fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


5 Ramadhan 1442  |  Sabtu 17 April 2021

Eks Agen Mossad Siap Bantu Evakuasi Keluarga Pangeran Hamzah dari Yordania

Eks Agen Mossad Siap Bantu Evakuasi Keluarga Pangeran Hamzah dari Yordania

Fiqhislam.com - Seorang perwira badan intelijen Israel , Mossad , yang berbasis di Eropa menawarkan diri untuk mengevakuasi keluarga Pangeran Hamzah bin Hussein keluar dari Yordania melalui jet pribadi, begitu laporan media Yordania.

Kantor berita Yordania, Ammon, mengklaim pada hari Minggu warga negara Israel Roy Shaposhnik - atau Shaposhnik - menghubungi Basmah Bani Ahmad, istri Pangeran Hamzah bin Hussein, menawarkan untuk mengevakuasi dia dan anak-anak mereka dari Yordania setelah suaminya ditangkap atas dugaan upaya kudeta.

Laporan tersebut menyatakan bahwa Shaposhnik adalah mantan perwira Mossad Israel.

Namun, dalam sebuah pernyataan kepada situs berita Walla, Shaposhnik membantah pernah menjadi perwira Mossad dan menawarkan untuk mengevakuasi keluarga Hamzah karena persahabatan pribadinya dengan pangeran. Ia juga mengklaim tidak tahu tentang situasi politik di Yordania.

"Saya seorang Israel yang tinggal di Eropa. Saya tidak pernah bertugas dalam peran apa pun dalam dinas intelijen Israel. Saya adalah teman dekat Pangeran Hamzah," kata Shaposhnik kepada Walla.

"Selama akhir pekan, Pangeran Hamzah memberi tahu saya tentang apa yang terjadi padanya di Yordania dan saya menawarkan untuk mengirim istri dan anak-anaknya untuk tinggal di rumah saya," imbuhnya.

"Saya tidak tahu tentang peristiwa yang terjadi di Yordania atau orang-orang yang terlibat," tegasnya.

"Saya menawarkan bantuan Pangeran Hamzah atas dasar persahabatan pribadi kami dan karena keinginan untuk membantu sang putri dan anak-anak mereka pada saat yang sulit ini," tukasnya seperti dikutip dari Al Araby, Selasa (6/4/2021).

Hamzah - mantan putra mahkota yang kehilangan gelar pada tahun 2004 - termasuk di antara hampir 20 orang yang ditahan oleh pihak berwenang pada Sabtu malam, dalam apa yang oleh para pejabat terkait dengan dugaan plot untuk menggulingkan rezim yang dipimpin oleh Raja Abdullah.

Pangeran berusia 41 tahun pada hari Sabtu merilis pesan video melalui BBC di mana dia menuduh penguasa Yordania melakukan nepotisme dan korupsi serta menuduh bahwa dia telah ditempatkan di bawah tahanan rumah.

Hamzah dalam pesannya, yang dia katakan dia kirim melalui telepon satelit, mengecam sistem pemerintahan Yordania dan mengatakan beberapa temannya telah ditangkap, detail keamanannya dihapus, dan saluran internet serta teleponnya terputus.

Dia menyangkal menjadi bagian dari konspirasi atau organisasi jahat, tetapi mengatakan negara itu telah terhalang korupsi, nepotisme dan dalam kesalahan aturan serta tidak ada yang diizinkan untuk mengkritik pihak berwenang.

Wakil Perdana Menteri Yordania Ayman Safadi mengatakan pada hari Minggu bahwa Hamzah telah bekerja dengan kekuatan asing untuk merusak keamanan Yordania. [yy/sindonews]