pustaka.png.orig
basmalah.png


12 Dzulqa'dah 1442  |  Selasa 22 Juni 2021

Human Rights Watch Sebut Israel Lakukan Apartheid Terhadap Palestina

Human Rights Watch Sebut Israel Lakukan Apartheid Terhadap Palestina

Fiqhislam.com - Kelompok pengawas hak asasi internasional menuduh Israel telah melakukan kebijakan apartheid dan penganiayaan terhadap Palestina dan terhadap minoritas Arabnya sendiri yang merupakan kejahatan terhadap kemanusiaan.

Human Rights Watch (HRW) yang berbasis di New York menerbitkan laporan setebal 213 halaman. Kelompok itu mengatakan laporan tersebut tidak ditujukan untuk membandingkan Israel dengan era apartheid Afrika Selatan (Afsel), melainkan untuk menilai apakah tindakan dan kebijakan tertentu merupakan apartheid sebagaimana didefinisikan dalam hukum internasional.

Dalam laporannya, HRW menunjuk pada pembatasan gerak warga Palestina oleh Israel dan penyitaan tanah milik Palestina untuk pemukiman Yahudi di wilayah yang diduduki dalam perang Timur Tengah 1967 sebagai contoh kebijakan yang dikatakannya sebagai kejahatan apartheid dan penganiayaan.

"Di seluruh Israel dan (wilayah Palestina), otoritas Israel telah mengejar rencananya untuk mempertahankan dominasi atas Palestina dengan melakukan kontrol atas tanah dan demografi guna kepentingan orang Israel Yahudi," kata laporan itu.

"Atas dasar ini, laporan tersebut menyimpulkan bahwa pejabat Israel telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan melalui apartheid dan penganiayaan, sebagaimana didefinisikan di bawah Konvensi Apartheid 1973 dan Statuta Roma 1998," sambung laporan itu seperti dilansir dari Reuters, Selasa (27/4/2021).

HRW meminta jaksa ICC untuk menyelidiki dan menuntut individu yang secara kredibel terlibat dalam apartheid dan penganiayaan.

HRW juga mengatakan undang-undang negara bangsa Israel tahun 2018 - yang menyatakan bahwa hanya orang Yahudi yang memiliki hak untuk menentukan nasib sendiri di negara tersebut - memberikan dasar hukum untuk mengejar kebijakan yang mendukung orang Yahudi Israel sehingga merugikan 21% minoritas Arab di negara itu, yang secara teratur mengeluhkan diskriminasi.

Presiden Palestina Mahmoud Abbas menyambut baik laporan itu.

"Sangat mendesak bagi komunitas internasional untuk campur tangan, termasuk dengan memastikan bahwa negara, organisasi, dan perusahaan mereka tidak memberikan kontribusi apa pun terhadap pelaksanaan kejahatan perang dan kejahatan terhadap kemanusiaan di Palestina," kata Abbas dalam sebuah pernyataan.

Sedangkan pejabat Israel dengan keras menolak tuduhan apartheid.

"Tujuan dari laporan palsu ini sama sekali tidak terkait dengan hak asasi manusia, tetapi untuk upaya berkelanjutan oleh HRW merongrong hak Negara Israel untuk eksis sebagai negara bangsa orang-orang Yahudi," kata Menteri Urusan Strategis Israel Michael Biton.

Kementerian luar negeri Israel menolak klaim itu sebagai tidak masuk akal dan palsu. Negeri Zionis itu juga menuduh HRW menyembunyikan agenda anti-Israel, mengatakan kelompok itu telah berusaha selama bertahun-tahun untuk mempromosikan boikot terhadap Israel.

Kementerian Luar Negeri Israel mengatakan HRW Israel dan Palestina dipimpin oleh pendukung BDS yang dikenal, tanpa hubungan dengan fakta atau kenyataan di lapangan. Israel mengacu pada gerakan Boikot, Divestasi dan Sanksi (BDS) yang pro-Palestina.

Penulis laporan itu, Direktur HRW Israel dan Palestina Omar Shakir, dikeluarkan dari Israel pada 2019 karena tuduhan dia mendukung gerakan boikot Israel atau BDS.

Shakir menyangkal bahwa pekerjaan HRW dan pernyataan pro-Palestina yang dia buat sebelum diangkat ke posisi HRW pada tahun 2016 merupakan dukungan aktif untuk BDS.

Shakir mengatakan kepada Reuters bahwa HRW akan mengirimkan laporannya ke kantor kejaksaan ICC.

"Seperti yang biasa kami lakukan ketika kami mencapai kesimpulan tentang komisi kejahatan yang termasuk dalam yurisdiksi Pengadilan," ujarnya.

Dia mengatakan HRW juga mengirim ICC laporan tahun 2018 tentang kemungkinan kejahatan terhadap kemanusiaan oleh Otoritas Palestina Abbas dan militan Islam Hamas.

Jaksa Pengadilan Kriminal Internasional (ICC) pada bulan Maret mengatakan dia akan secara resmi menyelidiki kejahatan perang di wilayah Palestina, setelah hakim ICC memutuskan bahwa pengadilan memiliki yurisdiksi di sana.

Otoritas Palestina menyambut keputusan itu tetapi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu mengecamnya sebagai anti-Semitisme dan mengatakan Israel tidak mengakui otoritas ICC.

Palestina menginginkan Tepi Barat, Gaza dan Yerusalem Timur, daerah yang direbut dalam konflik tahun 1967, untuk sebuah negara masa depan.

Di bawah kesepakatan perdamaian sementara dengan Israel, Palestina memiliki pemerintahan sendiri yang terbatas di Tepi Barat; dan kelompok Hamas menguasai Gaza. [yy/sindonews]