22 Rabiul-Awal 1443  |  Kamis 28 Oktober 2021

basmalah.png

Pasukan Azerbaijan Serang Markas Militer Nagorno-Karabakh

Pasukan Azerbaijan Serang Markas Militer Nagorno-Karabakh

Fiqhislam.com - Sejumlah orang tewas dalam serangan pasukan Azerbaijan di sebuah pangkalan militer di Nagorno-Karabakh. Mengutip media setempat, DPA melaporkan pejabat separatis di Nagorno-Karabakh mengatakan serangan itu dilakukan pada Jumat (11/12) malam.

Serangan tersebut melukai tiga tentara etnik Armenia. Serangan digelar satu bulan perjanjian gencatan senjata di wilayah perbatasan tersebut. Kementerian Pertahanan Rusia yang mengirim pasukan penjaga perdamaian di Nagorno-Karabakh juga melaporkan pelanggaran gencatan senjata.

"Kasus pelanggaran gencatan senjata dilaporkan terjadi di Distrik Hadrut pada 11 Desember," kata Kementerian Pertahanan Rusia dalam pernyataan mereka seperti dikutip media Jerman, Deutsche Welle, Selasa (14/12).

Kementerian Pertahanan Armenia mengonfirmasi pasukan Azerbaijan kembali menyerang pangkalan militer yang dekat dengan dua desa di Nagorno-Karabakh. Armenia mengatakan 'sudah mengambil langkah yang tepat'. Kementerian Pertahanan tidak menjelaskan lebih lanjut.

Presiden Azerbaijan Ilham Aliyev menyalahkan Armenia atas bentrokan yang terbaru. Ia mengancam 'akan menghancurkan kepalanya dengan pukulan besi'. "Armenia seharusnya tidak memulainya lagi," kata Alivey dalam pertemuan dengan diplomat-diplomat Amerika Serikat (AS) dan Prancis.

"Mereka harus sangat berhati-hati dan tidak merencanakan aksi militer apa pun, kali ini kami akan sepenuhnya menghancurkan mereka, itu bukan rahasia bagi siapa pun," katanya.

Pertempuran antara Armenia dan Azerbaijan di Nagorno-Karabakh pecah pada September lalu. Sekitar 5.600 orang orang tewas dalam perang tersebut. Azerbaijan berhasil menerobos masuk ke Nagorno-Karabakh memaksa Armenia menyepakati perjanjian perdamaian pada 10 November lalu.

Perjanjian damai tersebut membuat Baku merebut kembali wilayah yang diduduki Armenia seperempat abad lalu. Perjanjian tersebut memicu gelombang unjuk rasa di Armenia. Demonstran menuntut Perdana Menteri Nikola Pashinyan untuk mundur.

Pashinyan mengatakan Armenia harus menandatangani perjanjian gencatan senjata untuk menyelamatkan banyak nyawa. Pada Kamis (10/12) lalu Azerbaijan menggelar parade kemenangan yang dihadiri Presiden Turki Tayyip Erdogan dan melibatkan 3.000 pasukan. [yy/ihram]