fiqhislam
basmalah
Pustaka Muslim


30 Sya'ban 1442  |  Senin 12 April 2021

Ironis, Israel Bangun Fasilitas Senjata Nuklir tapi Diperlakukan Istimewa

Ironis, Israel Bangun Fasilitas Senjata Nuklir tapi Diperlakukan Istimewa

Fiqhislam.com - Iran mengkritik keras Badan Energi Atom Internasional (IAEA) yang mereka anggap telah memperlakukan Israel dengan istimewa karena bungkam dengan pengembangan fasilitas senjata nuklir secara klandestein di negara Yahudi itu. Teheran menyebutnya sebagai hal ironis.

Kritikan itu dilontarkan Duta Besar Iran untuk IAEA yang berbasis di Wina, Kazem Gharibabadi. Dia menyampaikan kritiknya dalam sebuah pernyataan tertulis yang ditujukan kepada Dewan Gubernur IAEA hari Kamis waktu Wina.

Diplomat Iran itu mengatakan program senjata nuklir Tel Aviv bertentangan dengan seruan internasional. Menurutnya, kegiatan Tel Aviv di fasilitas nuklir yang sangat rahasia menimbulkan ancaman serius terhadap keamanan dan stabilitas regional dan internasional.

Gharibabadi melanjutkan, semua negara di kawasan Timur Tengah, kecuali rezim Israel, adalah pihak yang meneken Perjanjian Non-Proliferasi Nuklir (NPT) dan telah melaksanakan untuk menerima safeguards komprehensif dari IAEA.

“Oleh karena itu, pengembangan program senjata nuklir klandestin oleh rezim ini [Israel] menimbulkan ancaman serius yang berkelanjutan tidak hanya terhadap keamanan dan stabilitas kawasan dan dunia, tetapi juga terhadap efektivitas dan efisiensi NPT dan rezim perlindungan Badan [IAEA],” katanya dalam pernyataan yang dikutip SINDOnews.com, Sabtu (6/3/2021).

Dia menekankan bahwa Israel juga bukan pihak dalam perjanjian besar lainnya yang mengatur senjata pemusnah massal (WMD).

Mengutip citra satelit komersial dari fasilitas tersebut, Panel Internasional tentang Bahan Fissile (IPFM), sekelompok ahli nuklir independen dari 17 negara, melaporkan bulan lalu bahwa konstruksi baru yang signifikan telah berlangsung di kompleks Dimona.

“Situs konstruksi terletak di sekitar bangunan yang menampung reaktor nuklir dan pabrik pengolahan ulang,” bunyi laporan IPFM.

Diplomat Iran lebih lanjut mengatakan meskipun banyak resolusi yang diadopsi oleh Majelis Umum PBB dan IAEA selama beberapa dekade tentang kemampuan nuklir Israel dan ancaman terkait, rezim Zionis dengan menyesal terus mengabaikan komunitas internasional dengan meremehkan pentingnya NPT dan menolak untuk menempatkan semua fasilitas dan aktivitas nuklirnya di bawah rezim safeguards komprehensif IAEA.

“Ironisnya, Israel sekarang bahkan menikmati perlakuan yang lebih istimewa dibandingkan dengan negara-negara pemilik senjata nuklir, karena mereka adalah anggota NPT dan memiliki beberapa kewajiban khusus berdasarkan Pasal I dan VI Traktat,” imbuh Gharibabadi.

Dia juga mengkritik sebagai "kontradiksi yang jelas" dari fakta bahwa Israel, bukan anggota NPT, menikmati hak dan hak istimewa penuh dari IAEA karena keanggotaannya sementara pada saat yang sama, menganggap dirinya bebas dari tanggung jawab dan berpartisipasi dalam segala musyawarah instansi terkait dengan anggota NPT.

"Situasi seperti itu telah memberi rezim ini keberanian untuk mengejek otoritas dan mandat Badan [IAEA] dalam mencegah pengalihan bahan dan aktivitas nuklirnya," ujarnya.

Foto-foto satelit baru menunjukkan pemandangan yang lebih jelas dari fasilitas nuklir rahasia rezim Israel, yang mengungkapkan bahwa pabrik tersebut sedang menjalani proyek besar.

“Yang terpenting, rezim ini telah menjadi sangat sinis untuk memanipulasi realitas dan mengkritik anggota NPT lainnya dengan alasan bahwa mereka memiliki kewajiban karena keanggotaan mereka dalam Perjanjian, tetapi Israel tidak. Ini adalah kekurangan dan kegagalan yang sangat serius dalam pekerjaan IAEA, yang harus ditangani dengan benar,” paparnya.

Gharibabadi memperingatkan bahwa mengabaikan masalah penting seperti itu secara langsung memengaruhi perdamaian dan stabilitas regional dan internasional, menantang norma-norma pelucutan senjata dan kontrol senjata global yang sudah mapan, dan merusak kredibilitas dan kelangsungan arsitektur perlucutan senjata dan kontrol senjata saat ini, termasuk IAEA dan rezim safeguards-nya.

Dia mendesak IAEA untuk mengambil sikap yang jelas tentang ketidakterterimaan rezim Israel yang tersisa di luar kerangka kerja NPT dan terus menentang untuk menempatkan semua kegiatan dan fasilitas nuklirnya di bawah sistem safeguards komprehensif badan nuklir PBB.

“Badan tidak punya pilihan selain mengambil tindakan yang tepat untuk memastikan bahwa Israel menempatkan semua instalasi nuklirnya di bawah safeguards Badan dan menyetujui Perjanjian Non-Proliferasi sebagai pihak non-senjata nuklir,” sambung diplomat Iran.

Dia mengatakan adalah ironi bahwa IAEA, Sekretariatnya, Dewan Gubernur dan General Conference semuanya berkonsentrasi pada anggota NPT sementara kesalahan strategis kronis adalah mengabaikan bahan nuklir Israel dan kegiatan di wilayah yang bergejolak di Timur Tengah.

“Bukankah kebijakan bungkam dan kelalaian tentang program nuklir Israel dan kebijakan kelambanan dalam hal ini mengirimkan pesan negatif kepada anggota NPT, artinya menjadi anggota Traktat sama dengan menerima pemantauan dan verifikasi yang paling kuat, sementara berada di luar Traktat berarti bebas dari kewajiban dan kritik apa pun, dan bahkan diberi imbalan ?,” tanya Gharibabadi dengan ironis.

Israel sampai saat ini mengadopsi kebijakan ambigu tentang dugaan mengembangkan senjata nuklir. Negara Yahudi itu tidak pernah menyangkal atau membenarkan bahwa pihaknya memiliki dan mengembangkan senjata nuklir. [yy/sindonews]

Tags: Nuklir | Iran | Israel