

Dalam bagian yang bocor, Zarif memuji sang jenderal dan mengatakan mereka bekerja sama secara produktif dalam awal invasi AS ke Afghanistan dan Irak. Dia juga mengatakan bahwa dengan membunuhnya di Irak, Amerika Serikat memberikan pukulan besar bagi Iran, lebih merusak daripada jika negara itu telah melenyapkan seluruh kota dalam sebuah serangan.

Namun dia mengatakan beberapa tindakan Soleimani juga merusak negara. Salah satu contohnya, tindakannya melawan kesepakatan nuklir yang dicapai Iran pada 2015 dengan negara-negara Barat termasuk Amerika Serikat meski akhirnya Amerika mencabut diri di bawah pemerintahan Donald Trump.

Zarif mengatakan Rusia tidak ingin perjanjian itu berhasil dan "meletakkan semua bobotnya" di belakang menciptakan rintangan karena bukan kepentingan Moskow bagi Iran untuk menormalisasi hubungan dengan Barat. Untuk itu, kata Zarif, Soleimani melakukan perjalanan ke Rusia. "Untuk menghancurkan pencapaian kami," katanya, merujuk pada kesepakatan nuklir 2015.

Zarif mempermasalahkan Soleimani di bidang lain, mengkritiknya karena mengizinkan pesawat tempur Rusia terbang di atas Iran untuk membom Suriah dan karena memindahkan peralatan dan personel militer ke Suriah dengan maskapai penerbangan Iran Air milik negara tanpa sepengetahuan pemerintah dan mengerahkan pasukan darat Iran ke Suriah.

Pada Minggu malam, kritikus Zarif menyerukan pengunduran dirinya, dengan mengatakan bahwa dia telah mengancam keamanan nasional Iran dengan mengungkapkan kepada dunia politik batin negara tersebut.

Bahkan para pendukungnya menyatakan keprihatinan bahwa komentar tersebut dapat memengaruhi pemilihan presiden pada akhir Juni dan merugikan kandidat dari fraksi reformasi yang dikaitkan dengan Zarif dengan memperkuat sikap apatis pemilih dan gagasan bahwa pejabat terpilih tidak benar-benar berkuasa.

Dua Pembunuhan dan Dua Ledakan

Kebocoran rekaman tersebut menyusul serangkaian pelanggaran keamanan dalam lingkaran intelijen dan pemerintah Iran yang telah terlibat dalam dua pembunuhan dan dua ledakan di situs nuklir Natanz.

Seorang mantan wakil presiden, Mohammad Ali Abtahi, mengatakan bahwa publikasi audio Zarif sama dengan Israel yang mencuri dokumen nuklir dari Iran.

Beberapa analis mengatakan rekaman audio tersebut akan merusak otoritas diplomat Iran di jendela negosiasi yang sensitif.

"Ini mengikat tangan para negosiator," kata Sina Azodi, seorang fellow non-residen di Dewan Atlantik. "Ini mewakili Zarif sebagai seseorang yang tidak dapat dipercaya di dalam negeri, dan secara keseluruhan menggambarkan bahwa kebijakan luar negeri Iran ditentukan oleh kebijakan teater militer dan Zarif bukan siapa-siapa."

Zarif mengakui dalam rekaman itu bahwa ketika datang ke negosiasi, dia terikat tidak hanya oleh arahan pemimpin tertinggi Ayatollah Ali Khamenei, tetapi juga oleh tuntutan IRGC.

Dia mengatakan Khamenei baru-baru ini "dengan paksa menegur" dia karena menyimpang dari garis resmi ketika dia mengatakan Iran bersedia bekerja dengan Amerika Serikat untuk membuat koreografi langkah-langkah untuk kembali ke kesepakatan nuklir 2015.

“Struktur kementerian luar negeri kami sebagian besar berorientasi pada keamanan,” kata Zarif.

Zarif mengatakan dia tidak tahu apa-apa tentang tindakan pemerintah—terkadang membuatnya malu.

Zarif melanjutkan, pada malam ketika Iran memutuskan untuk membalas Amerika Serikat atas pembunuhan Soleimani, dua komandan Pasukan Quds pergi menemui Perdana Menteri Irak, Adel Abdul Mahdi, untuk memberi tahu dia bahwa dalam waktu sekitar 45 menit Iran akan menembakkan rudal ke pangkalan militer tempat pasukan AS ditempatkan.

Amerika tahu tentang serangan itu sebelum Iran melakukannya.

Zarif juga mengungkap bahwa mantan Menteri Luar Negeri John Kerry memberitahunya bahwa Israel telah menyerang kepentingan Iran di Suriah setidaknya 200 kali, yang membuatnya heran.

Dia lantas menunjuk pada pembantahan IRGC yang menembak jatuh pesawat sipil Ukraina di Iran yang menewaskan 176 penumpang pada pagi hari setelah Iran menyerang pangkalan udara di Irak.

IRGC segera tahu bahwa rudal mereka telah menghantam pesawat itu, tetapi baru mengakuinya tiga hari kemudian.

Segera setelah pesawat itu jatuh, Zarif menghadiri pertemuan kecil dewan keamanan nasional dengan dua komandan militer tertinggi, dan mengatakan dunia menuntut penjelasan. Para komandan, kata dia, menyerangnya dan menyuruhnya mengirimkan tweet yang mengatakan berita itu tidak benar.

“Saya berkata, 'Jika terkena rudal, beri tahu kami sehingga kami dapat melihat bagaimana kami dapat mengatasinya'," kenang Zarif. “Tuhan adalah saksi saya, cara mereka bereaksi terhadap saya seolah-olah saya telah menyangkal keberadaan Tuhan.” [yy/sindonews]