pustaka.png
basmalah.png.orig


10 Dzulqa'dah 1442  |  Minggu 20 Juni 2021

Israel Serang Suriah Setelah Pompeo Bertemu Pimpinan Mossad

Israel Serang Suriah Setelah Pompeo Bertemu Pimpinan Mossad

Fiqhislam.com - Seorang pejabat intelijen senior Amerika Serikat (AS) yang mengetahui serangan Israel di Suriah mengatakan serangan tersebut dilakukan dengan data intelijen yang diberikan Washington. Kejadian kerja sama langka yang dipublikasikan antara kedua negara mengenai pemilihan target di Suriah.

Pejabat AS, yang meminta namanya dirahasiakan, mengatakan Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo membahas serangan udara dengan bos badan mata-mata Israel Mossad , Yossi Cohen, pada Selasa lalu. Pertemuan tersebut dilakukan di restoran populer Washington, Café Milano, awal pekan ini.

Pejabat itu mengatakan serangan tersebut menargetkan serangkaian gudang di Suriah yang digunakan untuk menyimpan dan memasang senjata Iran.

Pesawat-pesawat tempur Israel melakukan serangan udara yang intens di Suriah timur pada Rabu pagi. Serangan tersebut menargetkan posisi dan gudang senjata pasukan yang didukung Iran karena kawasan itu dalam siaga tingkat tinggi. Menurut kelompok pemantau perang Suriah, setidaknya 57 tewas dan puluhan lainnya luka-luka.

"Gudang itu juga berfungsi sebagai saluran pipa untuk komponen yang mendukung program nuklir Iran," kata pejabat itu seperti dikutip dari Al Arabiya, Kamis (14/1/2021).

Belum ada komentar langsung dari Iran.

Kantor berita negara Suriah SANA mengatakan serangan itu melanda daerah-daerah di dalam dan dekat kota Deir el-Zour, Mayadeen dan Boukamal di sepanjang perbatasan dengan Irak. Seorang pejabat militer yang tidak disebutkan namanya dikutip mengatakan pertahanan udara Suriah menanggapi rudal yang masuk. Tidak ada rincian lebih lanjut.

Sebuah kelompok pemantau perang oposisi Suriah melaporkan setidaknya 18 serangan di Deir el-Zour dan di sepanjang perbatasan dengan Irak, mengatakan beberapa depot senjata diserang. Observatorium Suriah untuk Hak Asasi Manusia yang berbasis di Inggris mengatakan 57 orang tewas, termasuk 14 tentara Suriah, dan sisanya adalah pejuang yang didukung Iran termasuk 16 warga Irak dan 11 warga Afghanistan. Puluhan orang terluka.

Korban tewas tidak dapat diverifikasi secara independen. Jika dikonfirmasi, itu akan menjadikannya salah satu serangan Israel paling mematikan di Suriah selama 10 tahun terakhir.

"Mereka membakar posisi Iran di Deir el-Zour," kata Omar Abu Laila, seorang aktivis yang berbasis di Eropa dari provinsi Deir el-Zour timur Suriah yang menjalankan sebuah kolektif aktivis yang melaporkan berita di daerah perbatasan. Dia mencatat setidaknya 16 bangunan, gudang atau pangkalan yang ditargetkan untuk milisi Iran, Lebanon dan Irak di kota Boukamal, Mayadeen dan Deir el-Zour.

Israel telah melancarkan ratusan serangan terhadap target militer terkait Iran di Suriah selama bertahun-tahun tetapi jarang mengakui atau membahas operasi semacam itu.

Observatorium mengatakan mencatat 39 serangan Israel di dalam Suriah pada tahun 2020 yang mencapai 135 sasaran, termasuk pos militer, gudang, atau kendaraan.

"Dalam serangan itu, setidaknya 217 orang tewas, sebagian besar milisi sekutu Iran," menurut Observatorium.

Serangan itu terjadi pada saat ketegangan yang meningkat di kawasan itu pada hari-hari terakhir pemerintahan Presiden Donald Trump.

Menurut Amos Harel, seorang koresponden urusan militer Israel yang terkemuka, militer Israel berada pada tingkat kewaspadaan pertahanan yang tinggi, dan baterai pertahanan udara rudal Patriot dikerahkan di pelabuhan selatan Israel di Eilat. Menulis di surat kabar Haaretz, dia mengatakan kehadiran pesawat tempur yang sangat besar telah mengudara di negara itu selama sebagian besar hari.

Sementara itu, jet Israel telah melanggar wilayah udara Lebanon dan melintasi langit Beirut setiap hari, penerbangan ketinggian rendah yang telah menambah kegelisahan di Ibu Kota Lebanon.

Banyak yang takut pembalasan atas pembunuhan AS atas komandan Garda Revolusi Iran Qassem Soleimani tahun lalu di Baghdad mungkin terjadi sebelum Trump meninggalkan jabatannya, atau bahwa konflik dapat meletus untuk menggagalkan upaya pemerintahan Joe Biden yang akan datang untuk bernegosiasi dengan Iran.

Israel memandang kubu Iran di perbatasan utara sebagai garis merah, dan telah berulang kali menyerang fasilitas terkait Iran dan konvoi senjata yang ditujukan untuk kelompok militan Hizbullah Lebanon.

Serangan itu juga terjadi di tengah meningkatnya misi pesawat tempur Israel di dataran rendah di langit Lebanon yang telah menyebabkan kegelisahan di antara penduduk dan mendorong Lebanon untuk mengajukan keluhan mendesak kepada PBB tentang pelanggaran wilayah udaranya. Para pejabat Israel mengatakan penerbangan berlebihan itu perlu karena Hizbullah melanggar resolusi PBB tahun 2006 yang melarangnya membangun kemampuan militernya dan beroperasi di dekat perbatasan Israel. [yy/sindonews]

 

Tags: Israel | Pompeo | Mossad