pustaka.png.orig
basmalah.png.orig


3 Dzulqa'dah 1442  |  Minggu 13 Juni 2021

Bentrokan Terjadi di Yerusalem Timur

Bentrokan Terjadi di Yerusalem Timur

Fiqhislam.com - Ratusan kelompok ultranasionalis Yahudi meneriaki pengunjuk rasa Palestina di Kota Gerbang Damaskus. Bentrokan pun tak terelakan. Diketahui, puluhan orang terluka dalam bentrokan antara aktivis sayap kanan Yahudi, warga Palestina dan polisi Israel di Yerusalem Timur tersebut.

Polisi mencoba memisahkan dua kelompok dengan melepaskan tembakan gas air mata dan granat kejut. Beberapa orang melemparkan batu dan botol, sejumlah orang ditahan.

"Kematian untuk Arab," kata orang-orang ultranasionalis Yahudi itu seperti dikutip BBC, Jumat (23/4).

Palang Merah Palestina mengatakan 100 orang warga Palestina terluka dalam peristiwa tersebut. Termasuk 21 orang yang harus dirawat di rumah sakit.

Kamis (22/4) malam warga Palestina menuduh polisi Israel melarang mereka berkumpul menggelar buka bersama di depan Gerbang Damaskus. Lahan bersejarah di di Kota Tua Yerusalem.

Kantor berita Reuters melaporkan saat itu juru bicara polisi memperingatkan mereka akan 'bertindak tegas terhadap segala bentuk kekerasan dan kerusuhan. Status Yerusalem menjadi jantung konflik Israel-Palestina.

Kota itu adalah lokasi religius Yahudi, Islam dan Kristen terutama di Yerusalem Timur. Israel menduduki wilayah yang sebelumnya milik Yordania itu pada perang Timur Tengah 1967 dan menganggapnya bagian dari ibukota yang tak terpisahkan.

Masyarakat Palestina mengklaim Yerusalem Timur sebagai ibukota mereka di masa depan. Status akhir wilayah itu akan menjadi pokok pembahasan negosiasi di masa depan. [yy/ihram]