23 Rabiul-Akhir 1443  |  Minggu 28 Nopember 2021

basmalah.png

Utusan ‘Israel’ dan Kelompok Yahudi Inggris Mengecam Komentar Nakba ‘Rasis’

Utusan ‘Israel’ dan Kelompok Yahudi Inggris Mengecam Komentar Nakba ‘Rasis’

Fiqhislam.com - Aktivis mengkritik organisasi komunitas Yahudi utama Inggris karena menjadi tuan rumah duta besar ‘Israel’ Tzipi Hotovely. Pada acara pekan lalu, utusan dan kelompok itu membantah pembersihan etnis Palestina dari tempat yang sekarang disebut ‘Israel’ pada tahun 1948, lapor Middle East Eye (MEE).

Minggu lalu, Hotovely muncul di acara online Dewan Deputi (BoD) di mana dia menggambarkan pengusiran 700.000 warga Palestina dalam perang Arab-‘Israel’ 1948 – yang dikenal sebagai Nakba atau “bencana”.Hotovely, yang menjadi duta besar untuk Inggris pada Agustus, dijadwalkan tampil di acara lain yang diselenggarakan oleh BoD pada 15 Desember, bersama dengan duta besar UEA dan Bahrain, menyoroti kesepakatan normalisasi yang ditandatangani oleh dua negara terakhir dengan ‘Israel’ pada September.

Organisasi Yahudi pro-Palestina Na’amond mengatakan dalam sebuah ciutan bahwa Hotovely adalah seorang rasis dan undangannya harus ditarik.  “Kami tidak dapat membiarkan pandangan Hotovely dinormalisasi di komunitas kami dengan undangan ke acara perayaan,” kata kelompok itu.

“Dia adalah seorang rasis yang mendukung satu negara di mana orang Palestina tidak memiliki hak yang sama.”

Middle East Eye meminta direksi untuk mengomentari pernyataan Hotovely, dan bertanya apakah itu memaafkan penyangkalan Nakba, tetapi tidak mendapat tanggapan pada saat publikasi.  Hotovely telah lama menjadi pendukung utama pemukiman ilegal ‘Israel’ di wilayah Palestina yang diduduki dan menggambarkan dirinya sebagai “seorang sayap kanan yang religius”.

Dia di masa lalu menentang pernikahan antaragama di ‘Israel’ dan merupakan penentang keras negara Palestina. Tahun lalu, setelah dikeluarkannya manifesto politik oleh BoD di mana mereka menyatakan dukungan untuk negara Palestina, Hotovely mengkritik kelompok itu dengan mengatakan “sebuah organisasi yang mendukung pembentukan negara Palestina bekerja melawan kepentingan ‘Israel’”.

MEE juga menanyakan kepada direksi tentang komentar Hotovely tentang organisasi, tetapi juga menunggu tanggapan. [yy/hidayatullah]