2 Jumadil-Awal 1443  |  Senin 06 Desember 2021

basmalah.png

PBB Menolak Pengajuan Saudi sebagai Dewan Hak Asasi Manusia, Sementara Rusia dan China Terpilih

PBB Menolak Pengajuan Saudi sebagai Dewan Hak Asasi Manusia, Sementara Rusia dan China Terpilih

Fiqhislam.com - Arab Saudi gagal dalam upayanya untuk menjadi anggota Dewan Hak Asasi Manusia Perserikatan Bangsa-Bangsa. Namun, Rusia dan China terpilih dalam pemungutan suara yang telah memicu protes di antara para pembela hak asasi manusia, Middle East Eye melaporkan.

Majelis Umum PBB mengadakan pemilihan pada hari Selasa (13/10/2020) untuk 15 kursi kosong di dewan 47 negara, dengan negara-negara anggota baru bertugas selama tiga tahun mulai Januari 2021.

Rusia berjalan tanpa lawan – karena kesepakatan di belakang layar -, sementara China dan Pakistan terpilih ke dalam kelompok Asia dari badan tersebut.

China berhasil mendapatkan 139 suara, turun dari terakhir kali mencalonkan diri pada tahun 2016 ketika memperoleh 180. Pakistan memperoleh 169, sementara Arab Saudi berada di urutan kelima dengan hanya 90 suara, dikalahkan oleh Nepal dengan 150 suara.

Louis Charbonneau, direktur PBB di Human Rights Watch (HRW), mengatakan “para pelanggar hak asasi tidak boleh diberi kursi di Dewan Hak Asasi Manusia”.

“Ini tidak baik untuk hak asasi manusia atau untuk dewan hak ketika pelanggar hak asasi terburuk terpilih,” tambahnya.

Arab Saudi telah banyak dikritik oleh kelompok-kelompok hak asasi karena tindakan kerasnya terhadap para aktivis, peran utamanya dalam perang di Yaman, dan pembunuhan jurnalis Saudi Jamal Khashoggi.

Bulan lalu, lusinan negara mengutuk Riyadh di hadapan dewan hak asasi karena pelanggaran serius dan menuntut pertanggungjawaban atas kematian Khashoggi.

Khashoggi, kolumnis untuk Washington Post dan Middle East Eye, dibunuh secara brutal di konsulat Saudi di Istanbul pada Oktober 2018. Jenazahnya tidak pernah ditemukan.

Sementara itu, tawaran oleh Beijing dan Moskow mendapat kritik tajam pada hari-hari menjelang pemungutan suara. Sebagian besar karena peran Rusia dalam konflik Suriah dan kebijakan China di Xinjiang di mana PBB mengatakan sekitar satu juta Muslim Uighur dan etnis Kazakh ditahan di kamp.

‘Negara-negara anggota PBB tidak boleh memilih China dan Arab Saudi – dua dari pemerintah paling kejam di dunia – untuk mendapatkan kursi di Dewan Hak Asasi Manusia PBB,” tweet Kenneth Roth, direktur eksekutif Human Rights Watch.

“Banyak kejahatan perang Rusia dalam konflik bersenjata Suriah menjadikannya kandidat lain yang sangat bermasalah.”

AS juga mengecam Dewan Hak Asasi Manusia PBB pada hari Selasa, keberatan dengan pemilihan apa yang disebutnya “negara-negara dengan catatan hak asasi manusia yang menjijikkan” ke dalam badan internasional, termasuk Rusia, China dan Kuba.

Washington telah menarik diri dari dewan tersebut pada 2018 karena tuduhan “bias anti-Israel”.

“Pemilihan ini hanya semakin memvalidasi keputusan AS untuk menarik dan menggunakan tempat dan kesempatan lain untuk melindungi dan mempromosikan hak asasi manusia universal,” kata Menteri Luar Negeri AS Mike Pompeo dalam sebuah pernyataan.

Sementara Washington mengatakan ia memprioritaskan hak asasi manusia, kelompok-kelompok hak asasi manusia mengecam pemerintahan Trump atas hubungan dekatnya dengan pemerintah otoriter di Timur Tengah, termasuk Mesir dan Arab Saudi. [yy/hidayatullah]