pustaka.png.orig
basmalah.png.orig


10 Dzulqa'dah 1442  |  Minggu 20 Juni 2021

Emirates Skors Pilotnya karena Menolak Terbang ke Israel

Emirates Skors Pilotnya karena Menolak Terbang ke Israel

Fiqhislam.com - Maskapai penerbangan Emirates yang berbasis di Dubai, Uni Emirat Arab (UEA), telah menskors seorang pilotnya karena menolak terbang ke Israel .

Pilot yang ditangguhkan itu bernama Moneem Saheb Tabaa asal Tunisia. Dia mengonfirmasi penangguhan di halaman Facebook-nya, yang sejak itu akunnya ditutup.

"Tuhan adalah (satu-satunya) yang menjaga saya," kata Tabaa. "Saya tidak menyesalinya," ujarnya, seperti dikutip Middle East Monitor, Rabu (13/1/2021).

Ketika berita tentang penangguhannya menyebar di media sosial, banyak aktivis mengecam Emirates dan memuji Tabaa atas sikapnya yang keras dalam menentang kesepakatan normalisasi tahun lalu antara Israel dan beberapa negara Arab.

UEA adalah Arab ketiga setelah Yordania dan Mesir yang menjalin hubungan diplomatik dengan Israel. Bahrain, Sudan dan Maroko telah mengikuti jejak UEA.

Tunisia secara konsisten menegaskan tidak berniat normalisasi hubungan dengan Israel. "Karena Tunisia menghormati posisi kedaulatan negara lain, bahwa pendiriannya berprinsip, dan perubahan dalam kancah internasional tidak akan pernah memengaruhinya," kata Kementerian Luar Negeri Tunisia dalam sebuah pernyataan akhir 2020 lalu.

Setelah terpilih pada 2019, Presiden Tunisia Kais Saied mengatakan bahwa Palestina terukir di hati rakyat Tunisia. "Palestina bukanlah banyak tanah yang terdaftar sebagai real estate," katanya.

Menyusul normalisasi hubungan Maroko dengan Israel, Ketua Parlemen Tunisia yang juga Ketua Gerakan Ennahda, Rached Ghannouchi, mengatakan; "Kami terkejut dengan langkah ini, yang bertentangan dengan konsensus Arab seperti yang diungkapkan oleh Inisiatif Perdamaian Arab. Kami mendukung hak-hak rakyat Palestina sesuai dengan prinsip Arab dan persaudaraan Muslim serta hukum internasional."

Baik Tunisia dan Aljazair telah menolak pesawat Israel menggunakan wilayah udara mereka untuk penerbangan ke dan dari Maroko, memaksanya untuk mengambil rute tidak langsung melalui Eropa.

Maskapai Israel mulai mengoperasikan penerbangan langsung antara Tel Aviv dan UEA pada Agustus. Etihad Airways adalah maskapai penerbangan UEA pertama yang terbang ke Israel, membawa obat-obatan menuju Palestina.

Menurut situs berita Israel Globes, Emirates diperkirakan akan meluncurkan penerbangannya dari Dubai ke Tel Aviv bulan depan. [yy/sindonews]