pustaka.png
basmalah.png


10 Dzulqa'dah 1442  |  Minggu 20 Juni 2021

Taliban Keluarkan Perintah, Minta Anggotanya Tak Lakukan Poligami

Taliban Keluarkan Perintah, Minta Anggotanya Tak Lakukan Poligami

Fiqhislam.com - Pemimpin Taliban di Afghanistan telah mengeluarkan dekrit yang mendesak para pemimpin dan komandan kelompok itu untuk tidak lagi melakukan poligami, atau menikahi lebih dari satu istri. Praktik itu, menurutnya, telah mengundang “kritik dari musuh-musuh Taliban”.

Menurut aturan agama Islam, seorang pria Muslim diizinkan untuk memiliki hingga empat istri sekaligus dan poligami masih legal di Afghanistan, Pakistan, dan beberapa negara yang mayoritas penduduknya Muslim.

Namun sumber-sumber Taliban mengatakan kepada BBC bahwa praktik tersebut meningkatkan permintaan dari para komandan atas dana untuk membayar "harga pengantin", sebuah praktik yang berlaku di banyak suku Pashtun di Afghanistan dan Pakistan di mana uang diberikan kepada keluarga seorang wanita untuk meminangnya untuk dinikahi.

Keputusan dua halaman, yang dikeluarkan atas nama pemimpin Taliban Afghanistan Mullah Hibatullah, tidak melarang pernikahan kedua, ketiga, atau keempat, tetapi memperingatkan bahwa sejumlah besar uang yang dihabiskan untuk upacara pernikahan dapat mengundang kritik dari lawan-lawan Taliban.

Keputusan tersebut memang memberikan pengecualian, mendukung pernikahan ganda bagi pria yang tidak memiliki anak, tidak memiliki anak laki-laki dari pernikahan sebelumnya, yang menikahi seorang janda, atau yang memiliki kekayaan dan kemampuan finansial keluarga untuk memiliki banyak istri.

Keputusan tersebut mengatakan bahwa dalam keadaan seperti itu, seorang pria yang ingin menikah dengan banyak istri harus meminta izin dari atasan langsungnya sebelum mengatur pernikahan lain.

Sumber-sumber Taliban mengatakan kepada BBC bahwa surat itu telah didistribusikan kepada anggotanya di Afghanistan dan Pakistan.

Keputusan tersebut dikeluarkan pada momen politik yang sensitif bagi Taliban dan Afghanistan, ketika kelompok militan itu melakukan pembicaraan dengan pemerintah mengenai masa depan negara itu. Sumber mengatakan kepemimpinan Taliban prihatin atas tuduhan korupsi terhadap anggota yang berusaha mengumpulkan dana untuk menopang rumah tangganya yang besar.

Sebagian besar pemimpin senior Taliban memiliki lebih dari satu istri, tetapi keputusan baru tidak berlaku surut bagi mereka yang sudah menikah berkali-kali.

"Jika semua pimpinan dan komandan menghindari poligami, mereka tidak perlu terlibat dalam praktik korupsi dan ilegal," demikian bunyi keputusan itu, sebagaimana dilansir BBC.

Poligami telah lama tersebar luas di masyarakat Pashtun di Afghanistan dan Pakistan, di mana wanita secara tradisional tidak banyak diberi kewenangan untuk memutuskan dengan siapa atau kapan mereka menikah.

Ketidakhadiran seorang anak dalam perkawinan, terutama anak laki-laki, sering disebut sebagai alasan untuk mengambil istri tambahan di masyarakat Pashtun yang patriarkal. Alasan lainnya adalah ketegangan rumah tangga, yang biasanya disalahkan kepada istri. [yy/okezone]